baby

Ketika musim sakit tiba

Di usia 6 bulan, pertama kalinya Axel sakit. Well, Sebenernya si pas pertama lahir juga langsung masuk perina, tapi ya gausah dihitung deh ya yang itu hehe.

Kali ini juga entah dibilang sakit atau bukan ya. Jadi si axel ini sembelit di minggu ke 2 MPASI, yang berbarengan dengan batuk berdahak. Kirain kan batuk karena cuaca, tapi setelah cek dokter ternyata sesak karena gejala asma/alergi. Combo deh sakitnya. Tapi untungnya Axel ini anaknya baik, walau sakit tapi ga sampe cranky lebay, tetep ketawa-ketawa dan ceria seperti biasa. Paling ya rewel-rewel karena batuk-batuk dan susah tidur karena kebangun-bangun terus karena batuk.

Uda bisa duduk sendiri lo

Sembelit

Awal MPASI & sebelum ke dokter

MPASI perdana Axel dimulai dari serealia, tepatnya beras merah dan beras coklat. Minggu pertama makannya 1x 1 hari. Karena saya penganut coba menu yang sama selama 3 hari, jadi dalam seminggu Axel cuma makan 2 jenis makanan aja. Minggu pertama lancar, Axel doyan makan, semangat banget. BAB juga lembek (ga keras), walo ga setiap hari. Dalam seminggu pertama itu Axel pup 2x. Karena memang pas masih minum susu juga dia BAB nya bisa seminggu sekali, saya tenang-tenang aja, yang penting masih bisa pup dan ga keras.

Karena minggu pertama lancar, masuk minggu kedua makan 2x sehari, pagi makan buah dan sore makan bubur susu. Buah pertama adalah pisang sunpride. Axel ga gitu suka, ga selahap kalo makan bubur susu, tapi ya tetep abis makannya. 3 hari makan pisang & beras merah, Axel ga pup sama sekali. Mulai khawatir kan, jadinya di hari ke-4 langsung ganti ke pepaya (padahal tadinya uda beli apel). Trus saya WA dokternya Axel, katanya coba makan nya hanya pepaya dan susu saja. Jadilah saya kasih makan Axel pepaya diblender pagi dan sore.

Setelah makan pepaya saja tanpa bubur beras, hari itu Axel mulai bisa pup. Tapi pup nya sedikit dan teksturnya agak keras. Besoknya, hari Jumat, pup nya 5x tapi sedikit-sedikit juga dan keras, setiap kali pup pasti nangis pas ngeden. Hari Senin akhirnya dibawa ke dokter, sekalian untuk berobat batuk berdahaknya. Selama weekend Axel hanya pup 1x dan itupun sedikit, masih keras dan masih nangis kalau ngeden. Oya, pas hari Minggu sempet dikasih jeruk baby 1x.

Setelah ke dokter

Hari Senin Axel hanya makan 1x. Pagi ga makan karena harus ke dokter pagi-pagi, terus pulangnya uda sore karena lama di RS. Dokter resepin Opilax 3×1 dan Protexin 1×1. Senin pagi sebelum minum obat uda pup lumayan banyak, tapi sambil nangis-nangis dan dibantuin pup nya dengan cara diangkat kakinya, dan ditekan-tekan area sekitar dubur.

Hasil konsultasi sama dokter, bisa juga sembelit karena ganti susu formula. Memang sejak 6 bulan lebih 1 minggu saya uda ganti susu formula nya ke tahap 2, karena pas-pasan susu yang lama udah abis. Axel pake Morinaga BMT Platinum dari lahir, dan ga ada masalah. Jadinya pas 6 bulan dilanjutin ke Chil Mil Platinum. Sama dokter disarankan untuk ga ganti susu dulu, menurut dia naik tahapan sufor ga harus pas 6 bulan tapi nanti-nanti aja, bahkan lebih baik full ASI agar kerja pencernaannya ga berat, dan kalaupun harus minum sufor, disarankan minum yang tipe soya / hypoallergenic. Sepertinya ini berhubungan dengan gejala asma nya Axel, makanya suru minum sufor yang khusus.

Sebenernya kalau saya kerja Axel lebih mungkin full ASI, karena dia selalu minum stok ASIP dari kulkas. Kalau sama saya langsung yang agak meragukan apa dia kenyang atau engga kalau langsung minum dari saya, jadi seringnya saya suka tambahin 60ml kalau berasa dia masih laper tapi ASI nya uda seret. Sama kalau pergi-pergi saya selalu bawa sufor supaya ga ribet harus nyusuin di tempat umum, dan untuk memastikan dia kenyang aja sih. Waktu dokternya bilang lebih baik full ASI, ya sebenernya si bisa-bisa aja, apalagi sekarang Axel uda makan kan, jadi harusnya uda ga selaper itu. Cuma sayanya aja yang ga pede, takut Axel nya ga kenyang hehe. Tapi setelah diskusi sama Utin, kita mutusin untuk ga beli susu soya/hypoallergenic itu, biar lebih memacu untuk full ASI. Kalau stok ASIP uda abis, baru deh nanti kita pikirin lagi.

Dokter juga bilang untuk lanjutin makan bubur susunya lagi, karena toh di minggu pertama yang makan bubur susu aja dia bisa pup, kasian kalau ga dikasih makan bubur susu padahal anaknya suka. Jadilah dari hari Selasa-Jumat menu makan Axel ga berubah : pepaya kerok dan bubur susu (bubur cokelat). Awalnya nervous MPASI karena takut ga bisa siapin makanannya, sekarang malah berasa kurang challenging, makannya itu-itu aja hahaha. Maunya apa sih. Jadi uda ga sabar pengen kasih menu baru buat Axel, supaya dia ga bosen juga. Tapi apa daya ga dikasih sama dokternya. Karena selain sembelit dia juga ada gejala asma/ alergi, jadi yang dianjurkan hanya pepaya / apel untuk buahnya. Oya, saya sempet kasih jeruk baby selama beberapa hari, tapi ternyata ga boleh ya karena bisa bikin batuk, jadinya di stop juga deh huhu.

Hari Senin mulai minum obat, hari Selasa pup nya lancar, 3x pup dan lembek. Saya lega banget liatnya. Eh tapi hari Rabu – Jumat ga pup lagi, padahal uda rutin minum obat dan uda makan pepaya & bubur susu aja + ASI, uda ga minum sufor sama sekali. Aduh saya mulai curiga lagi pepaya nya juga bikin sembelit. Soalnya di beberapa case pepaya bisa bikin sembelit juga. Trus saya juga jadi curiga beras cokelatnya. Pas kontrol ke dokter hari Jumat, dokternya bilang gapapa, tunggu aja keluar dulu, jangan ganti menu dulu, harusnya hari itu (uda hari ke-3) keluar pup nya.

Setelah confirmed hari Jumat juga ga pup, dan setelah saya WA dokter ga dibales, jadinya hari Sabtu saya mutusin untuk stop bubur beras dan pepayanya saya ganti pir. Kenapa pir? Karena hasil google aja, dan dokter juga sempet mention pir itu buah yang bagus untuk pencernaan. Just try to follow my instinct. Alesan lainnya, Axel uda keliatan bosen makan pepaya. Kalau disuapin pepaya suka ditepis atau dia buang muka.

Alesan lain kasih pir, soalnya besokannya kita mau ke Bandung buat ritual tahunan ke Padma haha (ceritanya nyusul ya), dan menurut yang saya baca, salah satu buah yang bisa di frozen adalah pir. Sedangkan pepaya ga disarankan untuk di freeze, lebih baik disajikan langsung. Padahal untuk travelling yang paling praktis ya bawa frozen food, atau makanan instan. Jadi dari hari Sabtu saya trial buat kasih pir ke Axel. Ternyata Axel suka! Suka banget malah. Biasa kalo makan pasti belepotan dan berantakan kemana-mana karena ditepis-tepis, buang muka, dsb, kali ini makannya cepet banget, langsung hap hap hap, dan tingkat belepotannya sangat minim. Wuih saya hepi sekali haha.

Setelah stop bubur (beras cokelat) susu dan diganti pir, Axel mulai bisa pup lagi. Awalnya pup nya sedikit dan agak keras, walau ga sampe bikin nangis dan ga sekeras seperti sebelum minum obat, terus ga lama Axel bisa pup lancar lagi dan tekstur pup nya bagus. Hari Senin pup sudah lancar, hari Selasa saya mulai lagi coba kasih bubur susu, tapi kali ini coba tepung jagung. Karena emang dari awal stok gasolnya hanya beras merah wangi, beras cokelat, dan jagung, jadinya sekarang tinggal tepung jagung yang belum dicoba haha. Syukurlah udah hari kedua makan bubur tepung jagung dan Axel masih lancar pup nya.

Akhirnya..

Setelah kontrol dokter lagi hari Jumat obatnya uda di stop sama sekali. Sama dokter disaranin coba makan oatmeal, dan coba makan bubur susu nya 1 hari 2x (sebelumnya 2x buah 1x bubur). Setelah 7 bulan baru coba bubur saring yang pake kaldu. 

Jadi saya coba oatmeal + susu, trus siangnya makan gasol beras merah+wortel, trus sorenya baru buah. Thanks God so far so good, tiap hari bisa pup lancar dan tekstur bagus. Jadi semangat tiap minggu beli buah dan sayur buat makannya Axel, apalagi so far dia suka-suka aja kalo makan.

Btw maaf ya kalo ada yang geli saya daritadi ngomongin pup haha. Abisnya ini kan mengenai sembelit, jadinya tekstur dan warna nya sangat pengaruh hehehe.

Matanya ga lepas dari makanan

Batuk – Sesak – Gejala Asma

Kalau mengenai batuk, dari Axel umur 3 bulanan juga kita pernah bawa dia ke dokter karena suka batuk-batuk, dan kalo malem nafasnya suka bunyi grok-grok gitu. Batuknya sih bukan batuk berdahak dan ga mengganggu. Sama dokter sempet diresepin histrine, tapi ga pernah dikasih ke Axel. Waktu itu akhirnya batuknya hilang sendiri, setelah kita cuci AC dan lebih sering ganti seprai. Nafas nya juga uda ga bunyi lagi secara berangsur-angsur. Awalnya emang tidurnya diganjel bantal (jadi posisi stengah duduk gitu), atau dimiringin, tapi lama-lama tidur terlentang pun uda ga bunyi nafasnya.

Karena batuk ga mengganggu dan waktu masih newborn kan emang wajar kalau baby nafasnya bunyi, kita ga ambil pusing. apalagi ga lama batuknya hilang sendiri.

Kalau kali ini Axel batuknya berdahak dan mengganggu, dia bisa batuk-batuk terus ga brenti-brenti sampe mukanya merah, dan kalau tidur apalagi malem ke subuh batuknya sering bikin dia kebangun. Awalnya kita pikir batuk biasa. Apalagi belom lama Axel ikut beberapa acara keluarga yang salah satu anaknya juga lagi batuk. Jadi ya kita pikir mungkin ketularan aja.

kita sempet cobain home remedy, berdasarkan petunjuk dari Dina, digosokin bawang merah+minyak telon ke dada dan punggungnya, juga telapak kakinya dipakein bawang merah kemudian dibungkus kaos kaki. trus bawang merah + minyak kayu putih ditaro di deket ranjangnya. ini sih katanya buat menyerap virus hehe. kita coba sekitar 2 hari, tapi ga berasa ada perubahan.

Axel mulai batuk sekitar hari Jumat, dan Seninnya akhirnya kita bawa ke dokter, sekalian tanya masalah sembelitya. Pas dicek sama dokter, dia bilang kalo ini sesak. Apalagi pas tau kalo memang ada turunan asma dari Utin, jadi langsung disuru uap sama dokternya. Dia bilang karena ini masih pertama kali, jadi belum bisa pastiin ini asma atau hanya gejala, atau alergi. Sementara sambil dipantau, Axel direkomendasikan untuk uap dan dikasih puyer obat batuk.

Karena belom pernah diuap, setelah dari dokter anak kita langsung ke RS bagian rehab medis, untuk treatment uap (nebulizer). Disana diperiksa dulu sama dokternya dan dikonfirmasi kalau memang batuknya karena sesak, banyak dahak dan ada penyempitan. Sama dokter disarankan untuk di uap sehari 2x, kalau masih batuk-batuk sorenya harus dibawa lagi, yang dilanjutkan keesokan harinya dan lusa nya. Waduh langsung pusing deh saya, kebayang rempong nya bolak balik RS. 

Untungnya langsung keingetan kalau alat uap (nebulizer) itu bisa dibeli, dan seinget saya ada beberapa teman saya yang emang punya alatnya. Jadi saya minta diresepin obatnya aja sama dokter, sambil minta diajarin cara bikin obatnya sama suster. Jaga-jaga kalau kita mutusin untuk beli alatnya dan uap dirumah aja.

Pas diuap awalnya Axel masih kalem-kalem aja, tapi lama-lama nangis. Tapi katanya kan kalo nangis malah bagus, supaya obatnya cepet masuk, jadi ya biarinin aja deh hehe. Selesai di uap diperiksa lagi sama dokternya, dan katanya hasilnya bagus. Tapi tetep harus dilanjutin treatment nya.

Singkat cerita, kita mutusin untuk beli nebulizer plus obat-obatnya aja, biar bisa diuap dirumah. Setelah dihitung-hitung akan tetap lebih hemat kalau uap di rumah aja, dan lebih praktis juga. Trus belinya dimana? 

Untungnya, saya punya langganan apotek yang sangat bisa diandalkan. Harganya murah (apalagi dibanding RS hehe), lengkap, bisa diantar pula! Namanya Apotek Taman Cosmos. Langsung deh saya telpon pake request kalo bisa barangnya dianter hari ini juga karena mau dipake malemnya hahaha. Dan bener loh, sorenya barangnya uda langsung sampe dirumah. Thank you apotik Taman Cosmos! I am one happy and satisfied customer. Buat yang butuh obat bisa ceki-ceki ke apotek ini. Apotik Taman Cosmos ada di Taman Ratu (0215801957) dan di Tanah Tinggi (0214244332)

Empat hari kemudian, hari Jumat, Axel dibawa ke dokter lagi untuk kontrol. Dari Senin sampai Jumat itu Axel selalu diuap 2x sehari, pagi dan malam. Batuknya masih grok-grok, tapi secara frekuensi udah berkurang. Tapi nafasnya masih suka berat, apalagi kalau malem atau kalau abis nangis.

Ternyata, kata dokter memang sudah lebih baik, tapi kondisinya belum cukup baik untuk bisa dibawa ke Bandung. Waduh, langsung galau. Masalahnya ini ritual tahunan kita ke Padma buat ngerayain wedding anniversary dan udah di plan berbulan-bulan yang lalu. Hotel uda dibayar dan ga mungkin refund. Kalau ga dipake kan sayang banget ya, ga murah juga harganya.

 Bener-bener galau saat itu. Mau dibawa takut kenapa-kenapa, abis dsa yang biasanya cuek uda bilang jangan dibawa ke Bandung. Tapi batal liburan, apalagi saat liburan uda di depan mata, itu ga rela banget. Bisa kita yang stress, uda mana lagi butuh liburan banget. Kalo Axel ditinggal tapi kita tetep pergi kok ya kaya egois banget, ga tega juga langsung tinggalin 2 malem berturu-turut, apalagi kata nyokap dia bisa trauma kalo tiba-tiba ditinggal gitu. Serba salah.

Long story short, akhirnya kita tetep pergi 2hr 1 malam ke bandung untuk nginep di padma aja. Hotel hari pertama dikasih ke bokap nyokap, lumayan buat mereka liburan dadakan. Axel dibawa lengkap dengan obat-obatan dan nebulizer nya. Untung kan jadi beli nebulizer hehe.

Thanks God banget selama di Bandung Axel ga kenapa-napa. Pulang dari sana malah batuknya membaik. Liburan yang hampir gagal malah jadi liburan yang amat menyenangkan. Cerita lengkap di Bandung saya tulis di postingan terpisah ya. 

Totalnya 2 minggu Axel diuap dan dikasih obat puyer. Thanks God setelah itu batuknya ilang dan nafasnya uda biasa lagi. Sampe sekarang saya belom tau ni ini gejala asma atau gimana, karena terakhir kontrol dsa nya buru-buru banget sampe ga konsen ditanya apa-apa.

Kasian liatnya 😭

Rencananya sih Axel mau rutin dibawa ke pantai, kan kalo gejala asma bagus dibawa ke pantai, jadi bisa sembuh asmanya. Lumayan deh biar mama papanya bisa liburan juga ke pantai walau sekedar ke ancol doank hihi.
Btw buat yang punya rekomendasi dokter anak di jakarta pusat terutama di YPK ato Bunda boleh di share ya. Saya rencananya mau coba dsa laen yang lebih cocok. Thank you. 
 

 

 

Advertisements

30 thoughts on “Ketika musim sakit tiba

  1. Deaaaa, bulan Januari kemarin B juga batuk2 dahak terus seringnya batuk pas lagi tidur malam. Pas batuk kasian bgt liatnya krn selain tidur keganggu, jadi muntah juga 😦 kebetulan waktubitu jadwal vaksin B en gue tanya ke dsa-nya en mnrt dia ini batuk biasa aja. Tapi beberapa hari kemudian gue bawa ke dsa lain karena makin lama kok makin parah ya. Menurut dsa lain ini B ada alergi (belum ketauan alergi apa) sama ada indikasi ke asma. Gue syok, lah kok bisa. Disaranin beli air purifier sama dikasi obat puyer. 5 hari minum obat ga kunjung sembuh Dea batuknya B, ini dsa juga gue kontek ga dibales2. Akhirnya gue ke dsa lain lagi en dia bilang ini batuk biasa, bukan alergi. Dikasi puyer juga en sembuh πŸ™‚
    mungkin pertimbangan lo buat ke dsa lain blh dilakukan (saran) buat cari 2nd opinion ya πŸ™‚
    ohya, kalo kata dsa yang bilang B ada indikasi asma, anak menderita asma belum bisa dipastikan sampe dia umur 2 taun.

    sehat2 ya buat Axel πŸ˜‰

    p.s. kalo makan pisang bisa buat susah pup, hehehe soalnya pisang sifatnya memadatkan feses

    p.s. lagi, Dea, maap komennya kepanjangan

    1. Haha gapapa lagi dewi komen panjang2.. gw malah seneng bacain komen orang hihi. Skrg jd dsa nya si B dimana? Uda cocok sm yg trakhir? Gw msh mencari jodoh dsa buat axel ni. Emang kl ga yakin jdnya gt ya pindah2 dsa trus tmbh pusing krn beda2 ngomongnya hehe. Ohya gitu ya baru bnr2 ketauan asma stlh 2 thn? Thanks ya infonyaa.. amin2 semoga anak2 kt smua slalu sehat yaaa

      1. Eh kepencet Dea, maap belum kelar.
        Dsa yang terakhir ini sebenernya bukan dsa tapi dokter umum (mama angkatnya Jo). Kalo dsa langganan, sama Tenny di RS Hermina Kemayoran Dea πŸ™‚

        hooh gue diinfoin gitu, baru bisa tau asma apa engga itu stlh 2 taun umur anak. Dea, mungkin kalo pake air purifier boleh juga dicoba πŸ™‚

      1. Yoi. Antreannya sampe belasan, hehehe. Aku pernah ke dokter yg praktek di sebelah ruangan dr.Erlin… lbh senior…. pikirku bakalan lebih cocok nih krn senior dan lebih sepiiiii…. tp klo beliau ditanyain (daftar pertanyaan kan minim 8 nomer yak, hahaha), jawabnya ‘rapopo-rapopo’ melulu. Kurang puaslah awak sebagai mahmud abas (mamah muda anak baru satu) dr seorang newborn usia dibawah 3 bulan. Maunya kan dapet penjelasan spy hati lega, hehehe.

  2. Hello.. salam kenal.. silent reader nih. πŸ™‚

    Dokter anak di Bunda, Dr. Widodo Judarwanto, dan dia spesialis alergi anak. Dokternya enak diajak diskusi panjang lebar..

    Nebulizer menurutku wajib punya, ngga rugi beli itu.. hehe.. apalagi kalau anak nya bakat alergi..

  3. gua juga langganan apotik taman cosmos, deket dari rumah, uda gitu bisa dianter, jadi ga perlu nunggu lama di apotiknya hahaha…

    kalo dokter jayden bilang…kalo pup keras justru jangan makan pepaya, tapi makan pear atau buah naga… dan di jayden emang bener sih, kalo pupnya kayak keras trus gua kasih buah naga, besoknya langsung normal lagi… tapi tergantung anaknya juga sih, tiap anak kan beda2 ya…

      1. Nimbrung di timbrungan haha..

        Kalau gw buah naganya disaring jd ga kemakan bayi πŸ™‚ miles kemarinan juga sempat sembelit sampe 6 hari ga pup. Asli deh bayi sembelit (apalagi cucu pertama yaa) bikin gegee satu rumah. Begitu dia ngeboom, langsung heboh whatsapp semua org rumah “Miles ud ngebom!” Hahaha

        Ohya, Miles juga sembelit krn pisang dan pepaya dan berhasil pup berkat pir dan buah naga.

        Sekarang gw malah jd takut mau ngasih apa2. Huhu

      2. sama kayak tantri, buah naganya disaring, jadi bijinya ga ikut kemakan… atau mungkin diblender juga bisa, jadi biar ancur semua bijinya… tapi gua ga pernah blender2 sih, selalu saring…

    1. Haha tos donk mel. Sejak ada apotik taman cosmos dkt rumah uda ga pernah keluar rumah buat beli obat, semuanya tinggal telp haha. Iyaa gw baca emang ada anak yg sembelit krn pepaya. Tp dsa nya axel ngotot suru makan pepaya. Gw jg ga yakin sih axel cocok sm pepaya ato ga. Soalnya kdg bs pup kadang engga. Tp kl pir sm buah naga emang kt dsa nya bagus. Pir sih efek bgt di axel buat lancarin pup

  4. si grace dari kecil sering pilek karena alergi, tapi dsa nya gak pernah disuruh uap. jadi sampe skrg gak tau efeknya pake nebu. Emang lebih cepet sembuh daripada minum obat aja ya? terus terus, kalo udah di nebu apa perlu minum obat lagi? kebetulan ada sodara yg nawarin alat nebu nih, tapi gw masih not sure cara pakenya hahaha *cupu*

    btw gw jg wkt ganti susu dari 6-12 bulan ke yang setahun ke atas, tiba2 si grace gak cocok loh, padahal mereknya sama. Jadi kesimpulannya emang walopun satu merek, formula tiap tingkat itu beda ya, harus di cek cocok2annya lagi sama anak.

    1. Hmm.. dsa kayanya pro kontra sm nebu. Biasanya dipake buat alergi si setau gw. Kl batuk biasa mngkn ga selalu disuru pake nebu ya, tp kl uda pasti alergi kok ga disuru uap ya? Coba aja tny dsa nya mel. Kl dr keluarga utin ada turunan asma, dan anak2 cicinya utin jg punya nebulizer jd pas disuru uap ga tlalu mikir panjang buat beli. Saran gw kl mau beli nebu, coba nebu skali di rs (biasa nya kan emang dikasih surat pengantar) trus minta diajarin cara campur obatnya sama resepnya. Gampang kok mel.
      Oh gt ya? Wah gw uda tlanjur beli kaleng gede lg haha. Gw si mau cobain lg nanti2 moga2 si kmrn sembelitnya bkn karena sufor

  5. De. Kalo clay pisang sama pepaya gak bikin sembelit. Ada yg kaya gitu memang. Tapi gw jg mau nyaranin buah naga kalo buat sembelit gitu. Paling di saring aja.. sehat2 yaaa axel.

  6. Soal sembelit, si Abby dulu pernah sembelit parah sampe muntah2, gara-gara saking doyannya sama pisang hahahhaha…. Ya dibalance sm buah yg adem2 aja kayak pear. Oh iya, soal batuk pilek, gue nggak pernah kasih Abby pake nebu (walaupun dokternya di Indo suruh hahaha). Soalnya kata dokter gue yg di Sg, nebu itu kalo keseringan bikin lemah paru-paru. Terus dia dikasih pengencer dahak aja (Mucera) sama obat alergi (Intrizin). Syukurnya biasa gak lama sembuh. Coba deh, jangan2 bukan asma, tapi alergi. Selama di sini, jaraaaanggg banget dia batpil, dan kalo meler biasa sembuh sendiri tanpa obat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s