baby · holiday · marriage life

Bandung Birthday Getaway

Sejak hamil dan melahirkan, kita memang lebih jarang jalan-jalan. Waktu hamil karena takut kenapa-napa, apalagi pas masih awal dan uda hamil gede (masih trauma sama pengalaman sebelumnya), dan setelah melahirkan karena Axel nya masih kecil jadi takut juga kalo mau jalan-jalan jauh-jauh. Waktu Axel umur 1,5 bulan pertama kali kita getaway ke Bogor, setelah itu kita belum jalan-jalan lagi. Berhubung Utin adalah suami baik hati yang tau istrinya udah craving jalan-jalan, dan karena mama papa butuh piknik, jadilah weekend kemaren kita mendadak Bandung, sekalian ngerayain ulang tahun saya.

Birthday cake with christmas tree

Seumur-umur baru kali ini saya pesen hotel dadakan H-1, malemnya pula. Kalo biasa uda milih-milih hotel dari berbulan-bulan sebelumnya, bisa baca-baca review dan cari-cari promo, kali ini terpaksa milih yang available aja, dan terima kalo harganya lebih mahal dari biasanya. Dan cita-cita mau stay 2 malam di hotel yang sama pun sirna, karena hotel inceran kita cuma available 1 hari doank hiks. Jadilah kita nginep di 2 hotel yang beda. Biasanya emang kita suka pindah-pindah hotel karena suka coba-coba, tapi tadinya pikir karena bawa Axel jadi mau hotel yang sama aja. Eh tapi full booked, jadi ya udah deh, apa boleh buat.

Sabtu, 17 Desember 2016

Cita-cita mau berangkat jam 7 pagi. Analisa kita, ini lagi tengah-tengah bulan, belom gajian, THR belom masuk, baru lewat long weekend minggu lalu, dan long weekend lagi baru minggu depan, jadi harusnya weekend ini ga rame, jadi cukuplah jalan jam 7 pagi. Kenyataannya baru keluar rumah 7.40, tambah isi bensin, isi angin dll, jadi resminya baru jalan jam 8.

Ready to go!

Baru sampe daerah Jatibening udah mulai pelan jalannya, belom sampe Bekasi Barat uda mulai macet, dan ada perbaikan jalan di tol Purbaleunyi. Jadilah kita baru keluar tol Pasteur sekitar jam 12 lewat (padahal ga pake brenti-brenti), dan baru sampe restoran jam 1 kurang. Dari rencana mau brunch udah ganti jadi langsung lunch haha.

Morning ride. Untung kalo pagi mood nya bagus

Rumah makan asli laksana
Tujuan pertama, sundaan di Laksana. Ini restoran favorit Utin yang wajib dikunjungi kalo ke Bandung. Adanya di jl. Soekarno Hatta, seberangan sama Warung Ampera. Paling enak makan ayam goreng plus sayur asem nya. Tapi karena modelnya pilih-pilih sendiri baru bayar, biasanya laper mata jadi tambah peyek udang, pepes tahu, bakwan jagung, dll. Pokoknya kalo ke Bandung belom lengkap kalo belum mampir ke sini haha.

Sekarang makannya harus gantian

Hotel California, Wastukencana
Ini salah satu hotel yang dari dulu pengen coba tapi belom kesampean. Review nya oke, harganya reasonable (kisaran 600-700an) dan desain modern (saya dan Utin ga suka hotel tua, atau yang bergaya klasik). Beruntung banget kemaren pas milih-milih hotel, ada hotel ini dan lagi diskon pula. Saya dapet rate 500an dari Traveloka, udah include breakfast. Lumayan banget kan.

Proses check in cepet banget, dapet welcome drink. Saya ga sempet fotoin interior kamar dan hotelnya, silahkan google sendiri ya. Kamar cukup bersih, desain modern standard (walau terlalu dominan krem kalau buat taste saya, gray will be better), hotel nya sepertinya berkonsep casual, karena staff nya pakai seragam jeans, sampe security nya juga. Di pintu kamar ditempel CD, saya kira tadi itu complimentary buat tamu, eh tapi ternyata ga bisa dicopot haha. Dan setelah nengok pintu kamar lain semuanya ada CD nya juga. Saya kurang paham itu CD apa, tapi kemungkinan besar masih berhubungan sama konsep hotelnya, dan nama hotel nya.

Sempet ada problem sama kamar kita, karena dari awal masuk listriknya mati nyala terus. Jadi tiap beberapa menit mati 1 detik terus nyala lagi, begitu terus-terusan. Udah dikomplen dari awal, katanya mau dicek. Tapi setelah hampir 1 jam nunggu dan ga ada perubahan akhirnya kita minta pindah kamar aja. Untung deh di kamar yang baru semuanya normal.

Meet the (captain) adorable

Dari awal booked hotel ini uda dikasih tau kalo ranjang double nya uda abis. Jadinya saya minta ranjangnya didempetin aja. Ada plus minus nya si. Plus nya karena ranjang single nya lebar 120, kalo digabungin ranjangnya berasa lebih gede jadi 240 (kalo ranjang double biasa 180 – 200). Tapi minus nya karena desain ranjang nya untuk twin, ada lampu dinding di tengah-tengah, dan saklarnya ketutupan ranjang haha. 
Karena bawa Axel, sekarang standard hotel buat saya adalah hotel yang sediain baby cot. Sebelum punya anak saya ga kepikiran kalo hotel bisa sediain baby cot, dan saya pikir hotel bintang 4 minimal yang ada baby cot. Ternyata hotel bintang 3 seperti ini juga sediain. Lumayan deh, Axel bisa bobo sendiri.

Di hotel ini showernya tipe yang rain shower, tanpa ada hand shower. Jadi saya sempet kebingungan waktu mau mandiin Axel. Yah namanya juga mami baru ya, serba bingung dan ga tau apa-apa haha. Padahal saya uda bawa baby bather, dengan harapan bisa dibilas pake handshower. Dan karena ga ada handshower jadinya terpaksa ngandelin rain shower. Udah gitu tekanan air nya ga rata, jadinya muncrat kemana-mana. Ini perdana mandiin Axel pake baby bather, kalo dirumah biasanya saya pegangin aja di bak nya. Ternyata Axel takut, pas ditaro di baby bathernya langsung jerit ketakutan, mungkin juga karena shower nya uda nyala dan dia kecipratan air jadinya kaget. Terus pindahin baby bather keluar, pas ditaro lagi-lagi jerit ketakutan, mau mandiin di washtafel tapi anaknya uda keburu ngamuk, akhirnya batal mandi deh haha. Jadilah selama di Bandung Axel ga mandi, cuma dilap-lap aja. Jorok ih haha.

Selfie dulu mumpung axel bobo

Breakfast nya standard, ga terlalu banyak pilihan tapi cukup decent. Yah, dengan rate segitu harus rasional juga ekspektasinya haha. Service nya juga oke. Pas breakfast ada staff nya yang tanya feedback untuk breakfast nya. Jarang-jarang nih yang kaya gini hehe.

Overall hotelnya worth dengan rate nya. Lokasinya juga strategis di tengah kota. Di pinggir jalan gede tapi suara dari jalanan ga sampe masuk ke kamar. Saya cukup concern soal ini, soalnya dulu waktu nginep di 101 Dago yang letaknya di pinggir jalan, itu suara klakson kedengeran banget sampe ganggu. Tapi kalo di hotel California sih tenang. Mungkin juga karena ga ada balkon jadinya rapet kaca, jadi suara ga masuk ke dalam. Tapi kalo suara dari tetangga sih kedengeran ya.. Untungnya kemaren dapet tetangga yang behave ga ada yang teriak-teriak waktu malem hehe.
Mau balik lagi atau engga? Mungkin engga selama masih ada pilihan lain hehe. Karena di Bandung banyak hotel bagus dengan rate yang ga terlalu tinggi.

Yellowblack cafe, Cikutra
Setelah istirahat (Axel yang bobo maksudnya, papa mamanya mah ga bisa bobo hehe) sorenya kita berkunjung ke Yellowblack Cafe. 

Yellowblack Cafe ini adalah UKM yang di coach Utin untuk program business coaching sebagai thesis master degree nya. We’re lucky to meet them, mereka adalah pasangan humble yang punya segudang pengalaman berbisnis dan passion dengan bisnis mereka. Buat pecinta kopi, kopi Yellowblack ini beda sama kopi biasa, karena mereka jual nya premium coffee and tea, dengan harga yang masih reasonable (untuk ukuran Jakarta). 

Fruit paradise tea at yellowblack cafe

Saya selalu senang kalo mampir ke Yellowblack ini, karena selain owner nya ramah, kopi dan teh nya enak, cemilan-cemilan nya juga enak banget. Saya paling suka tahu rempah sama chocolate hazelnut nya. Product best seller mereka ada opak greentea sama bacang telor asin. Baru pernah denger kan? haha. Emang ada-ada aja mereka, saking passionate nya jadi suka coba-coba menu baru dan emang enak-enak rasanya. Sayang saya ga sempet foto-foto makanan minumannya karena udah sore dan Axel uda rewel, minta digendong terus.

Ngantukk *yawn

Paskal food market
 Karena baru ngemil-ngemil, kita lanjut ke Paskal hypersquare. Ini juga salah satu tempat wajib dikunjungi kalo ke Bandung. Kita suka sama lumpia basah, bola bola ubi, sama ronde jahe nya. Setiap kesana makannya itu-itu lagi hahaha. Tapi kemaren saya lagi ga pengen bola-bola ubi, tapi pengen jagung bakar. Ternyata enak juga. Boleh deh jadi menu favorit baru disitu. 

Kemaren ini pas kesana pas lagi final bola AFF, jadi rame banget dan susah dapet tempat duduk. Untung ga lama uda selesai pertandingannya dan langsung pada bubar. Tapi walau uda dapet tempat duduk sama aja sih saya ga bisa duduk, gara-gara Axel uda rewel banget ga mau diajak duduk sama sekali. 

Minggu, 18 Desember 2016

I woke up like this

Foto foto sebelom check out

Kiss kiss Axel

Eastern Istana Plaza

Besok siangnya setelah check out kita lunch di Eastern Istana Plaza. Lagi-lagi ini salah satu restoran wajib dateng kalo ke Bandung, karena kita suka sup burung daranya. Kalau baca cerita postingan Bandung saya pasti isinya itu-itu lagi, paling cuma beda hotel hahaha. Ga kreatif ya. 

Tapi kali ini kita agak menyesal makan disitu. Soalnya belom lama kita baru makan dimsum di Duck King jadinya dimsum eastern jadi berasa ga enak hahaha. Yah emang beda kelas beda harga si, salahnya kita ya kedeketan aja makannya, jadi masih kebayang-bayang tuh rasa dimsumnya Duck King haha. Gara-gara itu juga jadi sadar kalo dimsum eastern ga seenak itu, cuma sup burung daranya aja yang belom ada saingannya (soalnya kita belom cobain di resto lain juga sih haha). Jadi mungkin kita ga akan ke eastern lagi dalam waktu dekat, mending ke duck king atay maystar atau imperial kitchen aja di jakarta.

Hotel Harris ciumbuleuit

Hari ke-2 kita nginep di Harris Ciumbuleuit. Ini hotel uda kita taksir lama, karena lokasinya kan deket Padma, jadi lumayan lah kalo mau nyari yang ala-ala Padma tapi lebih murah haha. 

Ada yang lucu nih soal hotel ini. Jadi saya sama Utin tu sama-sama ingetnya ini hotel ga jauh dari padma, di atasnya unpar. Kalo saya ingetnya di kiri, kalo utin ingetnya di kanan (kalo ke arah Padma). Tapi ternyata itu hotel adanya di bawah untar dan adanya di kanan jalan. Kita sampe bingung karena itu beda sama yang di bayangan kita. Kita sampe tanya berkali-kali sama staff hotel ada harris lagi ga di atas (yang pastinya ga ada lah ya haha). Saking penasarannya pas mau dinner ke Miss Bee kan kita ke arah atas, kita liatin deh tuh hotel yang ada di bayangan kita. Ternyata yang selama ini saya pikir harris itu adalah apartment, dan yang Utin pikir itu adalah hotel Grha Ciumbuleuit hahaha. Bisa gitu ya

Nungguin check in

Ini pertama kalinya saya nginep di chain hotel Harris. First impression? Not my kind of hotel. Soalnya hotelnya kesannya ‘dingin’, cocok untuk business hotel. Sedangkan saya lebih suka hotel yang cozy (warna-warna warm, lantai parket). Dulu saya pernah nginep di hotel Pop (budget hotel nya Harris), and i hate it. Saya ga suka banget desainnya yang warna warni dan bikin sakit mata. Kalo Harris minimal masih 1 warna aja dan masih bagus desainnya jadi ga bikin sakit mata hehe. 
Kamarnya luas banget. Saya pesen tipe standard tapi ada sofa di kamarnya. Uda ada sofa dan baby cot aja masih berasa spacious kamarnya. Hotel amenities nya sangat basic, tapi no complain at all karena emang itu doank yang kepake. Handuk, sabun, shampoo, sikat gigi, odol, shower cap, sendal kamar, that’s it. Jadi ga ada bahrobe, cotton bud, sewing kit, shaver, sisir. Ada sih, tapi ada extra cost. Buat saya si uda cukup banget dengan yang dikasih. Oya kopi, teh, gula, air mineral juga ada. 

Sayangnya kita ga dapet welcome drink, harusnya dapet, tapi kita ga dikasih, dan staff yg urus check in juga ga inget  Mungkin karena kita dateng barengan sama beberapa orang yang juga mau check in, walau sebenernya no excuse. Selain ga ada yang kasih welcome drink, ga ada bellboy juga yang bantu bawa barang. Ini cukup minus si buat saya. Soalnya barang kita cukup banyak dan kita cukup kerepotan bawanya tapi ga ada staff yang menawarkan bantuan (karena semuanya sibuk), dan lebih parahnya waktu check out kita repot banget masukin barang ke mobil sampe utin harus bolak balik, tapi tetep ga ada yang bantuin. Padahal lagi low occupancy (staff nya sendiri yang bilang gitu), tapi ga ada bellboy atau siapapun yang bantuin. 

Tapi di luar jumlah staff yang minim, service nya si baik-baik aja. Saya beberapa kali 1 lift sama staff dan mereka selalu ajak chit chat.

Disini juga kita request baby cot. Baby cot nya lebih keliatan baru dibanding baby cot nya hotel california. Tapi sayangnya mereka ga sediain selimut (atau lupa?). Untung saya bawa selimut.

Breakfast nya cukup oke. Varian nya lebih banyak dari hotel california.  Saya suka karena mereka punya hot chocolate haha. Ga semua hotel sediain soalnya (maksudnya ga semua hotel yang pernah saya nginep sediain haha).

Yang saya suka dari hotel ini, walau lokasinya ga setinggi padma, tapi hotel harris ini gedungnya tinggi, mungkin setinggi apartment di sebelahnya. Seinget saya si ada sampe lantai 18 di luar lantai kolam renang. Jadi lumayan tu dari kamar bisa dapet city view, walau ga ada mountain view. Trus mereka juga ada kolam renang outdoor dan sky lounge di lantai atas. Sebenernya keren si konsepnya, tapi berhubung outdoor dan kolamnya bukan kolam air hangat, jadi dingin banget. Berdiri disitu aja kalo kelamaan bisa masuk angin kali karena anginnya kenceng banget haha. 

Selain outdoor pool dan sky lounge, harris juga ada kids club. Sayang axel masih kekecilan jadi belom bisa main disitu. 

Harris ciumbuleuit ini mirip apartment banget. Kalo mau naik ke lantai kamar kita harus tap kartu kamar. Trus semua fasilitasnya dibedain per lantai. Jadi ada lantai khusus restoran, lantai khusus gym dan spa, lantai khusus sky lounge dan outdoor pool, etc

In overall nginep disini pengalaman baru buat saya, karena ini tipe hotel yang beda dari yang biasa saya nginep. Rekomen buat yang cari kamar gede. Tapi kalo saya pribadi uda cukup cobain chain hotel ini. Saya lebih suka style grup hotel accor yang lebih cozy daripada business hotel kaya harris.

Happy diapers

Kalau abis jalan-jalan, Axel seneng banget kalo uda pulang ketemu kasur. Pas sampe hotel juga dia girang banget, ketawa-ketawa melulu. Nah pas banget mood bagus saatnya foto-foto buat ikutan lomba fotonya Happy Diapers hihi. Lumayan kalo menang bisa dapet foto sama baby axioo haha.

Sayangnya ga menang fotonya, tapi gapapa lah lumayan fotonya buat koleksi pribadi. Ohya btw yang menang itu salah 1 runner up nya baby theo nya melissa loh. Keren ya.. congrats yah mel n baby theo! 

Buat yang belum tau, Happy Diapers ini adalah diapers asal US yang diproduksi di Indonesia, mereka baru launching dan lagi ngadain banyak promo. Bedanya sama diapers sekali pakai lain, Happy Diapers ini banyak pilihan motifnya dan lucu-lucu bangett.. Kemaren ini saya dapet free samplenya motif sailor dan deer. Beneran lucu-lucu banget, rasanya pengen punya semuanya haha. Diapersnya sendiri tipe pants, diapersnya tipis dan ga bulky, daya tahannya juga baguss.. Selama pakai itu belom pernah bocor. 

Buat yang pengen dapet free sample nya juga bisa di klik disini yah.

Ini hasil-hasil foto Axel yang mood nya lagi bagus pake #HappyDiapers #GentleOnSkinCuteOnButt #DiapersShouldBeFun

Pose makan tangan
Pose stretching
Tampak samping
Pose ketawa lebar
Pose kekinian
Happy baby wearing #happy diapers

Photo contest nya ternyata ada lagi nih. Nanti mau coba ikutan lagi ah. Moga – moga kali ini lebih beruntung hehe. Wish us luck!

Miss Bee Providore

Karena uda di daerah Ciumbuleuit, untuk dinner kita mau cobain Miss Bee. Ini juga salah satu resto yang daridulu bikin saya penasaran setiap kali nginep di Padma, tapi ga pernah kesampean saking males keluar hotel Padma haha.Tadinya ragu antara mau cobain Miss Bee Providore atau Wild Grass. Kalo Wild Grass ini lebih baru dan 1 grup sama karnivor, nannys pavilion, jadi harusnya rasanya oke. Tapi setelah baca-baca review tetep balik lagi ke Miss Bee.

Miss Bee Providore deket banget sama Padma. Bentuk bangunannya unik, ada yang kaya rumah kaca desain modern, ada juga yang kaya di dalem rumah dengan desain vintage nya. Trus pas sampe sana ampir salah masuk, karena di sisi bawah ada cafe juga, Rabbit Hole kalo ga salah namanya. 

Sampe di Miss Bee langsung ditawarin untuk duduk di deket area playground. Saya nolak karena emang ga ada gunanya. Trus sempet ditawarin ke rumah kaca, tapi langsung dibilang penuh. Akhirnya ujung-ujungnya tetep diarahin ke area playground yang letaknya di pojok dalem. Padahal kalo liat rumah kacanya ada beberapa meja yang kosong, tapi menurut waitressnya ada orang. Trus saya sempet minta pindah meja kalau di rumah kaca ada yang kosong, di iya in, tapi cuma sekedar iya aja. Saya jadi mikir nih, kayanya emang mereka sengaja kalo bawa anak diarahin ke belakang deket playground. Soalnya sederetan meja saya itu isinya keluarga bawa anak semua. Padahal waktu saya dateng meja di bagian depan masih banyak yang kosong. Trus kalo ngintip di rumah kacanya itu ga ada yang bawa anak. Jadi sedih deh berasa didiskriminasi huhu. Padahal pengen cobain duduk di area rumah kaca itu. Tapi yasudahlah, mungkin belom hokinya. 

Sambil nunggu makanan dateng
Bayi nya uda manyun

Makanannya enak-enak! Kita coba BBQ grilled chicken sama dessert brownies (lupa namanya). Liat deh fotonya, menarik ya. Walau sempet di PHP in mau dikasih duduk di ruang kaca tapi gajadi, saya mau balik lagi kesana untuk cobain makanan lainnya. Dan moga-moga next time kesampean dapet duduk di dalem rumah kaca haha.

BBQ grilled chicken
Dessert – something with brownies (lupa namanya)
Mandatory photo with christmas tree

Belajar dari pengalaman kemaren yang pulang kemaleman, kali ini kita sengaja early dinner supaya ga kemaleman. Sampe hotel si bayi juga masih cukup seger jadi bisa main-main dulu sebelum bobo

Cengar cengir sebelum bobo
Wefie sebelum bobo
Sleep tight baby!

Senin 19 Desember 2016
Dapoer Pandan Wangi

Hari terakhir di Bandung, sebelom pulang ke Jakarta, kita lunch di Pandan Wangi jl Patuha. Kalo ini resto baru rekomendasi dari Ghia, yang sepertinya bakal jadi tujuan wajib baru kalo ke Bandung haha. Restorannya khas sunda banget, ada lesehan dan ada meja biasa. Menu andalannya ayam ungkep. Buat yang gatau ayan ungkep, modelnya kaya ayam pop gitu jadinya. Harga nya reasonable, ga gitu mahal. Pelayanannya cukup cepat, walaupun restonya penuh sampe harus waiting list (padahal saya kesana hari senen). 

***

Short trip yang Bandung lagi Bandung lagi kali ini emang beda. Beda, karena sekarang ada si bayi. Jadi walaupun namanya liburan tapi tetep aja ga bisa bobo panjang dan bangun siang. Ga bisa ngopi / ngeteh cantik, apalagi kalo uda sore, ga bisa santai-santai breakfast sambil icip-icip semua makanan atau foto-foto cantik. 

Tapi walaupun cape, yang namanya liburan tetap menyenangkan. Cuma sepertinya karena liburannya sama bayi jadi ekspektasinya harus diturunin hehe. Walo ga bisa santai-santai, tapi asal bisa liat pemandangan baru sama bisa spend time bareng utin dan axel seharian udah cukup deh. Bayi nya ga bangun sering-sering pas malem juga perlu disyukuri hehe.

**

Sepertinya ini bakal jadi postingan terakhir di 2016. Ga yakin sempet bikin refleksi akhir tahun haha. 2016 has been a life changing year for us, because God grants us with Axel in our life. Sure it is a year full of memories. Thank you 2016 for the joy and the tears, for the lesson learned, and for the adventure.Hello 2017, we are ready for a new adventure!

Merry christmas , happy new year and happy holiday people! 

Cheers from us!

Advertisements

11 thoughts on “Bandung Birthday Getaway

  1. Axeeelll… kamu ganteng banget beneran !! Cocok jadi bintang iklan atau at least model kemasa barang baby.

    Gua kemaren nginep Harris Sentul juga sakit mata klo ke kamar mandi. Lol. Oranye plus ijo sedikit kuning lengkaplah sudah.

    Untung di area tempat tidur ga kaya gitu warnanya.

    1. Hahaha thank you ontii.. ga usah jadi bintang iklan, kalo bisa menang lomba foto happy diapers aja maminya uda hepi banget hahhaa.
      Iyaa gw baca postingan lo tp blm smpt komen.. untung harris ciumbuleuit ini oranye putih doank. Dan kamar mandinya ga ada ijo2 nya sama skali. Jadi lumayan terselamatkan mata gw haha. Kalo liat postingan lo harris sentul emang rada2 ya desainnya hahahah

  2. Seru kan De….liburan sama Axel hehehe
    Gw pikir elu nginep Padma lagi, ternyata bukan yah…Harris emang di bawahnya kan? Gw waktu itu makan dalam ruangan kaca, maksudnya itu yah rumah kaca?

    1. Haha padma disimpen setaun sekali aja buat anniversary hihi. Iyaa harris di bawah padma. Tp tdnya gw kira harris itu di antara padma sama unpar. Tp ternyata di bawah unpar haha. Iya betul itu rumah kacanya. Yang dari pintu masuk sebelah kiri. Waitress nya nyebutnya rumah kaca jadi gw ikut2an deh hahaha

  3. Wah seru ke Bandung! Aku dari hamil sampe sekarang belom jodoh ke Bandung lagi, padahal udah ngidam kulineran di sana.

    Axel ganteng sekaliii. Mukanya ceria banget!

    Happy new year yaa!

  4. ehhh ada nama gw disebut hahaa, makasih loh De ^^

    ngomong2 soal mandiin bayi di hotel, gw hampir SELALU bawa ember sama gayung! awalnya sama kayak lo, gw ke bandung dan bingung sendiri karena shower nya yang tipe gak bisa di cabut. Akhirnya melipir ke minimarket beli ember hahaha. Kalo naik mobil sendiri mah, lain kali bawa aja de.. daripada gak mandi haha.

    btw Axel cakeeeeeeeeeeeepppp!!!

    1. Hahahaa bawa ember sm gayung jd di lap2 gitu aja ya? Iya ni gw td mau bawa bak mandi kan malu ya hahaha. Kmrn si wkt belom makan gapapa ga mandi. Tp kl uda makan masa ga mandi, belepotan kemana2 gt hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s