date · love · marriage life

Marriage Life After Baby

Daripada bosen kalo cerita soal Axel dan seputaran baby melulu, sekarang saya mau cerita tentang kehidupan pernikahan kami setelah ada Axel.

Ketakutan terbesar saya sebelum dan sewaktu hamil adalah saya takut hubungan saya dan utin jadi jauh setelah punya anak. Kan sering banget ya liat orang-orang yang (terlalu) mengutamakan anak sampe menomorduakan pasangan. (Katanya) anak selalu nomor satu. Nah saya ga mau itu terjadi sama pernikahan kami. Namanya anak kan suatu saat akan ninggalin kita berdua dan punya hidupnya sendiri, sedangkan yang namanya pasangan hidup = pasangan seumur hidup kan ya suami/istri kita.

Makanya sebelum lahiran aja saya udah galau duluan, sedih membayangkan ga bisa pergi berdua Utin sebebas dulu, membayangkan quality time berdua pasti akan berkurang, dan galau apakah hubungan kami udah cukup kuat dan stabil untuk ditambahkan kehadiran orang ketiga, yaitu Axel hehe. Tapi saya inget banget Dina bilang ke saya, menurut pengalaman dia, hubungan suami istri emang akan berubah, tapi ke arah lebih baik. Lebih sayang suami malah rasanya, – kalo kata Dina. Jadi saya cuma bisa berdoa aja supaya setelah dikaruniai anak juga hubungan kami semakin kuat, bukan malah terpecah karena kehadiran anak.

Untung masih bisa temenin wisuda

Baby blues

Di minggu-minggu pertama Axel lahir, tentu aja saya baby blues. Baby blues nya selain karena ASI dan penyesuaian dengan adanya Axel, saya juga sedih sesedih-sedihnya karena ga bisa bareng-bareng Utin kaya dulu. Sedih ga bisa siapin baju buat dia, ga bisa siapin sarapan dan makan malem, sedih karena ga bisa makan bareng, sedih karena ga bisa ke gereja dan jalan-jalan bareng (waktu itu Axel belom boleh dibawa keluar), sedih ga bisa nemenin dia cari baju, sedih karena bahkan ga ada cukup waktu buat ngobrol lama berdua kaya dulu. Saya seperti berasa kehilangan Utin, padahal dia serumah sama saya. Dekat secara fisik tapi jauh di hati. Waktu itu saya bisa nangis cuma gara-gara liat foto saya berdua Utin, foto-foto pas pergi berdua sebelum lahiran.

Untunglah masa-masa itu udah berlalu. Semakin gede, Axel semakin punya pattern. Dan sekarang udah bisa diajak jalan-jalan. Jadi sekarang bisa pergi ke gereja dan jalan-jalan bareng lagi. Tapi tetep aja, beda rasanya sama masa-masa sebelum punya anak.

Sekarang masih suka sedih (walau uda ga lebay nangis-nangis kaya dulu) kalo inget masa-masa dulu bisa pergi sesuka hati berdua Utin. Mau pulang tengah malem juga bisa. Mau dadakan ke luar kota juga bisa. Tapi sekarang mau plan liburan keluar kota aja saya galau gimana bawa Axel hahaha. Boro-boro deh bisa movie date.

Buat saya pribadi, quality time adalah ngobrol-ngobrol heart to heart nya itu. Ga harus pergi kemana-mana, asalkan bisa ngobrol lama saya uda seneng. Tapi bahkan itupun sebuah kemewahan ketika udah punya baby (siapa suru ga mau punya baby sitter haha). Sore ke malem itu jam nya Axel rewel, dan tenaga pun uda mulai abis setelah seharian beraktivitas. Udah gitu Axel tidurnya malem lagi, bisa jam 10an baru bener-bener pules. Akhirnya ketika Utin pulang, kita jarang bisa ngobrol panjang lebar juga. Seringnya karena uda sama-sama cape, ya ketika Axel uda bobo kita juga ikutan bobo. Ga jarang juga papanya tidur duluan sebelum Axel tidur hahaha.

Ini juga salah satu alesan saya ga mau co sleeping. Saya pengen ngebiasain Axel tidur di box sendiri, supaya tempat tidur saya dan utin ya emang tetep jadi tempat tidur khusus kami. Lagian, rasanya lebih nyenyak juga buat masing-masing dari kita kalo tidur di tempat tidur masing-masing.

After 4 months

Sekarang kita lebih sering ngobrol pas di mobil, karena biasa kalo di mobil Axel tidur, dipaksa tidur benernya, kalo ga dia rewel soalnya haha. Lumayan juga kita tetep bisa ngobrol panjang lebar, walo ga saling liat-liatan haha.

Beruntungnya saya juga, saya masih ada mama yang bisa dan mau dititipin Axel. Jadi sekali sebulan, atau kalau ada kondangan malem, kita bisa titip Axel dan pergi berdua. Lumayan jadi ada waktu buat ngedate lagi. Dan karena jadi momen langka, saya sekarang sangat menanti-nantikan waktu ngedate itu lebih daripada waktu pacaran hahaha.

Katanya kan pas lagi ngedate berdua usahain ga ngobrolin soal anak, fokus ngobrolin diri masing-masing aja, tapi ternyata susah ya. Ujung-ujungnya pasti ngomongin Axel juga. Ya mungkin namanya punya anak pertama ya hehe.

Trus ya karena sekarang jarang-jarang bisa pergi berdua, kita bisa mikirin dari beberapa hari sebelum mau makan apa dan ngapain, biar efektif gitu. Biasanya kita pilih resto yang bakal repot kalo bawa Axel. Ya maklum deh ya, kalo ada Axel saya pasti makan terburu-buru, jadi ga bisa menikmati. Terakhir ngedate kita makan di Gandy’s Steak, karena saya lagi pengen makan steak. Tapi sayang kemaren restorannya agak bikin ilfeel karena banyak binatang di meja dan berasa gloomy banget ruangannya. Biasanya kita makan yang di Menteng atau di Hayam Wuruk, kemaren ke Kelapa Gading karena sekalian ada urusan kesana. Yah sayang deh rada merusak momen jadinya.

Kencan yang kurang asik gara-gara banyak binatang di resto

Date while you can!

Sebelum hamil dan melahirkan, banyak banget yang bilang sama kita, sekarang puas-puasin jalan berdua, nanti kalo uda punya anak repot. Yeah, that’s true. Sejak dulu juga kita uda tau si, dan sebenarnya uda cukup puas juga kita 4 tahun lebih berdua aja kemana-mana. Tapi ya dasar manusia, selalu berasa ga puas nya. Terutama karena belom keliling dunia berdua hahha *duit darimana. Kalo kata Utin, ya kita uda lewatin masa-masa berdua, sekarang kita masuk stage baru yang lebih seru, dengan adanya Axel. Bener juga. Semua ada waktunya, segala sesuatu ada masanya. Kalau berdua terus tapi ga ada Axel juga pasti boring juga kan. Jadi ya emang disyukuri aja segala sesuatunya.

Marriage life after baby?

People said, baby changes everything. It’s true. But it change to a more positive side. Sejak ada Axel saya jadi liat sisi lain Utin sebagai seorang papa, membuat saya lebih kenal dia, dan menjadikan kita sebagai satu tim untuk mengurus dan mendidik Axel. It’s a whole new experience for us. It’s not easy but it’s priceless. Axel makes us learn to understand each other more, and also to love each other more. **

Numpang wefie di kawinan temen

15 thoughts on “Marriage Life After Baby

  1. Gw dari kapan tau mau tulis soal ini ga lanjut2 mulu, mendemm aja didraft😀 Iya bener ya De, semua berubah, tapi semua ke arah yg lebih baik🙂 Kalo kata Ai, sabar aja. Tar juga ga berasa tau2 L sudah dengan kehidupannya sndiri.. Baru deh puas2in berduaan. *amin semoga panjang umur bahagia ya*

  2. masih ok tuh kadang2 bisa nitip ke mama kalo kondangan… hehehe.
    kita juga gak bisa pergi2 berduaan lagi. tapi tetep seneng kok karena pergi ama anak2 juga seru…😀

  3. Dea.. sama gw juga berubah. Di awal emang rasanya kek takut ya gak bisa berduaan lagi. Tapi at the end gw kaya dina. Berasa ada yg kurang kalo cuma berduaan doank. Akhirnya buru2 pulang deh. Hehehe

  4. gua uda ngebahas ini dari sebelum hamil…. dan gua lumayan beruntung sih, ada suster yang bisa dipercaya, jadi bisa ninggalin anak dan pergi ngedate berdua…. walaupun ga sesering dulu, tapi lumayan bisa buat quality time….

  5. Wah De, kalau ada nyokap yang bisa dititipin sih oke banget jadi bisa pergi nonton berdua (ini susah kalau bawa anak hahahaa kalau kegitan lain masih bisalah ajak anak)

    Tapi pergi2 sama anak nantinya jadi kaya bumbu pelengkap lama2, kayanya ada yang kurang kalau nggak bawa. Seumpama makan tapi nggak pake hidangan penutup hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s