baby

Review baby (newborn) shopping list

Walaupun udah dipikirin mateng-mateng sebelom beli barang-barang baby, walaupun uda baca review sana sini sampe pusing sendiri dengan tujuan beli barang yang emang kepake aja, pada kenyataannya toh ternyata ada aja barang-barang baby yang seharusnya ga perlu dibeli. Yah maklum deh first time mom, masih idealis, trus uda gitu saya agak-agak konservatif tipenya, lebih baik beli dulu daripada pas perlu ga punya.

Jadi sekarang saya mau nge review dari list saya sendiri, barang-barang apa aja yang pada kenyataannya ga perlu-perlu amat, atau bahkan ga kepake sama sekali. List belanjaan barang-barang baby bisa diliat disini.

Barang-barang yang (ternyata) ga terlalu kepake

1 . Alas ompol

Jadi di pikiran saya sebelum Axel lahir tu baby tidurnya di perlak karet yang dialasin alas ompol. Awal-awal axel lahir juga dia tidur dengan cara seperti itu. Makanya saya beli selusin alas ompol. Tapi kan kalo difoto jelek ya backgroundnya alas ompol, padahal kalo liat foto-foto baby orang lain kayanya jarang yang bayinya tidur beralaskan alas ompol. Trus saya jadi mempertanyakan fungsi seprei. Kalau pake perlak karet plus alas ompol terus ngapain pake seprei lucu-lucu?

Setelah tanya-tanya Dina akhirnya saya baru menyadari kebodohan saya itu haha. Si axel kan pake diapers terus-terusan, dan so far emang ga pernah bocor, jadi ya emang ga perlu tidur dialasin alas ompol. Perlak karet plus alas ompol ternyata dipake kalau anaknya pake popok kain, atau pake diapers yang suka bocor. Kalau mau ganti diapers ya tinggal ditaro perlak kecil di bawahnya atau dipindahin ke changing station tempat dia mandi. Jadi sia-sia deh saya beli alas ompol sampe selusin. Emang sih alas ompol kepake aja, tapi kalo punya selusin tetep aja kebanyakan.

Tidur di alas ompol

2. Prefold

Ini yang bener-bener ga kepake sama saya. Jadi ceritanya awalnya masih idealis mau pakein popok kain di minggu-minggu pertama sampe lepas tali pusatnya, apalagi nyokap bilang kasian kalo bayi baru lahir langsung pake diapers. Tapi ternyata minggu-minggu awal begitu beratnya sampai kepikiran aja engga buat pakein popok kain tipe prefold ini. Apalagi waktu itu lagi lebaran dan ga ada ART, jadi tambah mustahil deh prefold nya dipake haha.

Setelah badai mereda dan saya punya ART, sempet coba pakai prefold sekali. Pas-pasan waktu itu si Axel lagi merah-merah di selangkangannya. Sukses pakein sekali, 5 menit kemudian dia pup. Langsung ganti lagi donk ya, dan ga lama dia pup lagi hahaha. Baru 2x coba trus merasa itu sangat merepotkan dan effortnya gede (padahal bukan saya juga yang cuci), jadi mutusin bye bye prefold.

Saya juga punya sekitar selusin kain prefold dengan berbagai macam merk. Waktu itu mikir prefold bisa jadi insert clodi, makanya pasti bakal kepake aja. Tapi ternyata saya juga males pakein clodi haha. So far ini ‘investasi’ yang paling saya sesali.

3. Snappie & peniti

Ini sepaketan sama prefold ya. Karena saya ga pake prefold, jadi saya ga perlu juga snappie dan peniti ini.

4. Clodi

Kalau ini sih masih 50-50 lah. Saya masih pakein Axel clodi beberapa kali, terutama kalau selangkangannya lagi merah-merah. Cuma ternyata saya ga terlalu suka pakein Axel clodi, soalnya jadi bulky banget trus anaknya juga keliatannya ga nyaman pake clodi. Kayanya dia jadi ga bebas bergerak karena keberatan di clodi hehe.

Trus saya juga bingung kalo pake clodi terus atasannya digimanain. Kalo dimasukin ke clodi kan nanti atasannya ikut basah kalo dia ngompol. Tapi kalo atasannya dikeluarin, akhirnya jadi naik-naik terus , apalagi anaknya ga bisa diem. Jadi takut masuk angin kalo perutnya sering kebuka gitu. Plus saya ga bisa pakein jumper kalo pake clodi, sedangkan stock jumper Axel lumayan banyak.

Clodi ini salah satu investasi mahal, dan saya cukup menyesal karena saya beli cukup banyak. Memang kepake sih, tapi ga sesering itu pakenya. Jadi saran saya buat yang masih gambling beli clodi ato ga, mending belinya dikit dulu aja. Dulu saya pikir minimal punya 8 karena kan katanya sehari butuh sekitar 8 clodi. Tapi yang ga kepikiran di saya, iya perlu 8 kalo full clodi, tapi kan kenyataannya pemakaian clodi dicampur sama diapers, ga pake clodi all the time, jadi sebenarnya ga perlu punya sampe 8 juga for starter.

Keberatan clodi ga bisa angkat kaki tinggi-tinggi

5. Bantal menyusui

Untuk yang ini saya emang ga terlalu pikir panjang pas mau beli.Pikiran saya, kan saya mau nyusuin dan ada yang namanya bantal menyusui, jadi ya saya beli aja. Pada kenyataannya bantal ini lebih banyak ngerepotin nya pas dipake daripada membantu. Mungkin juga karena bantal menyusui ini banyak merk nya dan beda-beda bentuknya, dan pas-pasan yang punya saya ga terlalu ergonomis jadi ga terlalu nyaman pas dipakai.

Jadi bantal menyusui yang saya punya ini tebel banget. Kalau bayinya ditaro di atasnya, posisinya jadi terlalu tinggi untuk bisa menyusui. Lebih pas pakai bantal tidur biasa. Trus juga bantal menyusui saya lingkar pinggangnya kecil, jadi kalo dipake malah ga nyaman dan bikin sesek. Apalagi pas awal-awal setelah lahiran kan perut masih lebih gendut, bekas jahitan masih sakit, jadinya ga nyaman pakenya.

Tapi bantal menyusui ini masih oke untuk disimpan karena bisa jadi bantal buat si Axel sambil belajar duduk dan biar posisinya tinggi, sama bisa jadi ganjelan buat kalo si Axel lagi tidur.

6. Sarung tangan dan kaki

Memang sih ini salah satu items wajib buat bayi newborn. Tapi pada kenyataannya saya jarang pakein Axel karena selalu lepas. Jadi ini kepakenya bentar banget. Mungkin juga harusnya saya beli yang ada iketannya di pergelangan tangan atau kaki nya, biar lebih kenceng. Kalau yang saya punya kan bener-bener kaya sarung, jadinya gampang banget lepasnya. Udah gitu dari lahir emang Axel aktif banget, jadi selalu copot-copot terus sarung tangan dan kakinya.

Ohya sama dokter laktasi carolus ga dianjurkan pakein sarung tangan, soalnya biar baby bisa belajar menggenggam. Kalau takut cakar-cakar, mendingan kukunya aja yang dipotong.

Buat saya lebih kepake punya kaos kaki standard. Lebih gampang pakenya dan ga lepas-lepas.

7. Kassa kering

Waktu liat ini di list jujur saya ga bener-bener tau fungsinya apa. Cuma tau itu buat bersihin tali pusat yang belum lepas sama bisa buat bersihin lidah. Tapi yang waktu itu ga kepikiran sama saya, saya kan uda beli alkafil (kasa yang uda ada betadine nya) buat bersihin tali pusat sama uda beli sikat lidah buat bersihin lidah. Jadi sebenernya ga perlu lagi beli kasaa hahaha. Tapi ya karena kassa termasuk alat p3k ya gapapa lah sedia di rumah

8. Alkafil

Ini seharusnya ga perlu beli, karena ternyata dapet dari RS. Untung waktu itu cuma beli 1 pack. Itu saya ga pake sama sekali, cuma pake sisaan dari RS. Ternyata 1 kotak aja ga abis-abis, padahal Axel lepas tali pusatnya lumayan lama loh ampir 2 minggu gitu. Tapi ya karena ini masih termasuk perlengkapan medis ya gapapa lah.

9. Breast pad

Nah ini yang paling ga kepake haha. Waktu itu saya ga kepikiran sama sekali kalau ga semua ibu bakal rembes-rembes asi nya sampe perlu pake breastpad. Ternyata saya adalah golongan ibu-ibu dengan asi pas pasan yang ga perlu breast pad. Padahal saya waktu itu beli breast pad dengan ukuran paling besar hahaha. Akhirnya itu dikasih ke Dina aja deh yang lebih membutuhkan.

10. Sisir bayi

Ini saya ga beli sih karena udah dikasih sama sepupu saya. Cuma ini sisir ampir ga pernah saya pake karena Axel ga pernah saya sisirin haha. Abis kaya ga guna gitu. Apalagi setelah botak, makin ga kepake lagi deh. Mungkin kepakenya nanti kali ya kalo uda lebih gede sama rambutnya lebih banyak.

11. Kelambu

Ini juga untung dapet lungsuran. Saya ga pernah pakein kelambu di box nya Axel. Tapi untung dirumah saya juga ga banyak nyamuk sih. Musiman aja paling. Jadi paling saya pakein telon yang ada anti nyamuknya. Kenapa ga pake kelambu? Karena berasa ribet aja sih.

12. Diaper bag

Ini juga saya ga beli sih. Karena saya belom berencana pergi berdua Axel aja, jadi selama ini selalu Utin yang bawa tas nya sementara saya gendong Axel. Jadi pake tas ransel biasa aja. Nah mungkin nanti kalo saya uda berani bawa Axel sendiri saya baru perlu diaper bag cantik itu. 

Barang-barang yang ternyata kepake (banget) :

Ini saya ga usah ngomong yang basic kaya baju, handuk, washlap gitu ya. Ini saya ngomongin barang-barang yang saya ga sangka ternyata kepake banget buat saya.

1. Bedong

Orang bilang kain bedong ga usah beli banyak-banyak karena belum tentu anaknya mau dibedong. Buat Axel ternyata bedong kepake pake banget. Karena dia masih dibedong sampe sekarang,  susah tidur kalo ga pake bedong. Saking kepake nya saya sampe tergoda beli bedong tambahan yang warnanya ga gonjreng kaya punya saya sekarang. Abis kalo dibawa pergi kan jelek ya bedongnya warna warni gitu, padahal bajunya uda cakep haha *ga penting.

Tapi untung juga saya ga beli bedong dengan motif lucu-lucu tapi ukuran lebih kecil. Karena itu pasti cepet ga kepakenya. Untung bedong yang saya beli ukurannya besar, jadi masih bisa dipake sampe sekarang.

Sedikit saran aja, kalo mau beli bedong belilah ukuran besar (saya punya merk baby chaz dan recommended), tapi carilah warna netral supaya kalo dipake dalam jangka waktu lama ga bikin sakit mata liatnya haha. Saya telat sih taunya kalo baby chaz juga ada warna netral, tapi emang lebih mahal dan (kayanya) banyakan dijual di online shop.

2. Sedotan ingus

Ini juga barang yang saya ga sangka tapi ternyata kepake banget. Axel ini kayanya ada sedikit alergi dingin sama debu. Jadi kalo kena debu dan dingin dia suka bunyi-bunyi nafasnya kaya hidung mampet karena ketutup ingus. Jadi kalo udah kaya gitu suka saya uap terus disedot ingusnya biar nafas lancar dan bisa tidur. Trus sedotan ingus juga kepake buat sedot upil (maaf jorok), yang entah kenapa juga sering ada di hidungnya haha. 

3. Kaos kaki

Ini sambungan dari yang di atas. Saya lebih suka pakein kaos kaki daripada sarung kaki karena kalo kaos kaki ga lepas-lepas. Nah karena Axel ga tahan dingin juga, kakinya suka dingin kalo kena AC. Jadi kalo siang pun suka saya pakein kaos kaki. 

Dan sejak tau ada kaos kaki gambar sepatu nya Petite Mimi, saya suka banget pakein itu ke Axel. Kalo pergi juga suka saya pakein, padahal uda pake jumpsuit tutup kaki hehe.

4. Gunting kuku bayi

Ini juga saya ga kepikiran sebelumnya. Ternyata bayi cepet banget panjang kukunya. Axel dari lahir uda panjang kukunya. Dan karena dia suka cakar-cakar muka atau apapun, wajib banget guntingin kukunya rutin, supaya ga sakit kalo dicakar dia haha

5. Topi bayi

Waktu itu saya cuma beli topi 3 biji. Tapi ternyata cuma kepake bentar banget karena kepala Axel cenderung gede. Padahal Axel butuh topi kalau pergi, apalagi sejak botak. Untung ada banyak topi lungsuran, jadi Axel tetep bisa pake topi kalo pergi-pergi.

Axel si tukang jaga villa

6. Botol susu pigeon wideneck.

Ini si cuma preferensi Axel aja. Saya punya botol dr brown, pigeon, chicco sama mothercare. Awalnya saya suka ganti-ganti botol buat kasih ke Axel, dan awalnya dia oke-oke aja ganti-ganti botol, mau-mau aja minumnya. Tapi belakangan dia cuma mau pake pigeon wideneck, yang lain suka ga mau dan suka keselek karena bentuk dot nya panjang. Jadilah saya beli lagi pigeon wideneck nya. Tapi saya belom coba lagi si kasih botol merk lain lagi.

 ****

Sekian review list barang bayi versi saya. Setelah dipikir-pikir daripada sayang ga kepake, ada beberapa barang yang mau saya jual-jualin aja deh. Nanti di post selanjutnya ya. Buat yang lagi persiapan berburu barang baby boleh nanti dicek post selanjutnya ya, siapa tau ada yang berguna hehe.

***

Oya ibu-ibu tanya donk, dot botol susu kapan harus diganti size ya? Kemaren tanya ke pigeon katanya kalo newborn pake dot ukuran SS, umur 1 bulan pake S, dan kalo 3 bulan ke atas pake size M. Makin gede size lubangnya makin gede. Nah sampe sekarang Axel masih pake yang SS, padahal kalo ikutin orang pigeon harusnya uda pake M. Itu sebenernya gimana ya? Soalnya saya takut kalo diganti ke M kan berarti flow nya makin cepet, takut nanti dia ga mau nyusu langsung ke saya lagi.Kalo breastfeed kan flownya pasti lebih lambat daripada botol. Tolong pencerahannya ya ibu-ibu. Makasii
 

11 thoughts on “Review baby (newborn) shopping list

  1. Kalau L ga gw beliin alas ompol, cuma dapat lungsuran perlak gede sama popok kain dari Mira bbrp lusin dan itu kepake bgt. Soale L 2 bulan pertama hampir ga pernah pakai pospak. Yang ga kepake dijualin lagi aja De. Gw kmren beli ayunan Polar ga kepake krn ternyata anaknya tau diri, pas di kotamobagu jadi manja mau digendong mulu karena ada Oma Opanya. Pas balik langsung otomatis ga mau dong, berontak pas ditaruh di ayunan.. mau gw jual2in.. Dan iya breastpad gw kmren sampai ada 4 (3 dikasih)..wkwk.. Ga kepake semua..bahaha

  2. Hai. Aku juga pake PIgeon Wide Neck. Dotnya kan ada ukurannya, ya. Trus dari dia newborn sampai sekarang udah 18 bulan nggak pernah aku ganti dotnya. Hahaha. Habis aku pikir kan, lubang nenen juga nggak berubah bentuknya, jadi ya harusnya nggak papa, plus takut dia kesedak juga kalau kebesaran lubangnya. Sampai sekarang sih anakku mau aja minum dari dot yang sama.

  3. Kalo gw ngikut kebutuhan anak. Kalo anak sampe susah ngedot sampe dotnya gepeng.. itu baru gw ganti. Gak harus ikutin umurnya dia. *Ini menurut gw yah* krn pernah clay gw ganti ke M dia sering keselek dan gak nyaman. Sampe skrg pun harusnya udah L kan. Tapi clay betah di M. Belom gepeng jg dotnya. Jadi gak usah diganti deh. Paling ganti dgn dot yang sama kalau memang dot yg lama sudah jelek.

    Sesama anak pecinta di bedong.. gw jg punya banyak bgt warna2nya. Hahaha.. lucu sih apalagi kalo gede. Udah kaya kepompong. Hehehe

    1. Oh kalo dot gepeng itu tandanya anaknya uda mulai susah ngedot ya? Bukan karena keasikan diempengin? Hehe. Iya gw jg takut keselek kalo kegedean lobangnya. Ini aja axel suka keselek sendiri kalo lg minum. Gimana pake dot gedean hehe.

      Iya lucu ya. Kalo gw blg mah kaya burito hahaha

  4. sisir bayi pasti berguna koq de, kalo rambut anak lu uda mulai tumbuh kan kudu disisirin biar makin ganteng, walaupun nyisir pake tangan juga bisa sih hehehehe…

    jayden kayaknya pake S trus deh, soalnya gua sempet kasih yang M tapi dia kayak tersedak gitu… tapi sejak umur 4 bulan dia agak susah minum pake dot… umur 7 bulan malah ga mau pake dot sama sekali… ga ngerti juga kenapa… padahal dibanding dia nyusu langsung kan katanya lebih gampang minum pake dot ya…

    1. Haha iyaa nanti kalo uda banyak baru kepake ya sisirnya.
      Trus jayden kl ga mau pake dot pake apa donk minumnya? Gelas? Pinter donk jadi ga usah sapih dot hehehe. Iya gw jg ga ganti2 dlu deh ukuran dot nya.thanks mel

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s