baby

Introducing Baby Axel

Kamis, 30 Juni 2016

H-1 sebelum jadwal lahiran. Rasanya? Campur aduk, antara excited, takut, nervous. Deg-degan sih ga terlalu, tapi yang paling dominan adalah the life changing moment thrill. Maksudnya, saya ini kurang suka yang namanya perubahan, walaupun perubahan itu adalah hal positif, tapi saya takut menghadapinya, karena saya harus berubah, meninggalkan zona nyaman, ga tau apa yang bakal dihadapi, dan saya perlu waktu adaptasi sampai bisa adjust dengan perubahan itu dan bisa menikmati ‘status’ yang baru. Apalagi life changing moment kaya punya baby begini yang orang bilang baby change everything, apalagi orang-orang uda bilang 40 hari pertama bakal tough, apalagi orang bilang chance baby blues itu gede, rasa-rasanya saya ga pernah siap, tapi ya mau ga mau harus dihadapin. Beriman dan berdoa aja kalo Tuhan udah kasih kepercayaan punya baby, pasti dia akan kasih kekuatan juga.

Hari ini Utin cuti demi temenin saya seharian. Maunya sih banyak, pengen jalan pagi ke Ancol, pengen nonton, tapi apa daya hamil gede bikin males ngapa-ngapain. Jalan-jalan ke mal aja cape hhaha. Akhirnya kita cuma pergi kerumah Oma sekalian minta doanya untuk lahiran besok, lunch di Barley Sunter (btw ini resto lumayan oke, boleh dicoba kalo mampir ke daerah sunter), trus niatin ke Kokas hanya demi nyobain Llao Llao haha. Walau ga ‘produktif’ tapi tetep aja saya hepi udah ditemenin Utin seharian, soalnya nanti kalo baby uda lahir kan ga tau kapan lagi kita bisa jalan berdua gitu *mulai mellow.

Ini juga salah satu hal yang bikin saya galau, ‘sedih’ karena nanti setelah baby lahir ga bakal sebebas dulu untuk pergi berduaan sama Utin. Belom lahir aja uda baby blues hahaha. Dan untuk mengabadikan momen-momen pacaran ‘terakhir’ sebelum baby lahir, sengaja kita foto-foto. Padahal belakangan uda jarang foto, apalagi badan uda bengkak gitu.

20160630_135559_resized
Lunch at Barley
20160630_153936_resized_1
Jauh-jauh ke Kokas demi Llao Llao

20160630_161449_resized_1

 

Jumat, 01 Juli 2016

The big day is finally here. Jadwal operasi jam 1, tapi dari jam 7 uda ga boleh makan minum lagi. Jam 8.30an kita uda sampe RS. Setelah ngurus administrasi saya pun dikasih gelang pasien. Dan pas pake itu saya langsung berasa, wow, it’s getting real.

Persiapan

Setelah beres administrasi, saya masuk ke bagian ruang bersalin untuk cek darah, CTG, dan lain-lainnya. Selama nunggu CTG, suster tanya-tanya medical record saya, seperti ada alergi obat ga, riwayat penyakit, nanti mau menyusui full ASI atau engga (kalau full ASI harus rooming in), nanti ari-ari baby nya mau dibawa pulang atau diurus RS, dst dst. Oya disitu juga dikasih obat pencahar supaya ususnya ‘bersih’ dan dicukur bagian bawah.

Kira-kira Pk 10.30 uda selesai, jadi saya disuru tunggu di kamar inap. Saya dapet di kelas 1 yang 1 kamar berdua, tapi karena masih kosong jadi saya boleh milih mau di sisi mana. Untung banget, jadi saya bisa milih di sisi jendela gede jadi paling ga dapet matahari dan bisa liat view. Di kamar inap, suster jaga dateng untuk memperkenalkan diri sambil jelasin kalo nanti jam setengah 1an bakal dijemput ke kamar operasi, jadi sebelum itu disuru uda siap-siap ganti baju operasi dan pastiin ga ada perhiasan dan kutek. Pas saya kasih korset untuk abis operasi, susternya bilang ternyata korset saya salah donk!  Ternyata itu korset untuk perbaikin tulang punggung, bukan korset abis melahirkan hahaha. Ya maklum deh sus, namanya juga belom pernah.. Tapi untungnya korset masih bisa dipake, dan saya buru-buru kontek Dina minta dibawain korset abis melahirkan lungsuran dari dia. Jadi berasa kaya waktu saya merit, Dina jadi bridesmaid saya, jadi kalo ada urgent2 pasti minta tolong dia. Pas melahirkan juga sama, ada apa-apa minta tolong sama dia. Makasih ya Dina & Vira *muah muah.

Di kamar inap itu juga dokter anastesi visit saya. Beliau menjelaskan prosedur anastesi, dimana bakal disuntik, cara kerja obat dan efek sampingnya. Oya saya cukup worry kalu operasinya bakal sakit. Beberapa temen deket saya bilang operasi ga sakit sama sekali, bahkan pada gagah perkasa uda bisa duduk dan jalan beberapa jam setelah operasi. Tapi di sisi lain banyak juga yang bilang operasi sakit banget. Jadi saya mempersiapkan diri kalo operasinya bakal sakit, sukur-sukur kalo kenyataannya ga sakit. Saya sempet tanya dokter, harusnya abis operasi sakit ato engga, kok ada yang sakit banget ada yang ga sakit sama sekali. Dokternya bilang kalo daya tahan sakit orang beda-beda jadi sangat subjektif, dan namanya bekas operasi pasti sakit, makanya dikasih obat. Bener juga pak dokter. Oya dokter ini kabar beritanya papanya Afgan loh haha. Beken deh dia.

Rasanya operasi caesar

Ternyata jadwal operasi mundur, saya baru dijemput ke kamar operasi sekitar Pk 1.30. Karena mau masuk ruang operasi jadi saya harus lepas kacamata, dan berhubung minus saya tinggi, jadinya saya ga keliatan apa-apa. After that everything become blur *literally LOL.

Dari kamar inap saya dibawa ke semacam ruang persiapan operasi. Disitu saya dipasang infus dan dipakein semacam shower cap. Disitu udah ada dokter anastesi sama dokter obgyn saya, dr Yuditia. Saya gatau sih mereka ngapain, saya cuma tau ada mereka dari suaranya dan karena disapa sama mereka aja.

Setelah siap, saya dipindahkan ke ruang operasi yang sebenernya. Di saat saya masuk kamar operasi, walo ga keliatan, saya langsung keinget Grey’s Anatomy. Disitu saya baru deg-degan dan takut, karena baru berasa banget ruang operasi yang steril, dingin, dengan lampu di atas kepala, kaya berasa itu zona hidup dan mati haha *lebay. Untungnya, di dalem ruang operasi somehow mereka pasang lagu-lagu yang lagi hits. Jadi cukup mencairkan suasana. Kalo ga ada musik mungkin bakal berasa lebih tense.

Disitu saya dipindahkan ke ranjang operasi yang lebih kecil. Kemudian siap-siap untuk disuntik di punggung bawah. Saya uda siap-siap untuk sakit, karena orang bilang kan suntik disitu sakit banget. Tapi thanks God, ternyata ga sakit pas disuntik. Yah sakit kaya disuntik biasa aja. Setelah itu, seperti yang uda dijelasin dokter anastesi, kedua kaki saya mulai berasa hangat, berat/ ga bisa digerakkin, dan kemudian bener-bener ga ada rasanya. Setelah kebas, kateter pun dipasang. Kemudian di dada saya dipasang semacam tirai,jadi walaupun bener-bener sadar, saya ga bisa liat proses operasinya. Di atas kepala saya ada lampu besar, kalo kata temen saya, sebenernya bisa liat juga proses operasinya dari pantulan cermin disitu. Tapi ya berhubung saya ga pake kacamata ya ga keliatan apa-apa juga. Lagipula kalo bisa liat saya bakal milih untuk tutup mata aja sambil berdoa.

Jadi di area kaki saya ada dokter obgyn dengan tim nya, dan di belakang kepala saya ada dokter anastesi, dokter anak, dan suster yang dari awal ajak saya ngobrol dan menjelaskan prosedurnya, dia juga yang bilang sama saya kalo dia akan stand by di sisi saya jadi kalau berasa sakit atau ada apa-apa bilangnya ke dia.

Setelah itu ada orang yang bacain prosedur operasi, jadi dia bilang hari ini tanggal sekian jam sekian akan diadakan operasi sc dengan dokter operator siapa, dokter anak siapa, dokter anastesi siapa, dll. Setelah itu dia mempersilahkan operasi dimulai. Karena dia ngomong jam mulai operasi, jadi saya ingat kalau operasi dimulai pk 14.14. Angkanya bagus ya haha. Dan kalau liat data dari mereka baby nya lahir Pk 14.22 atau 2.22. Angka bagus lagi ya. Ini ga tau sih bisa-bisaannya si dokter aja ato gimana.

Balik lagi ke momen operasi, jadi setelah dipersilahkan mulai operasi, saya berasa perut ke bawah digoyang-goyang tapi ga sakit. Selama operasi saya terus-terusan berdoa, dan deg-degan sangat. Setelah digoyang-goyang dan diobok-obok, ga lama kemudian tim dokter di belakang kepala saya ikut ngebantuin ngedorong perut saya. Lalu ga lama kemudian dokter anastesi bilang, ‘Itu bayinya uda keluar Bu’. Terus ga lama kedengeran suara bayi nangis. Praise The Lord.

Welcome to the world Axel Immanuel Karna

Axel is born today
hello world!

Beberapa saat kemudian baby nya dibawa ke saya untuk dikasih tau kalo bayinya laki-laki, tangan dan kakinya lengkap. Lalu dibawa ke payudara saya untuk IMD (Inisiasi Menyusu Dini), tapi namanya baru lahir jadinya dia ga ngisep juga. IMD nya bentar banget paling cuma 1-2 menit, lalu bayinya dibawa lagi.

Setelah itu suster bilang sama saya kalo saya akan dikasih obat tidur supaya bisa istirahat. Ga lama setelah dimasukin obatnya ke infus saya pun uda ga tau apa-apa lagi. Setelah itu saya mulai sadar lagi waktu udah di ruang pemulihan. Lagi-lagi karena saya ga pake kacamata saya ga tau apa yang terjadi di sekitar saya. Karena masih ngantuk saya tidur lagi, lalu kebangun karena ada suster yang dateng dan bilang kalau operasi sudah selesai, anaknya sehat, laki-laki dan sekarang saya tinggal tunggu dijemput sama suster dari kamar inap. Dan kemudian saya masih tidur lagi lumayan lama sampe ada suster yang jemput saya untuk dibawa ke kamar. Kalo menurut cerita mama, baby nya uda dibawa ke ruang bayi ga lama setelah operasi selesai, tapi saya baru keluar ruang operasi sekitar 3 jam setelahnya.

Setelah sampe di kamar, Utin cerita kalau dsa (dokter anak) bilang si Axel perlu diobservasi lebih intense karena waktu nafas cuping hidung nya bergerak-gerak, tanda sesak nafas, jadinya dikasih selang oksigen dulu selama beberapa jam. Kalau masih seperti itu harus masuk Perina (semacam ICU untuk anak).

Dan ternyata setelah 6 jam diobservasi Axel masih susah nafas walau udah dibantu oksigen. Jadilah dia harus masuk Perina untuk pemeriksaan lebih lanjut. Waktu denger itu saya sedih banget, baru lahir uda harus masuk ICU, berarti saya juga ga bisa ketemu dia dulu.  Walau katanya case itu cukup umum terjadi sama bayi yang lahir sesar, akibat ‘kaget’ dipaksa keluar, tetep aja ya ga rela bayi baru lahir langsung dipisahin trus harus dipasang infus, oksigen segala. Tapi ya mau bilang apa lagi.

Paska Operasi

Setelah operasi saya dibilangin ga boleh bangun dari posisi tidur malam itu. Kalau uda bisa gerakin kaki, boleh mulai gerak miring kiri kanan tidurnya. Sakit sih engga, tapi kalau harus miring dan gerak-gerak masih susah. Seperti yang uda dijelasin dokter, malam itu saya berasa sakit kepala dan mual. Apalagi harus tiduran terus, makanpun harus tiduran, yang ada malah tambah mual. Lapar, tapi berhubung tiduran jadinya mual. Serba salah deh. Kalau liat lampu juga pusing, untungnya saya bawa tutup mata yang biasa suka dikasih kalo di pesawat, jadinya malam itu saya tidur pake itu.

Malam itu saya ga bisa tidur. Walau masih ada efek obat tidur, tapi saya kepikiran Axel. Apalagi pas malemnya Utin dipanggil ke Perina dan dijelasin kalo hasil tes Axel leukosit tinggi, jadi harus dikasih antibiotik. Jadilah malam itu saya tidur sambil doa dan nangis. Khawatir Axel kenapa-kenapa. Plus, tetangga kamar saya rooming in dan baby nya nangis melulu, alhasil saya (dan Utin) makin ga bisa tidur. Saya tidur pake earphone + cover mata, Utin yang kasian, tidurnya di bangku dan ga nyenyak sama sekali😦

Sabtu, 02 Juli 2016

Paginya setelah dimandiin suster saya uda boleh duduk. Setelah bisa duduk baru saya bisa makan lebih enak. Saya masih kepikiran Axel, berharap hari itu Axel boleh dibawa ke kamar buat ketemu saya. Tapi ternyata pas dokter anak visit, dia bilang kondisi Axel membaik, tapi dari hasil tes ketauan kalo Axel kena TTN (saya lupa kepanjangannya apa- yang pasti semacam sesak nafas sesaat gitu), dan ada bercak di paru-parunya. Makanya harus liat kultur darah yang keluar dalam 7 hari untuk memastikan apa pengobatannya uda sesuai. Dan selama itu Axel harus tetep di Perina karena diinfus antibiotik.

Denger penjelasan dokter, pupus sudah harapan Axel bisa dibawa ke kamar. Saya sedih banget sampe nangis-nangis lebay (maklum ya hormon belom stabil haha), karena ga bisa ketemu Axel sampe saya bisa jalan ke Perina, karena Axel harus 7 hari di RS, sedangkan saya kemungkinan udah boleh pulang besoknya, karena khawatir Axel kenapa-kenapa, karena kesel, ga sreg sama dokternya. Tapi kita ga bisa apa-apa juga, cuma bisa berdoa supaya Axel cepet membaik dan bisa dibawa pulang.

Karena membaik, dsa bilang Axel uda boleh minum susu. Dia bilang kalau ASI uda keluar bisa dikasih ke Perina, nanti dikasih ke bayinya, ato kalau engga ya nanti dikasih sufor kalau saya setuju (see, dokternya ga terlalu pro ASI ). Jujur saya ga anti formula. Tapi saya ga mau kasih formula tanpa coba kasih ASI dulu. Masalahnya, sistem ASI kan supply and demand, kalau anaknya aja belom pernah nyusu langsung gimana ASI mau keluar. Apalagi baru hari kedua gitu, apanya yang bisa diperah buat dikasih ke Perina? Tapi saya bilang sama dokter kalau saya mau coba ASI dulu. Lalu dsa pun bilang nanti bidan nya bantu untuk pijat payudara biar ASI keluar. Dan saya pun mengiyakan.

Sampe siang saya nungguin bidan dateng untuk ajarin saya merah dan pijat PD. Tapi ga dateng-dateng. Tanya ke bidan pun dilempar-lempar. Singkat cerita, ternyata ada miskomunikasi yang bikin kesel. Yah sudahlah, akhirnya ada bidan yang ngajarin saya merah dan pijat PD dan seperti dugaan, ASI yang keluar masih bentuk kolostrum (hanya setetes 2 tetes). Harusnya itu juga cukup untuk bayinya, tapi berhubung ga boleh nyusuin langsung jadi gimana caranya kasih ke bayinya?

Sorenya, saya uda lebih seger dan uda bisa duduk sendiri. Kateterpun uda dilepas setelah 24 jam, dan setelah bisa berdiri dan jalan, saya langsung ke Perina ditemenin Utin. Bekas operasi ga terlalu sakit, hanya sakit kalau batuk atau ketawa, dan kalau salah posisi. Thanks God for that.

Walaupun jalan terseok-seok, tapi akhirnya saya berhasil sampe ke Perina dan liat Axel langsung. Seneng banget rasanya. Pas ketemu susternya saya tanya lagi boleh ga nyusuin langsung, tapi ternyata menurut suster dsa belom kasih ijin untuk babynya diangkat, karena takut keselek dan sesek nafas lagi. Kalaupun dikasih minum harus lewat selang. Dan harusnya bayinya uda dikasih minum dari pagi. Jadilah disitu kita tanda tangan untuk kasih formula. Ya terlepas dari kekesalan saya, yang penting Axel bisa minum dulu supaya bisa cepet sembuh.

IMG-20160703-WA0000
Axel di Perina. Pake oksigen dan diinfus. Kasian

Walaupun banyak drama, saya bersyukur aja uda bisa ketemu Axel dan kalau diliat langsung baby nya baik-baik aja. Kalau dibandingin sama baby-baby lain di Perina juga Axel keliatan lebih seger.

Malem itu saya tidur pules banget karena udah lega ketemu Axel dan karena baby tetangga dibawa ke ruang baby jadi 1 kamar bisa tidur nyenyak😀

Minggu, 03 Juli 2016

Pagi ini dr Yudit visit saya untuk ganti perban jahitan operasi. Dan dia udah kasih ijin untuk saya pulang hari ini. Saya agak galau pagi itu, kalaupun saya boleh pulang tapi kan Axel nya belom boleh pulang. Apa lebih baik saya ikutan nginep lagi supaya bisa standby. Tapi setelah ngobrol sama Utin, percuma juga kita nginep toh kita cuma boleh ke Perina pas jam besuk, dan ASI pun belum bisa dikasih karena belum banyak. Dan berhubung itu uda masuk minggu libur lebaran, jalanan juga kosong jadi kita bolak balik RS juga ga masalah.

Pagi itu juga pas ke Perina Axel uda boleh digendong dan boleh disusuin. Seneng banget rasanya bisa nyusuin untuk pertama kalinya. Walau masih salah-salah latch on nya, tapi rasanya seneng bisa gendong dan nyusuin untuk pertama kalinya. Sayang Axel kebanyakan dikasih formula jadi dia belum terlalu laper. Pas disusuin juga kebanyakan tidur dan ga mau ngisep.

Akhirnya hari ini pulang tanpa Axel. Walaupun sedih, tapi setelah dipikir-pikir kita bersyukur juga dikasih kesempatan untuk istirahat, selama di RS kan Utin kurang tidur dan kecapean, saya juga masih butuh waktu untuk recover. Ada baiknya juga Axel belom boleh pulang, jadinya kita ada waktu untuk memulihkan diri. God is good.

Senin, 04 Juli 2016

Pagi-pagi uda kebangun dengan PD kencang. Jadi saya coba untuk mompa, dan puji Tuhan ASI nya uda bisa ditampung walo masih belom banyak. Hari ini kita ke RS lagi pagi, sesuai jam nyusu nya Axel supaya saya bisa nyusuin langsung.

Hasil konsultasi dengan dktr anak hari ini, kondisi Axel sudah membaik, hasil leukosit sudah normal, bilirubin juga normal walau agak sedikit kuning. Tapi dokter belom kasih ijin pulang gara-gara nunggu hasil kultur darah. Dan walo hasil test bilirubin masih normal, menurut dokter, Axel kalo diliat langsung agak kuning, makanya dia minta tes bilirubin sekali lagi. Kita uda bilang kalo besok kita mau bawa Axel pulang karena toh dari hasil tes uda gapapa. Dan dokternya juga bilang antibiotik bisa diganti yang minum.

Sorenya, waktu kunjungan lagi suster bilang hasil bilirubin uda keluar dan bilirubin naik dari 9,3 jadi 9,8. Walau masih di angka normal, dokter minta Axel disinar, buat jaga-jaga aja supaya ga tambah naik bilirubin nya. Sebenernya kita agak ga setuju, karena toh hasilnya masih normal, dan selama di RS kan emang ga pernah dijemur, jadi ya wajar lah kalo kuning. Tapi karena males debat-debat, dan dokternya ga ada disana juga, cuma titip pesen sama suster, jadilah kita ikutin aja mau dokternya. Yang penting besok kita mau bawa Axel pulang.

Selasa, 05 Juli 2016

Hari ini dokter anak nya Axel cuti, jadi hari ini kita ketemu sama dokter penggantinya. Kesempatan juga nih buat tanya second opinion dan bisa minta Axel pulang. Kita uda di RS dari pagi sesuai jam minum nya Axel. Kita baru bisa ketemu dokternya siang, karena paginya dokter di poli dulu. Dokter pengganti nya dokter senior, dan dia ga banyak cingcong pas kita minta Axel pulang hari ini, dia cuma liat data-datanya, liat kondisi Axel dan abis itu kasih ijin Axel pulang. Cuma dipesenin kalo harus minum antibiotik dan ada obat anti kuman, dan harus kontrol 3 hari lagi.

Yeay akhirnya Axel boleh pulang hari ini!  Welcome home baby Axel!

welcome home
Axel is ready to go home

 

Saya sangat bersyukur sama Tuhan untuk semua prosesnya. Bersyukur banget Axel lahir dengan selamat dan sehat, walau harus masuk Perina di hari-hari pertamanya.

Now Axel is 7 weeks old. Nanti saya cerita tentang minggu-minggu pertama Axel di postingan selanjutnya ya. Tough weeks for me, especially, but grateful that I have survived those tough first weeks. Things are more manageable now, walau masih aja kurang tidur dan ga bisa ngapa-ngapain haha. Tapi berusaha tetap bersyukur dan berpikiran positif.

 

Last but not least, Axel wants to greet you as well

IMG-20160705-WA0003
Hello! I am Axel!

 

See you!

28 thoughts on “Introducing Baby Axel

  1. de…. axel ganteng banget deh… dari lahir aja uda melet2 gitu hehehehe… gemes…. dulu gua di ruang operasi juga langsung kebayang serial grey’s anatomy dan langsung stress saking takutnya… apalagi seno ga boleh masuk… double deh stressnya hahahaha…

  2. Dea congrats ya 😊😊 lahiran kita beda seminggu aja looo.. crazy thing apa yg km ceritain (anak masuk perina) kejadian di gw… anak2 masuk ke neonatal unit dan gw nangis sejadi2nya.. bolbal kamar – neonatal sambil doa bawa2 rosario 😩

    Dirimu confinement gaaaa.. update2 lg yak seneng gw bacanya sambil ngfeed anak2 ne ahaha. Sehat2 n happy2 ya mummy dea 😊

    1. wahh congratss juga yaaa.. belom sempet blogwalking jadi belom tau apa2 nih huhuhu. thank you ya, iya saling update2 biar bisa saling belajar hihihi. gw ga pake confinement lady, nyokap aja yang bantuin di rumah..
      sehat2 dan happy terus juga yaaa..

  3. Congrats yaa.. axel is so handsome.. dlu pas di ruang operasi, gua malah brasa kyk ‘dilecehkan’.. hahaha udh bugil, tgn ‘disalip’, rameeee bgt di ruangan.. dokter nya malah bcandaan.. zzzzz hahaha

  4. Hello again Axel!!! Hug hug buat Axel dari onti Gill sama Gide!!! Si ganteng!!!
    btw, de .. gw koq rada kesel sama dokter anaknya ya HAHAHA .. dasar emak – emak gampang emosian! Gide waktu lahir juga sempet tinggi bilirubinnya, gw tanya dokternya dijemur ga .. yang ada dapet ceramah hahaha .. ntar lah kalo ketemu gw ceritain hahaha ..

    anyway, glad everything went well!! semangat terus dea!!! by all means silahkan mengepo – ngepo gw lagi .. aku relaaaaa hahaha .. HUG HUG!

    1. thankss onti Gill and Gide.. kiss dari Axel… hihi.
      iya kaannnn.. itu cuma general2 aja, kalo detail nya bisa tmbh kesel lo hahaha. iya ah nanti gw mau wa lo hihii
      thank youuu

  5. Selamat ya, Dea! Lucu baby Axel. Walaupun depannya pake perjuangan dulu ya, pasti hati naik turun deh kalo anak sakit, apalagi masih baru lahir. Ayo tambah terus updatenya dan share foto-fotonya ya. Semoga kalian sehat terus!

  6. Axel… u’re so handsome !!!

    Congrats ya Dea.. semangat terus ya..
    It wont be easier but u will get stronger.

    Anak2 gua dua2nya abis lahir jg bilirubinnya tinggi diatas normal semua tp gua kekeuh bawa pulang aja. Jemur sendiri. Untungnya dokter ama suster ga ada yg rese nakut2in sih.

  7. Hiii Axel.. Setuju sama onti uncle diatas.. Kamu ganteeng sekali🙂 Banyak selamat sekali lagi ya Dea🙂 Gw kok gemes sih sama DSA nya.. Tapi Puji Tuhan Axel sekarang sudah ok. Sehat2 terus ya nak :*

    Gw pas baca ceritamu soal ga boleh duduk abis operasi langsung konek. Apa gw kmren itu kesakitan banget krn gw duduk ya? Kan kata dokter gw emang jahitan diotot itu yg bikin sakit. Kalo posisi duduk kan otot agak ketekan ya. Haha.. Entah lah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s