anniversary · holiday · Honeymoon

Third Wedding Anniversary – Day 1 – The 101 Hotel Bandung

Seperti 2 tahun sebelumnya, wedding anniversary ke-3 kita kembali dirayakan di Bandung. Entah kenapa ya ga bosen-bosen kesana, mungkin karena kita cuma ke Bandung kalo ada event aja, entah ulang tahun, anniversary, kawinan, atau liburan, jadi Bandung selalu identik dengan memori menyenangkan buat kita. Tahun pertama kita ke Bandung akhir Januari, walaupun anniversary nya uda lewat beberapa hari, tapi gapapa soalnya sekalian buat dateng ke kondangan merit temennya Utin. Tahun ke-2 justru kita ke Bandung nya di awal Desember, kecepetan1,5 bulan dari anniversary kita, dan lebih deket ke ulang tahun saya, saking udah desperate nya pengen liburan haha. Tapi masih bisa dibilang liburan anniversary juga lah, berhubung ulang tahun saya, ulang tahun Utin, dan wedding anniversary kita bisa dibilang deketan. Nah, tahun ke-3 ini lebih spesial karena kita ke Bandung sengaja pas ulang tahun Utin, plus sekalian ngerayain (upcoming) anniversary.

Dan seperti yang selalu saya bilang di postingan saya tentang liburan, kemanapun saya pergi, kalau nginep di hotel saya akan mention kalo saya lagi honeymoon, atau celebrate something, siapa tau aja dapet special treatment dari hotel hehe. Sometimes it’s work, sometimes it doesnt, but anyway it’s worth to try *wink.

04 Januari 2015- Day 1

And the holiday begin..
And the holiday begin..

GKI Pasteur – Eastern Istana Plaza – PVJ

DIlema pertama: mau kebaktian dimana? Berhubung itu hari Minggu, kita sempet dilema mau kebaktian dimana. Mau ikut ibadah pagi jam 6 takut kesiangan sampe Bandung nya. Dan pasti ngantuk juga ibadah pagi-pagi gitu (haha). Tapi kalau mau ibadah di Bandung, mau ibadah dimana dan jam berapa? Tadinya mau ikut ibadah gereja Utin yang dulu pas tinggal di Bandung, tapi jam nya ga ada yang pas. Akhirnya diputuskan kita berangkat jam 6 pagi, dan sesampenya disana liat ada gereja apa yang jam ibadah nya pas.

Thanks God jalanan lancar waktu itu, Pk 6.15 jalan dari Jakarta, Pk 8.15 udah masuk kota Bandung. Pas googling nyari jadwal ibadah di GKI Bandung, pas banget nemu GKI Pasteur yang jam ibadahnya Pk 08.30. Pas banget nih. Dan lebih pas lagi, ternyata khusus hari itu ibadahnya Pk 9 pagi mulainya berhubung ada Perjamuan Kudus, pas banget, soalnya kita sampe gerejanya uda lewat dari Pk 8.30. Tadinya kita kira uda telat, tapi ternyata masih kepagian🙂

Selesai ibadah, kita langsung dim sum di Eastern Istana Plaza. Nge-dimsum disini juga uda kaya semacam ritual, berhubung setiap ke Bandung kita pasti mampir kesini buat sarapan haha. Padahal Eastern juga ada di Jakarta sih (Karawaci tepatnya), tapi entah kenapa kita cuma makan Eastern yang di Bandung aja.

Oiya setelah kunjungan ketiga ke Eastern, ada yang perlu saya note disini. Di Eastern ini, Dimsum dan beberapa jenis makanan tertentu bisa kita ambil langsung di station nya, tanpa harus order dari menu.Dan tentu aja kalo ngambil langsung dari station itu ga ada tulisan harganya. Dari menu-menu yang biasanya saya ambil (siomay, hakau, pangsit goreng mayonaise, lumpia udang kulit tahu, ceker, dkk). semua harganya reasonable, kecuali ubur-ubur ala Thai nya. Kemaren ini harga ubur-ubur nya 40k sepiring kecil, dan sebagai perbandingan harga, dimsum yang lain (Hakau, Siomay, dkk) sekitar 18rb seporsi, dan sup burung dara yang enak banget itu harganya sekitar 35k seporsi. Jadi saya agak-agak shock ketika ngeliat bill dan ngeliat harga ubur-ubur nya. Ubur-ubur nya sih enak, tapi personally buat saya itu harganya overpriced. Jadi disini saya mau reminder buat diri saya sendiri aja, next time kalo kesana mikir-mikir lagi kalo mau makan ubur-ubur nya hahaha.

Nex stop, PVJ. Karena masih jam 1an dan belom bisa check in, kita lanjut nge-mall ke PVJ. Bukan mentang-mentang anak Jakarta kita ga bisa lepas dari mal, tapi emang si Utin lagi ngincer barang yang adanya di PVJ. FYI ya, si Utin ini anaknya kalau udah ngincer barangtuh tekun banget, baca review nya satu-satu, terus bisa didatengin tuh semua toko yang direkomendasi, mau jauh kaya gimana juga kalo masih terjangkau bakal disamperin sama dia hahhaa.

Saya seneng banget nih pas jalan-jalan di PVJ. Waktu itu kan lagi musim hujan, jadi cuacanya mendung-mendung mellow, gerimis, dan tentu aja makin dingin. Dan arsitekturnya PVJ yang artistik pas banget bikin suasana jadi makin romantis hahaha. Seneng akhirnya bisa liburan ber-2 Utin lagi, setelah sekian lama ga liburan berdua🙂🙂 Kalo ga dengerin orang-orang yang pada ngomong Sunda mah waktu itu udah berasa kaya di Macau pas winter hahaha.

The 101 Hotel Bandung 

The 101 Hotel Bandung ini kita pesen dari Agoda. Expectation kita cukup tinggi di hotel ini karena liat di web nya mereka 1 grup dengan The Haven Bali, hotel yang kita suka banget pas honeymoon. Di Agoda juga disebutkan ini hotel bintang 4 dan review nya oke. Hotel ini masih baru, belum 100% selesai, dan masih ada pekerjaan konstruksi kalau siang. Maybe they will be better once they are fully operated with their full facilities, Tapi untuk kondisi sekarang, buat saya hotel ini overrated.

Lobby + Restaurant + Pool

Nice Lobby
Nice Lobby

I love their lobby and restaurant design. Nicely designed, stylish, and cozy. Their lobby is not really big, but it’s welcoming and cozy. And two thumbs up for their restaurant design. Desain restaurant nya bikin berasa lagi hangout di cafe-cafe hip di Bandung atau PIK, Tapi jangan expect bakal bisa berenang disini, karena disini ga ada swimming pool, hanya ada kids pool, yang buat saya lebih kaya ‘pond’ kalau diliat dari ukurannya.

Wefie at lobby
Wefie at lobby
Detail ceramic tiles. Love it!
Detail ceramic tiles. Love it!
Cozy round sofa. Wish i have this at home
Cozy round sofa. Wish i have this at home
2015-01-05 09.09.20
Very stylish restaurant
2015-01-05 09.09.33
Isnt’t it feel like a hip cafe?
2015-01-05 09.10.53
Love this credenza
Cute furniture
Cool furniture

Inside room + interior

Secara desain kamar, buat saya feel nya mirip sama Mercure TB Simatupang, Kamarnya ga terlalu besar, dengan desain yang modern dan stylish. Saya suka banget bed nya, nyaman banget dan empuknya pas. Pengen tau deh merk nya apa haha. Sayang kamar mandinya agak bau, dan toiletries nya minimalis. Selain jumlah yang minimalis, biasa kan toiletries pake label hotel, tapi disini khusus shampoo nya dikasih shampoo Pantene 2 sachet hahaha. Agak kurang proper untuk ukuran hotel bintang 4 menurut saya, walaupun mungkin lebih praktis sebenernya. Sayangnya juga, lokasi hotel ini persis di pinggi jalan besar, dan kamar-kamarnya pun ada di sisi luar, persis di samping jalan. Jadi buat saya yang kurang suka kamar yang berisik, saya cukup terganggu terutama di malam dan pagi hari dengan kebisingan traffic yang kedengeran jelas dari kamar.

Super comfy bed
Super comfy bed
A happy husband
A happy husband
at a corner
at a corner
Nice bathroom, but kinda smelly
Nice bathroom, but kinda smelly

Satu hal lagi, dan menurut saya yang ini cukup parah dari sisi desain interior, yaitu letak lemari gantungan yang ‘tersembunyi’ tanpa ada sirkulasi/akses yang cukup ke lemari tersebut. Jadi ini lemarinya ada di semacam corner dinding di samping tempat tidur, kalau dari arah pintu masuk letaknya tersembunyi di balik tembok kamar mandi. Sedangkan jarak tempat tidur ke tembok samping nya itu hanya sekitar20cm, yang berarti kalau mau akses ke lemari tersebut harus naik ke tempat tidur dulu. Buat saya ini sangat ga praktis, dan agak heran kenapa bisa dibikin kaya gini. Well anyway, mungkin orang pada umumnya ga sadar sih, jadi ya sudahlah, cuma heran aja sama desain nya haha.

There it is! The hidden 'wardrobe' without a proper access.
There it is! The hidden ‘wardrobe’ without a proper access.

Breakfast

Selain desain restaurant nya yang cantik, pengalaman breakfast nya buat saya ga ada yang spesial. Rasa makanannya biasa aja, dan pilihan makanannya juga ga terlalu banyak. Tapi overall oke lah.

Very stylish restaurant

Someone is hiding from his wife
Someone is hiding from his wife

Location

Dari sisi lokasi, letaknya strategis, di Dago, deket sama FO, BIP, dll. Tapi kalau menurut saya, arus traffic di depan hotel ga enak, macet dan banyak 1 arahnya. Maklum ya bukan orang Bandung, jadi ga hafal mana yang searah mana yang engga, hanya bergantung pada Waze haha. Masalahnya kalau kita dateng dari arah Dago atas, udah mana macet banget, kita harus muter cukup jauh untuk bisa sampe ke hotel, padahal hotelnya uda ada di sebelah kanan jalan. Ini kejadian sama saya dan Utin pas kita sampe hotel pertama kalinya. Muternya sih ga masalah ya, tapi kalo macet kan sebel harus berlama-lama macetnya padahal uda keliatan hotelnya. Dan selain itu, seperti yang udah disebutkan di atas, lokasi hotel yang pas di pinggir jalan bikin istirahat kurang nyaman karena suara-suara bising dari jalan raya.

Service + overall view

Secara service ga ada yang spesial, karyawan cukup ramah tapi ga ada yang membekas di hati. Ga ada special treatment juga dari mereka walau udah disebutkan lagi anniversary and whatsoever. Waktu lagi nyasar cari alamat hotel sempet kesulitan menghubungi hotel karena telp nya ga diangkat-angkat.

Our room number
Our room for a night
Room hallway
Room hallway

Secara keseluruhan, dengan kelebihan dan kekurangannya saya cukup happy nginep di sini. Harga yang saya dapet (+/- 500k) cukup worth dengan apa yang didapat. Balik lagi, ini hotel masih belum 100% selesai makanya rate juga disesuaikan dengan fasilitas yang didapat. Tapi untuk balik lagi sih rasanya engga, soalnya masih banyak hotel menarik lain yang pengen saya coba hehe.

Dinner : Dunia Baru – Paskal Food Market

Waktu masih SD, Utin pernah tinggal di Bandung. Dulu dia sering banget makan di restoran yang namanya Dunia Baru, salah satu restoran favorit keluarganya. Makanya kemaren ini Utin mau ajak saya dinner disana sekalian nostalgia. Dunia Baru ini restoran chinese food rumahan yang letaknya di deket hotel Riau, di sebelahnya GII Hok Im Tong. Restorannya kecil, jadul, dan rumahan bener. Tapi jangan tertipu penampilan, harganya ga bisa dibilang murah walau dikompensasi dengan porsi yang besar juga. Ini restoran buat keluarga sebenernya, karena porsi per menu dan bahkan porsi 1 piring nasi putih nya aja bisa untuk 3-4 orang. Nah berhubung kita cuma makan berdua, jadilah kita cuma order 1 menu dan 1 nasi putih. Dan itupun udah kekenyangan! haha. Kita order kangkung sapi hotplate, harganya 100k dan porsinya bisa untuk 3-4 orang dengan daging yang melimpah. Kalo kata Utin ini kangkung sapi hotplate terenak hahha. Kalo main-main ke Bandung bolehlah ini restoran dicoba, tapi mendingan si ramean biar ga sakit-sakit amat di kantong sama bisa nyobain lebih banyak menu hehe.

Walau udah kekenyangan, kita lanjut ke Paskal Food Market. Tadinya sih pengen ngemil jajanan Bandung, tapi apa daya perut tak sanggup, akhirnya cuma bisa ngemil bola ubi sama ronde jahe. Kalo ke Bandung kita hampir selalu kesini kalo malem, soalnya suasananya yang outdoor, dingin, banyak lampu-lampu, dan ada live music itu enak banget buat hangout dan ngobrol-ngobrol santai. Obrolan serius pun bisa jadi adem dan santai kalo ngobrolnya disini hahaha. Trus rata-rata makanannya juga enak-enak sih. Biasanya kita pasti ngemil bola ubi, lumpia basah, sama ronde jahe disini. Lucky us, kemaren ini pas dapet bulan purnama dan udaranya adem abis ujan, jadi bikin suasananya tambah romantis tis tis hehe.

Can you see the full moon and feel the romantic ambience ?
Can you see the full moon and feel the romantic ambience ?
Great food, great atmosphere, great companion
Great food, great atmosphere, great companion

***

Okay, this is the end of day 1.

Next stop : Padma Hotel Bandung (again) *wink.

17 thoughts on “Third Wedding Anniversary – Day 1 – The 101 Hotel Bandung

  1. Waduh…kok itu hotel 101 kayaknya bukan hotel bintang 4 ya. Lebih mirip ke bintang 3. Apalagi kalo pake sampo sachet hahaha. Parah jg. Feeling gue sih bintang 3 soalnya dr size kamarnya plus bahan2 material ruangan lbh ke arah business hotel. Yang penting kan hari keduanya ya hihihi.

    Eh gue blm bisa sebutin happy anniversary dong ya? Masih upcoming?

    1. Iyaa kann.. makanya gw blg overrated kalo bintang 4.. hehe uda lewat le anniversary nya skrg, itu upcoming mksdnya pada saat itu msh upcoming, tp kl skrg mah uda lewat haha. Thank you yaaa

  2. Thank you Dea review hotel nya. Iya sih klo mau tujuannya mo celebrate sesuatu mending cari hotel lain yah😀 Gw malah ga bisa tidur kalo berisik.. Bisa mata panda berarti klo nginep situ..hihi..

    Happy anniversary yah Dea & Utin😀 Gbu both ^^,

  3. Happy anniversary yaa Deaa.. Dimanapun tempatnya asal sama orang yang tepat pasti happy yaa.. Eh tapi gw setuju Bandung tuh hawa2 liburannya kenceng banget ya. Bawaannya pengen main mulu kl kesana. Hahaha

  4. Liat lemari baju hotel 101 gw jadi keinget ma kamar hotel mercure di bali yg didaerah pusat denpasar, model lemari bajunya sama dea, cuma dsn lebih panjang yaa jadi lemari ada di samping ranjang *nempel tembok* dan jarakny cuma setelapak kaki hahahhah jadi klo mao ambil baju kudu naik ranjang…..

    Happy Anniv dea….ayooo review padmanya, gw blm kesampaian kesana soon coming soon hahahhaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s