indonesia

Perpanjang Passport Online? Bisa donk!

Ada good news ni buat orang-orang Indonesia yang mau perpanjang passport, khususnya di Jakarta. Terutama buat orang-orang seperti saya, yang dulunya terpaksa pake calo karena ga ada pilihan, padahal sebenernya bersedia urus sendiri asalkan prosesnya make sense, ada prosedur yang jelas, dan ga dipersulit.

NAH! Berita bagusnya, sekarang kita ga usah mahal-mahal bayar calo karena sekarang bisa urus perpanjang passport sendiri dan ONLINE! Woohoo!  Awalnya saya juga pesimis, apa Indonesia uda bisa sistem online gini, tapi setelah google dan tanya kiri kanan, akhirnya saya cobain sambil banyak-banyak berdoa hahaha. Dan BERHASIL loh! Rasanya bangga bisa urus passport sendiri tanpa calo, dan bayar sesuai tarif resmi. Ah senangnya.. Akhirnya ada perubahan ke arah lebih baik di negara kita..

Ini saya jelasin langkah-langkahnya ya sesuai pengalaman saya kemarin. Kalau-kalau ada yang mau perpanjang passport juga, mendingan cobain perpanjang sendiri, karena biaya resmi dan calo beda jauh. Biaya resmi perpanjang passport (bikin passport baru / perpanjang passport expired) itu 255 ribu + admin bank 5 ribu, jadi total 260 ribu. Sedangkan kalau pake calo, sependengaran saya harganya variasi dari 400-600 ribu. Jauh kan bedanya? Dan dari kantor imigrasinya sendiri juga lagi berbenah untuk memperbaiki sistem dan pelayanan mereka, sekalgus mau berantas calo. So why dont give them a chance by supporting them?

Website Dirjen Imigrasi
Website Dirjen Imigrasi

Beberapa hal yang perlu diketahui sebelum perpanjang passport online (ini semua info yang saya dapat saat saya perpanjang passport di Maret 2014, jadi mungkin ada beberapa perubahan, so better do the re-check).

1. Perpanjang passport online ini baru bisa di kantor imigrasi Jakarta Pusat dan Barat. Tapi setau saya kalau mau perpanjang passport bisa di kantor imigrasi mana aja, ga harus berdasarkan wilayah KTP. Misal yang di Jakarta Selatan juga bisa perpanjang di Jakarta Pusat. Saya kemarin ini perpanjang di Kanim 1 Jakarta Pusat yang di Kemayoran.

2. Passport cuma bisa diperpanjang kalau memang sudah expired (berapa lama expirednya ga ngaruh), atau paling cepat 6 bulan sebelum tanggal expired. Karena memang kalau passport kita udah mendekati tanggal expired, kita bisa ditolak sama imigrasi untuk keluar Indonesia. Ini kejadian sama Utin, waktu tugas kantor ke Malaysia dulu,passportnya udah mau expired 6 bulan lagi,tapi dia ga ngeh, dan waktu itu sempet dipermasalahin di imigrasinya. Untung waktu itu masih dikasih dan  cuma harus tanda tangan beberapa form. Tapi sebaliknya, kita ga bisa urus perpanjangan passport kalau belum 6 bulan sebelum expired. Saya ga tau by system bakal ditolak atau engga, tapi saya pernah baca ada yang urus perpanjangan waktu passportnya masih 7 bulan lagi expirednya, waktu itu dia urus langsung ke kantor imigrasi, bukan via online,tapi pas sampe di kator imigrasi sama petugasnya dibilang kalo dia cuma bisa perpanjang dengan e-passport yang harganya 2x nya passport reguler (tapi saya kurang paham apa bedanya sama passport reguler). Jadi akhirnya dia pulang lagi, dan baru balik setelah passportnya expired. Tapi kalo ada yang harus perpanjang passport walau belum 6 bulan sebelum expired karena misalnya mau sekolah ke luar negeri, ato dipindah tugaskan ke luar negeri, dsb dsb, mungkin bisa langsung tanya ke kantor imigrasinya, jangan via online. Saya si pernah baca kalau untuk alasan tertentu, mereka ijinin untuk perpanjang passport yang belum expired, tapi harus ada alesan yang jelas.

3. Namanya Indonesia, walaupun udah ada perbaikan tapi sistemnya masih belum sempurna. Jadi saya sih saranin supaya kita yang lebih smart dan bener-bener baca MANUAL yang emang disediakan di websitenya untuk pendaftaran passport online.

 

Jadi, untuk perpanjang passport online, ini yang saya lakukan :

1. Karena saya mau perpanjang di Kanim 1 Jakarta Pusat, saya daftar nya di website imigrasi Jakarta pusat  http://jakartapusat.imigrasi.go.id/ kemudian cari bagian passport online.

NOTE : kalau link passport online ga berhasil, coba cari di web tersebut bagian lain yang kira-kira berhubungan dengan passport online juga. Soalnya berdasarkan pengalaman, ga semua bagian di website tersebut terkoneksi satu sama lain. Ada ‘tab’ Passport Online dan ada ‘shortcut’ passport online, tapi ga selalu bisa kebuka. Jadi kalau ada yang ga kebuka, coba cari yang lain. Atau langsung klik disini aja untuk direct link nya.  Kalau masih ga berhasil, coba googling lagi aja. Soalnya ini link suka berubah-ubah, entah kenapa.

Tampilan web passport online
Tampilan web passport online

2. Download ‘ Petunjuk Pengisian Passport Online’ dan dibaca baik-baik. Menurut saya sih agak ribet bahasanya, tapi yah lumayan lah ada manualnya daripada ga ada sama sekali ya haha.

3. Klik di bagian ‘ Pra Permohonan Personal’, kemudian diisi sesuai petunjuk. Jangan lupa di cross check untuk ketepatan data-datanya, jangan sampe ada yang salah ketik, kemudian upload data-data yang diminta. Jangan lupa pastiin formatnya dalam JPEG dan size nya harus sesuai aturan disitu, ga bisa lebih dan ga bisa kurang. Settelah selesai, akan ada konfirmasi yang dikirimkan di email.

4. Setelah dapet email konfirmasi, print email konfirmasinya terus bayar ke teller bank BNI. Jangan lupa bawa bukti konfirmasi nya buat dikasih ke teller, dan simpen bukti pembayaran dari bank.  Pembayaran ini harus dilakukan dalam 5 hari, kalau lebih dari itu kita harus daftar ulang.

NOTE : kalau udah lewat dari 5 hari kita harus mengulang proses dari awal, harus masukin data-datanya lagi. Jangan tertipu dengan opsi “Kirim Ulang Email Pra Permohonan Personal”, karena walaupun kita bisa dapet email konfirmasi lagi dengan tanggal terbaru, tapi dalam sistem mereka tetep ga bisa bayar. Ini kejadian sama saya. Waktu itu saya daftarin passport Utin duluan, saya isi data-data duluan, beberapa minggu kemudian saya baru daftarin passport saya. Sebelum bayar ke bank saya klik opsi “Kirim Ulang Email Pra Permohonan Personal” untuk passport Utin, karena saya kira datanya Utin udah ada di sistem mereka, jadi saya tinggal minta surat konfirmasi yang terbaru aja. Waktu itu emang bisa saya masukin nomor pendaftaran passport utin dan surat konfirmasi dikirim lagi ke email Utin dengan tanggal terbaru. Tapi pas sampe ke bank, teller nya bilang kalo di sistem mereka pendaftaran passport itu udah expired dan harus kirim permohonan baru lagi. Saya udah jelasin ke teller, tapi tellernya bilang dia juga ga bisa apa-apa, karena by sistem ditolak, dan saya ga bisa bayar. Saya harus balik lagi ulang pendaftaran passport dan kemudian print ulang surat konfirmasi terbaru dan bayar ke teller. Yah begitulah namanya di Indonesia.

5. Setelah bayar, buka email dari imigrasi lagi yang ada konfirmasi pendaftaran itu, disitu ada link untuk masukin nomor referensi yang ada di bukti pembayaran dari bank. Setelah masukin nomor itu, kita bisa pilih tanggal kapan kita mau dateng ke kantor imigrasi yang dipilih buat wawancara dan foto. Saya ga tau apa ada kuota untuk setiap harinya, tapi waktu itu saya bisa milih tanggal dan langsung di approve. Padahal tanggal yang saya mau hanya beda 2 hari dari waktu saya pilih tanggal. Setelah pilih tanggal, kita bakal dikirimin email konfirmasi undangan lagi dari imigrasi.

6. Dateng ke kantor imigrasi yang dipilih sesuai tanggal, dan jangan lupa bawa undangan dari imigrasi, bukti pembayaran bank, passport lama,  KTP sama surat-surat pendukung(seperti akte lahir, kartu keluarga, akte nikah, dll). Semuanya harus asli ya!  Kantor imigrasi buka jam 8 pagi teng, tapi sebaiknya uda dateng dari jam 7, atau malah lebih pagi lagi. Waktu itu saya dateng pas jam 8, dan saya uda dapet nomor 37. Padahal itu khusus antrian online yang notabene lebih sedikit dari antrian reguler. Saya gatau deh tuh kalo antrian reguler udah sampe nomor berapa. Yang jelas jam 8 pagi itu kantor imigrasi udah penuh banget. Denger-denger sih kalo reguler musti dateng dari jam 6 pagi. Gile.

7. Pas dateng ke kantor imigrasi, pertama mampir dulu ke pos security, bilang aja mau perpanjang passport, udah daftar online dan udah bayar. Paling si satpam cuma tanya apa bawa surat-surat asli beserta bukti pembayaran. Terus nanti kita diarahin ke counter pendaftaran, disitu bilang lagi kalo kita udah daftar online dan udah bayar, nanti sama petugasnya kita diminta isi daftar tamu, terus yang akan minta passport lama, bukti pembayaran, sama konfirmasi undangan yang di setting dalam 1 map, kemudian kasih nomor antrian.

8. Surat-surat asli yang dibawa itu juga harus difotokopi. Di kantor imigrasi ada koperasi yang bisa fotokopi dan mereka uda tau apa aja yang harus difotokopi. Jadi tinggal kasih dokumen-dokumen, termasuk KTP dan passport lama, dan mereka bakal siapin semuanya. Tentu aja harganya sedikit lebih mahal daripada fotokopi normal, tapi masih make sense lah. Ohya kalo ada yang mau fotokopi sendiri, untuk KTP itu juga harus difotokopi dalam ukuran kertas tertentu, jadi kalo saran saya sih mending bawa aja dokumen asli buat difotokopi disana, kecuali kalian uda tau ukuran kertas yang mereka mau dsb. Biasalah birokrasi, masalah ukuran kertas juga dipermasalahin hehe,

9. Dokumen siap, fotokopi siap, sekarang tinggal duduk cantik sambil tunggu dipanggil. Pas kemaren saya dateng sih mereka mulai panggilan pas jam 8 pagi. Perlu diacungi jempol soal ketepatan waktunya ya. Jadi ruang bawah itu adalah ruang tunggu sekaligus pendaftaran. Tiap beberapa menit mereka akan panggil per 10 nomor tiap kategori. Karena kebagian nomor 37, saya musti nunggu sekitar 30 menit sampe nomor saya dipanggil. Setelah nomor dipanggil, kita naik ke lantai 2.

10. Di lantai 2 ini kita akan disambut petugas di depan komputer yang akan liat cek nomor antrian dan data-data pendukung. Setelah itu nomor antrian kita diambil untuk diganti ke nomor urut yang dicetak di kertas, kaya nomor antrian kalo di bank/ customer service gitu. Di kertas nomor antrian yang baru itu juga ada perkiraan jam berapa kita akan dilayani. Saat itu pk 8.30 dan menurut kertas saya akan dilayani sekitar pk10.30. Lama juga ya.

11. Sambil nunggu dipanggil, kita bisa duduk di ruang tunggu. Nanti nomor kita bakal dipanggil lagi melalui pengeras suara dan bisa juga diliat di layar monitor yang ada di sekitar ruang tunggu. Jadi jangan lupa bawa gadget atau novel atau apapun yang bisa dijadiin time killer ya haha. Walaupun di kertas dibilang saya bakal dilayanin sekitar pk 10.30, tapi jam 9.30an saya udah dipanggil masuk ke ruang kaca, tempat untuk foto.

12. Di dalem ruang kaca itu ada beberapa pos petugas untuk foto, dan ada beberapa pos petugas untuk cek dokumen asli+wawancara. Di dalem ruang kaca masih harus nunggu lagi ternyata. Nah disini agak berantakan nih, ada petugas yang tugasnya tanyain orang yang masuk buat disuruh duduk dan diarahin untuk ke counter nomor berapa. Tapi banyak yang keluar masuk dan petugas cuma 1 orang, dan ada beberapa counter, masih berantakan sistemnya. Ada yang masuk belakangan tapi bisa dilayanin duluan, tapi ada yang udah masuk duluan tapi belom dilayanin. Yah sabar aja deh ya, mau gimana lagi.

13. Setelah tunggu beberapa menit, nomor saya dipanggil ke counter untuk foto. Tapi ternyata di counter tersebut masih ada anak kecil yang lagi mau difoto untuk passportnya tapi susah banget difotonya. Ada kali 15 menit nungguin itu anak kelar difoto. Utin dipanggil ke counter yang lain, tapi saking lamanya saya nunggu si anak kecil difoto, si Utin malah kelar duluan padahal dia dipanggil belakangan. Nasib. Setelah akhirnya giliran saya, pas udah duduk di depan kamera, si petugas baru bilang kalo pake soft lense saya harus lepas dulu. LAH KENAPA GA BILANG DARI TADI??? Ga ada info sebelumnya, ga ada peraturan di web nya, ga ada pengumuman apa-apa. Bener deh, kesel banget rasanya. Untung saya selalu bawa tempat softlense + cairannya. Kalo ga bawa gimana tuh? Mereka juga ga sediain soalnya. Masa harus pulang lagi?? Saya udah bilang, kalo softlense saya bening dan ga efek ke warna mata. Tapi si petugas kekeuh bilang kalo ga bisa ke detect. Tapi anehnya, dia juga ga pake alat buat foto kornea kaya yang dipake waktu bikin e-ktp (yang alatnya bener-bener di depan mata itu, kaya pake teropong). Jadi bener-bener cuma kaya pas foto aja.  Lah terus apanya yang mau di detect? *emosi. Yah singkat cerita setelah nunggu lama akhirnya saya diambil pas fotonya, sambil ditanya-tanya mau kemana perpanjang passport. Dan mereka ga terima jawaban ‘buat jaga-jaga aja”, terus aja ngedesak mau kemana dan kapan. Well, kalo menurut saya sih kira-kira ajalah bilang mau kemana dan kapan,toh mereka juga ga cek lagi. Setelah saya mention asal mau kemana dan kapan, petugasnya langsung ga tanya-tanya lagi. Terus mungkin karena udah nunggu lama saya juga ga dicek soal dokumen asli kaya akte lahir, dkk. Kalo Utin masih dicek. Jadi kayanya random aja ya.

14. Setelah itu petugas akan konfirmasi data-data kita, di print kasih liat kita, dan kalo udah oke disuru tanda tangan. Setelah itu dikaish tanda terima yang disuruh dibawa ke bagian pengambilan passport, untuk tanya kapan passport bisa diambil. Nah ini bedanya sama passport biasa (non online), kalo passport biasa, abis dari sini harus ke kasir untuk bayar, dan tentu aja ngantri lagi dengan antrian yang udah kaya uler. Jadi kalo udah bayar sebelumnya emang bisa hemat waktu sih.

15. Pk 10.30 proses perpanjangan passport pun kelar. Pas tanya ke loket pengambilan passport, katanya passport nya baru jadi minggu depan, jadi ya harus balik lagi nanti. Relatif cepet ya, dateng jam 8, jam 10.30 uda kelar. Kalo dateng lebih pagi mungkin selesainya juga lebih cepet.

 

Pengambilan Passport

Seminggu kemudian, saya balik ke  kantor imigrasi yang sama buat ambil passport baru.  Karena cuma ngambil passport, saya kira ga usah pagi-pagi jadilah saya sampe sana sekitar pk 8.15 Sampe sana saya tanya security untuk loket pengambilan passport buka jam berapa, katanya pk 8.30, jadilah saya nunggu di ruang tunggu di bawah yang saat itu udah rame.

Setelah beberapa menit nunggu, saya bosen dan akhirnya langsung naik ke lantai 2 tempat pengambilan passport, dan ternyataa, udah rame aja donk loketnya sama orang-orang yang mau ambil passport. Cih! Tau gitu kan saya langsung ke atas dari pas dateng. Emang sih loketnya emang belom buka, tapi uda banyak orang yang nunggu di depannya. Tapi sungguh sangat hoki, baru juga saya duduk, eh loketnya dibuka. Jadilah seketika orang-orang berebut maju kasih slip untuk pengambilan passport. Tau diri, saya milih kasih slip saya belakangan, karena toh saya ga bisa maju duluan karena udah penuh sama orang-orang hahaha. Setelah itu petugasnya balik lagi masuk ke dalem buat cari passport berdasarkan slip tersebut. Dan kitapun balik ke tempat duduk.

Well, ini juga sebenernya masih berantakan sih sistemnya. Masak petugas musti cari 1-1 berdasarkan slip nya, dan kayanya petugas yang nanganin di luar sama yang cari passport itu cuma 1 orang, jadi kebayang kan lamanya kaya gimana. Lagi-lagi saya hoki, walau kasih slip belakangan, tapi rupanya si petugas numpuk slip bukan dari atas ke bawah, tapi main tumpuk aja, jadi yang kasih slip belakangan malah ada di tumpukan atas. Jadilah nama saya dan Utin dipanggil di urutan awal , sekitar nomor 5, padahal ada sekitar 15 orangan yang udah kasih slip nya duluan sebelum saya. Lucky us.

Setelah dipanggil, kita dikasih liat passport baru, disuruh tanda tangan, terus disuruh fotokopi passport dulu di koperasi bawah kemudian balik lagi buat ambil passport lamanya. Nah ini juga ga efisien nih kalo menurut saya, orang jadi bolak-balik loket, dan ga ada petugas khusus yang terimain fotokopi passport. Jadi ya yang terima slip, cari passport, kasih passport baru, terima fotokopian passport baru itu 1 orang. Gila ga tuh! Kebayang kan gimana ramenya itu loket. Chaos.

Jadilah kita turun dulu buat fotokopi passport di koperasi bawah, kemudian naik lagi buat kasih fotokopian tersebut ke loket yang sama. Setelah kasih fotokopian, passport lama kita bakal dibalikin. Tapi TANPA SAMPUL. Nih buat temen-temen yang suka cover sampul passport resmi yang warna hijau itu, FYI, sekarang passport baru itu tanpa sampul. Dan kalo passport lamanya ada sampul hijau dan temen-temen suka sampulnya, mendingan itu disimpen aja, jangan dikasih pas perpanjangan passport, kalo ga sampul hijaunya bakal diambil. Passportnya Utin kaya gitu soalnya, dia kesel tuh gara-gara suka sampul hijaunya hahaha. Nah kalo passport lama saya kan sampulnya ada sampul travel bekas ikut tur jaman dulu, itu malah tetep nempel di passport. Mungkin jelek kali, jadi ga diambil juga hahaha.

Selesai sudah proses perpanjangan passport mandiri via online. Horee! Kesimpulannya total cost per orang 260 ribu untuk perpanjangan passport + sekitar 10 ribu untuk biaya fotokopi. Ga ada uang yang perlu dikeluarkan buat sogok petugas ataupun calo. Total 2xdateng ke kantor imigrasi, dan lama waktu yang dihabiskan disana tergantung seberapa pagi kalian bisa dateng. Harusnya kalo ga pake ngantri dalam 1-2 jam juga udah kelar kok proses foto + wawancaranya. Nah kalo pas pengambilan passport ya banyak-banyak berdoa aja supaya hoki ketemu passportnya cepet, karena yang ini beneran ga tergantung siapa dateng duluan sih.

So,yang mau perpanjang passport, good luck ya. Semoga review nya bermanfaat. Buat yang udah pernah perpanjang passport mandiri (baik online atau reguler) juga boleh donk share pengalamannya.. hehehe.

 

For a better Indonesia! Cheers!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

19 thoughts on “Perpanjang Passport Online? Bisa donk!

  1. Wahhh… Nice info nih Dea. Especially kalau kita ada waktu sih. Soalnya bolak baliknya kudu dua kali ya. Kalau gue pakai tour agent soalnya ke tour agentnya bisa pas weekend di mall dan cuma 1 kali aja ke Imigrasinya hihihihi…

    Sebenernya yang menghalangi orang untuk perpanjang paspor sendiri sih utamanya mesti bolak-baliknya itu. Kayaknya di Indonesia yang cepet itu malah dilama-lamain ya biar pake calo. Kemarin ini gue udah antri foto aja ditanyain sama petugas imigrasinya, mau dicepetin ngga, tambah 50 ribu. HAISH! Padahal gue udah ngantri daritadi…

    Semoga mereka pelan-pelan perbaikin sistemnya deh. Kayak di Samsat Jakarta timur itu, gue suka banget sama sistem mereka yang cepat. Tiap kali perpanjang STNK less than 1 hour sudah beres termasuk Payment. Sampai mereka dapat penghargaan. Tapi Imigrasi masih belum ya.

    1. Iya sih tetep aja harus 2x le.. tp paling ga uda ga ada calo2 di dlm imigrasinya (kmrn sih gt). Ohh samsat jakarta timur kaya gitu? Bagus donk yah.. gw belom pernah coba sih kesana. Tp seneng ya kl ada perbaikan2 ky gt

  2. Hi Dea, udah bbrp kali jadi SR, tp baru skrg komen ahhuahuauhauh. BTW gw temen SMA nya si Utin, salam yah, kali2 dia masih inget gw.
    Taun lalu gw perpanjang di paspor pake One Day Service di Kanim Jakbar, soalnya Jakbar katanya lebih sepi dari Jakpus. Sama kaya elo, isi2 form online dulu, tp gw ga bayar di bank (kayanya taun lalu belom ada option itu deh). Gw malah cuman sejam di sana. Dateng jam 8, jam 9 udah beres foto, tanda tangan, bayar. Trus besok siangnya suruh kurir ngambil, pake surat kuasa dan surat permintaan paspor lama. Beres deh ehhehehe, bayarnya harga normal 255rb. Temen gw 2 hari kemudian jg ngikutin jejak gw di Kanim Jakbar, sama persis pengalamannya. 2 taun lalu laki gw jg perpanjang di Kanim yg di Kelapa Gading juga OK kok, ga pake calo2an (tapi seminggu ya jadinya). Dan seinget gw (rada2 lupa nih), paspor gw sebelum ini, which is 5-6 taun lalu jg perpanjang sendiri di Kanim Jaksel, tanpa calo. Di Jaksel parah ramenya, tp sejak dulu lumayan OK, alias bisalah tanpa calo asal sabar nunggu berjam2.

    1. Hai renny. Salam kenal. Wahh lo temen SMA nya utin? What a small world ya.
      Ohh oke donk cuma sejam. Gw sbnrnya bngng tu, di kanim jakpus jg ada tulisan 1 day service, makanya tdnya gw pikir passport gw lgsg jd. Tp entah kenapa jdnya malah semingu. Dan gatau jg gimana proses buat dapet yg 1 day service itu. Yah bagus deh ya kl emang ada perbaikan🙂

  3. Gue juga 2 tahun lalu perpanjang paspor Diaz & bikin paspor Madeline via online. Masih ribet sih, tapi ya udah huge improvement lah. Tahun ini giliran gue nih yang perpanjang paspor.

  4. halo salam kenal ya , selama ini cuma jadi silent reader doang🙂
    gw kebantu banget sama artikel ini , kebetulan emang mau nyobain perpanjang paspor secara online

  5. Asik ya Dhe ga perlu pake calo lagiii. Sakit hati bayar calonya hehehe. Btw paspor baru kenapa ga ada sampulnya deh? Terus kenapa yg lama mesti diambil ya. Aneh2 ajaaa. Hahaha

  6. Halo salam kenal ya,
    Artikel kamu berguna bgt buat saya yang mengalami kesulitan saat perpanjang passport online kemarin. Saya punya sedikit pertanyaan.
    1. Jadi kalau mau perpanjang passport via online hanya bisa di lakukan di kantor imigrasi Jakarta Pusat dan Jakarta Barat ya? Apakah tidak bisa di Kanim Kelas III Bekasi? Kebetulan saya tinggal di Bekasi.
    2. Kemarin saya coba daftar online sampai 2 x karena surat pra permohonan belum juga saya terima lewat email. Padahal setau saya itu akan otomatis setelah kita selesai submit data lewat online. Apakah memang websitenya sedang error atau ini pengaruh dari lokasi Kantor Imigrasi yg harus dilakukan di Jakpus atau Jakbar?
    Mohon bantuannya ya.
    Terima Kasih.

    1. Halo salam kenal juga.
      Utk kanim bekasi saya gatau bisa atau engga, mungkin lebih baik langsung telp ke kantor imigrasinya utk tanya. Masalah konfirmasi lewat email jg mungkin aja karena ga bisa di kanim bekasi jadi ga ada konfirmasi lewat email.
      Sekali lagi itu semua hanya info yg saya tau berdasarkan pengalaman, utk lebih jelasnya bisa telp lgsg atau googling lagi karena saya jg bukan org imigrasi🙂

  7. Gue malah belum bikin passport.. muahaha :p Tapi pastinya akan urus sendiri lah, kan lumayan selisihnya..hihi..

    Thank you infonya Dea🙂

  8. Kalo ud daftar, trus selesai payment kan link yg dikirim ke email, mesti di link.. Trus kalo linknya error mesti gmn ya? Ud nyoba buat nelpon kantor imigrasi setempat. Tp ga ada yg ngangkat -.-“

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s