friendship · holiday

Sawarna Trip Getaway

Hello! Setelah kasih teaser di post sebelomnya, saatnya cerita lengkapnya

Jadi, weekend minggu lalu Utin, saya dan 9 temen gereja lainnya short trip ke Pantai Sawarna. Pantai Sawarna ini adalah kumpulan beberapa pantai di selatan Jawa, tepatnya di Desa Sawarna, Banten. Kira-kira patokannya dari Pelabuhan Ratu lewat lagi beberapa jam naik mobil. Seperti pantai selatan lainnya, pantai Sawarna ini berombak besar yang cocok banget buat surfing. Selama disana saya ketemu beberapa bule yang lagi stay disana buat main surfing. Dan seperti pantai Selatan lainnya, pantai ini juga ga lepas dari cerita Nyi Roro Kidul sebagai penguasa Pantai Selatan. Masyarakat sana masih percaya banget soal ini, walau ga sekental di daerah Jogja yang sampe ga boleh pake baju hijau. Kalau di Sawarna sih ga ada larangan pake baju hijau, banyak yang jual baju pantai warna hijau juga soalnya hehe. Tapi yang jelas sama aja soal kepercayaan setempat, harus hati-hati kalo ngomong dan ga boleh buang sampah sembarangan. Tapi kalo ini sih kaya aturan dasar kalo lagi di daerah ya, terutama yang masih kuat kepercayaan mistisnya. Untuk ke Sawarna harus menempuh jalan darat sekitar 6-7 jam dari Jakarta, dan di sana belum ada hotel, adanya homestay yang dikelola masyarakat setempat. Kalau ga mau repot, banyak travel yang nyediain dan siapin semuanya, mulai dari transportasi, akomodasi, sampe konsumsi, jadi bener-bener terima beres. Ya kaya kita kemaren hehe.

Gambar pinjam dari sini
Gambar pinjam dari sini

 

Jumat 9 Mei 2014

Trip kita dimulai dari Jumat malam, sekitar jam 9 malem ketemu di meeting point. Karena kita total ber-11 orang, kita dianggep sebagai private tour yang ga perlu gabung sama kelompok lain. Lebih enak kaya gini, karena kita lebih bebas nentuin mau kemana dan kapan, ga strict ikut jadwal tur yang biasanya padet dan lebih cape. Dan karena private tour, kita bisa dijemput di tempat yang kita request, yaitu di gereja. Kalo trip reguler, biasanya meeting point nya di Semanggi. Malem itu kita berangkat sekitar pk10.30, akibat nungguin salah satu temen yang paling eksis gara-gara kerja di stasiun TV dan baru bisa ijin pulang jam10 malem. Gila men, uda ijin aja baru bisa pulang jam 10 malem. Buset.

Kita berangkat ke desa Sawarna naik mobil elf kapasitas 15 orang, dengan 1 orang sopir + 1 kenek nya. Harusnya kita dapet elf untuk 12 orang karena rombongan kita kan 11 orang, tapi kita upgrade seharga 500k untuk dapet elf yang gedean, biar lebih nyaman. Menurut jadwal, kalau kita berangkat jam 11 malem, kita bisa sampe desa sawarna jam 5 pagi untuk liat sunrise, yang artinya kita bakal tidur di mobil malem itu. Awalnya sih saya agak pesimis bisa tidur di elf, karena dulu saya pernah naik elf dan mabok banget, padahal saya jarang-jarang mabok darat. Makanya kemaren saya udah siapin dari Jumat pagi ga minum kopi, dan biarin aja badan cape biar bisa bobo malemnya hihi. Ternyata elf nya lebih bagus dari bayangan saya. Mobilnya bersih, AC nya dingin, nyaman, dan yang bikin enak karena tiap bangku bisa di mundurin sampe ampir 180 derajat hehehe. Jadi karena semua posisi bobo, bangku dimundurin ke belakang, saya ga mabok karena masih bisa liat depan. Di sisi kiri kanan juga ada kaca yang dilengkapi gorden, kalo yang ga mau keganggu lampu mobil dari luar bisa ditutup gorden nya. Saya ga tau sih setiap elf kaya gitu ato emang elf yang kemaren aja kaya gitu. Maklum saya jarang banget naik elf. kalopun pernah naik travel ke bandung juga mobilnya ga segede elf yang kemaren saya pergi. Jadi ga bisa dibandingin deh hehe. Untuk supir dan kenek nya juga kita dapet yang seru, masih muda dan tau tentang sawarna juga kurang lebih, jadi bisa ceritain kita juga selamadi jalan. Intinya soal transportasi oke, recommended!

Foto narsis dalem mobil
Foto narsis dalem mobil. Dan saya pun ketutupan huhuhu

Emang kalo trip kaya gini serunya kalau pergi rame-rame. Kalau cuma berdua ato berempat pasti garing. Awal-awal perjalanan sih masih pada semangat 45 becanda-becanda, nyanyi-nyanyi. Tapi sejam-2 jam kemudian, paling tinggal tersisa 2 orang yang masih bertahan nyanyi-nyanyi, ngobrol, dan ga tidur. Kalau saya dan Utin mah udah bobo duluan. Udah lewat jam tidur kita hahaha. Kita sempet berhenti beberapa kali di pom bensin, buat isi bensin dan buat yang mau ke toilet. Sekitar jam 2 an saya terbangun karena mobil berhenti lagi di pom bensin, dan kali ini si aa supir dan kenek ikutan turun juga. Ternyata mereka mau ngopi-ngopi sambil istirahat sejenak. Kalau ga salah itu di daerah Cibadak, dan disitu kita brenti lumayan lama, sambil nunggu mereka ngopi dan ngerokok, temen-temen saya pada kelaperan dan pesen popmie haha. Muka uda pada beler, tapi semua keliatan hepi dan semangat karena mau liburan.

Subuh-subuh ngemil popmie
Subuh-subuh ngemil popmie

Setelah istirahat, perjalanan dilanjutin lagi dan medan yang dilalui pun semakin berat. Kalau sebelumnya bisa lumayan tidur tenang, kali itu tidurnya lebih susah karena jalanan berliku-liku dan naik turun. Saya ga tau itu daerah mana, tapi yang pasti itu menuju ke pelabuhan ratu. Jalanannya kecil, tapi curam naik turun belok-belok. Si Vira yang emang trauma sama jalanan menanjak dan menurun pun langsung pucet haha. Tapi mau gimana lagi, kita harus lewat jalan itu selama beberapa jam. Si Vira yang tadinya takut banget pun akhirnya ketiduran karena saking capenya hahaaha. Yang heran sih Utin, dia bisa tidur pules ga bangun-bangun. Pas kita turun buat istirahat juga dia ga bangun, pas jalanan kaya rollercoaster pun dia tetep pules. Ckckckck salut.

 

Sabtu, 10 Mei 2014

Sekitar pk 5 pagi kita sampe dan disuru turun buat liat sunrise. Waktu itu masih gelap banget dan lagi pules-pulesnya bobo, mau liat sunrise juga males karena toh masih gelap ga ada yang bisa diliat. Tapi akhirnya karena semua pada semangat turun, akhirnya kitapun turun dan lanjut bobo di bale-bale sambil nunggu sunrise. Eh tapi ternyata sunrise nya PHP, dari sekitar jam 5.15 udah keliatan semburat merah, makin lama makin terang, tapi rupanya matahari lagi ga bersahabat larena cuma keliatan terang nya aja tanpa keliatan mataharinya. Tapi walau sedikit kecewa sama matahari, kita uda seneng banget karena udah bisa denger suara ombak pantai, yang emang keliatan dari bale-bale itu. Rasanya denger debur ombak sambil liat pantai (walau dari jauh) tuh seneeeng banget. Sindrom anak kota yang craving sama pantai udah berbulan-bulan hahaha. What a nice view and feeling to start the holiday.

Keliatan ga pantainya?
Matahari PHP & sekilas pantai Sawarna

Abis liat sunrise, kita naik mobil lagi menuju desa sawarna. Ternyata dari spot kita liat sunrise masih lumayan jauh ke desa sawarna tempat kita nginep. Sekitar 30 menit kemudian kitapun sampe di desa Sawarna. Keliatannya sih ada retribusi untuk masuk kesana, tapi karena kita udah ikut paket all in, kita udah ga bayar apa-apa lagi. Agak surprise juga pas sampe, karena itu bener-bener desa dengan pemandangan ricefield yang hijau-hijau. Tadinya saya pikir desanya itu kaya desa pinggir pantai yang masih keliatan pantai, tapi sejauh mata memandang yang keliatan cuma rumah-rumah penduduk dan ladang hijau. Udaranya juga ga selengeket udara pantai pada umumnya. Ini emang keunikan Sawarna, bisa dapet view pantai dan desa + ladang hijaunya dalam sekali jalan. Nice.

Untuk masuk ke desa Sawarna kita harus jalan kaki lewatin jembatan gantung. Mobil travel diparkir di luar desa, karena akses masuk ke desa cuma lewat jembatan yang cuma bisa dilewatin pejalan kaki atau motor. Dan dari tempat parkir mobil ke hoemstay kita harus jalan kaki sekitar 10 menit. Jadi kalo di Sawarna ini kita nginepnya di rumah penduduk, dan makanannya juga mereka yang masakin. Harga nginep udah include harga makan lengkap 3x sehari. Kemaren kita nginep di Homestay Widi, yang katanya paling rekomen karena lokasi paling deket pantai dengan kamar yang bersih dan makanan yang enak. Ga heran saya ketemu 2 bule surfer yang nginep sebelahan sama kamar kita.

Gambar pinjam dari sini
Gambar pinjam dari sini

Sampe homestay, kita istirahat bentar, sarapan (nasi goreng yang uenak tenan), abis itu jalan. Menurut jadwal, lokasi pertama yang kita datangi adalah goa Lalay. Sebelum berangkat ke Sawarna kita udah dikasih tau sama Vira kalau dianjurkan pake sendal yang nyaman buat jalan. Tapi saya ga expect kalo kita bakal TREKKING! So i warn you now, kalo yang mau ke Sawarna, please do expect and prepare for this! Di bayangan saya itu pantainya deket sama tempat nginep,dan kalaupun harus jalan ya jalan aspal biasa aja. Tapi ternyataa.. hari itu dihabiskan untuk trekking. Medan trekking nya sih ga susah, tapi tentu aja butuh sendal/sepatu yang tangguh. Saya dan temen-temen udah biasa trekking sebenernya, kalo ada retret gereja biasanya ada trekking dan kita uda pernah lewatin medan yang lebih berat dari itu. Tapi ya itu karena ga siap dengan sendal yang proper, kita agak kehambat karena sendal licin yang susah napak. Apalagi kalo lewatin tanah yang becek. Tapi di luar itu, the view was marvelous! Kita trekking lewatin sawah dan lembah dengan view yang ga bakal didapetin di Jakarta.

Tongsis in action
Tongsis in action

 

See how green it is
See how green it is
Jembatan ke-sekian yang dilewatin
Jembatan ke-sekian yang dilewatin

Goa Lalay

Setelah jalan dan trekking kurang lebih 30 menit, kita sampe ke depan goa Lalay. Disitu ada pos penjaga yang jelasin ke kita tentang goa yang bakal kita masukin. Ternyata di desa Sawarna itu banyak terdapat goa, dan goa-goa itu saling terkoneksi satu sama lain. Di dalem goa-goa itu ada batu stalaktit dan stalakmit yang usianya udah ratusan tahun. Petugasnya juga jelasin kalo sebenernya ada 2 jalur yang bisa ditempuh, jalur hijau dan jalur merah. Jalur hijau buat newbie turis kaya kita-kita, kalau jalur merah buat orang yang udah lebih expert dan buat orang yang suka eksplorasi. Kalau ga salah inget jalur hijau itu panjangnya sekitar 400 meter, tapi kalau jalur merah panjangnya bisa sampe 2 km. Buset, kapan ke pantainya kalo gitu haahha.

Sebenernya kita agak worry buat masuk ke goa, terutama Utin yang ada asma. Kalau goa nya sempit dan pendek takutnya asmanya kambuh. Tapi menurut keterangan petugas, goa Lalay ini aman, dan luas di dalemnya. Jadi ya kita coba masuk aja deh sambil berdoa semoga ga ada apa-apa hehe.

Sebelum masuk goa, kita disuruh pake helm dan lepas alas kaki. Tas dan semua barang-barang yang bikin rempong juga boleh dititipin disitu. Kita juga dikasih opsi buat sewa headlamp seharga 5ribu rupiah. Bingung juga sih benernya kenapa harus lepas sendal, soalnya dari pos jaga itu goa nya belom keliatan. Tapi ya karena disuruh kaya gitu kita nurut aja deh.

Di mulut goa - sebelom masuk
Di mulut goa – sebelom masuk

Dari pos jaga ke mulut goa kita harus jalan tanpa alas kaki sekitar 100meter. Dan ternyata emang gua itu dialiri air dengan bagian bawah pasir lembut dan ada juga bagian berbatu dan berlumpur. Untung kita nurut pas disuru lepas alas kaki hehe. Nah di dalem goa juga kita semacam trekking lagi, karena di dalem goa juga ga datar dan beralas pasir lembut aja, tapi ada bagian yang naik ataupun turun, dan ada bagian-bagian yang berbatu tajam, jadi musti ati-ati kalo jalan. Saya baru sekali itu masuk goa semacem itu. Goa nya gede, gelap banget,disekelilingnya banyak batu stalaktit yang emang keren, dan ada juga kelelawar di bagian atas goa. Ternyata headlamp yang disewain ga guna, karena cahayanya lemah banget ternyata. Untung ada temen yang bawa headlamp LED dan senter LED yang jauh lebih terang. Makin ke dalam oksigen makin sedikit, mulai berasa bau-bauan lembab. Makin ke dalem juga kita harus lewatin bagian berlumpur yang licin banget. Dan sampailah kita di ujung jalur hijau. Kita stop disitu dan kemudian puter balik ke tempat kita masuk, karena ternyata jalurnya 2 arah, masuk dan keluar di tempat yang sama.

Goa Lalay
Goa Lalay

Sampe di mulut goa, kita liat ada dinding bebatuan bewarna gradasi hijau. Keren deh. Saya baru kali itu liat ada batu warna hijau toska.  Selesai foto-foto kitapun kembali ke pos jaga. Abis dari dalem goa, rasanya kita lebih menghargai cahaya matahari dan udara segar hahaha. Ga kebayang kalo harus lama-lama di dalem goa. Guess im not a cave fan.

Batu-batu bergradasi warna hijau
Batu-batu bergradasi warna hijau

Setelah istirahat bentar, kita lanjut trekking. Tujuannya? Pantai!! Finally. Trekking kali ini dijalanin dengan lebih semangat karena di ujung-ujung trekking kita uda bisa denger deburan ombak, walaupun jauh dan ga keliatan sama sekali pantainya. Tapi medan trekking dari goa Lalay ke pantai lebih berat. Lebih bikin kepleset karena sendal jadi (tambah) licin abis basah-basahan di goa Lalay. Untung saya uda pake sunblock, lumayan banget itu trekking siang bolong lewatin pematang sawah, mataharinya pas di atas kita. Perjuangan banget deh ke pantainya itu haha.

Pantai Legoon Pari

Setelah perjuangan panjang trekking, akhirnya kita sampai juga di pantai. Pas udah keliatan pantai, kita udah ga sabar dan langsung berlarian ke pantai. PANTAINYA BAGUS BANGET!!! Rasanya worth banget dengan semua energi yang dikeluarkan buat kesana. White sand, blue sky, and nobody was there except us! Just like a private beach, for our very own!! Woohooo!!!

Just a little bit more to beach
Just a little bit more to beach

 

Pantai Legoon Pari
Pantai Legoon Pari

 

See the blue sky! I wish i could stay here forever
See the blue sky! I wish i could stay here forever

 

Bahkan kerbau pun jalan-jalan di pantai
Bahkan kerbau pun jalan-jalan di pantai

Silly us, kita ga tau bakal ke pantai saat itu, dan kita ga bawa baju ganti hahaha. Tapi setelah cuma minum kelapa dan main-main di pasir beberapa saat, akhirnya kita ga tahan juga dan nyebur ke laut. It was AWESOME!! Udah lama banget saya ga main ombak kaya gitu, dan rasanya amat sangat menyenangkan. Ombaknya gede, tapi masih consider aman buat main air. Senengggg banget, udah kangen banget sama pantai dan akhirnya kesampean juga mantai. Oh how much i miss you, beach…

the girls
the ladies
My best mate
My best mate

Setelah akhirnya kelaparan dan kepanasan, kita udahan main airnya dan balik ke homestay. Karena kita ga bawa baju ganti ataupun handuk, alhasil kita trekking dengan basah-basahan hahaha. Iya donk, kita masih harus trekking buat balik homestay. Puas bener dah trekkingnya hahaha. Karena sendal basah, baju basah, kaki basah, ditambah badan cape abis main air dan belum makan, alhasil trekking pun lebih susah. Frustasi rasanya mau jalan aja susah bener karena sendalnya licin. Untung di tengah jalan kita ketemu warung penduduk setempat, dan ditawarin buat naik ojek darisitu ke homestay dengan biaya 30rb untuk 2 orang. Bingung donk ya kenapa harganya per 2 orang? Ternyata maksudnya si abang nyanggupin buat bawa 2 penumpang sekali jalan. Jadi naik motor ber3 gitu. Tadinya kita ragu-ragu, karena harga yang ditawarin ga murah sebenernya. Tapi akhirnya saya dan Vira mutusin buat ngojek balik ke homestay. Vira udah kecapean, kalo saya udah frustasi sama sendal haha.

Ternyata perjalanan ngojek ke homestay seru banget sekaligus menegangkan. Jalan yang dilewatin kurang lebih sama kaya jalanan trekking, dengan medan naik turun yang lumayan terjal. Ditambah kita harus lewatin beberapa jembatan gantung. Serasa off road deh. Untung si abang udah pengalaman hahaha.

Sampe di homestay, ternyata listriknya mati. Padahal itu listrik udah mati dari pagi pas kita mau berangkat. Pas ditanya ke yang punya rumah, katanya emang lagi ada masalah sama PLN nya, dan lagi manggil orang PLN. Untung aja air nya ga ikutan mati, jadi kita masih bisa mandi.

Siang sampe sorenya kita cuma mandi beres-beres, makan siang, sama tidur sampe sore karena pada tepar abis trekking hahaha. Muka dan badan gosong kebakar matahari, sadis emang matahari pantai, padahal udah pake sunblock. Harusnya sore sekitar jam 4 kita ada jadwal ke pantai Tanjung Layar buat liat sunset. Tapi pas akang guide nya ketok-ketok pintu kamar, sebagian besar masih pada tidur kecapean. Dan pas dibilang pantai Tanjung Layar itu harus dicapai dengan trekking lagi, kita langsung sepakat nolak hahahaha. Makasih deh, itu juga badan udah sakit semua hahaha. Akhirnya sorenya kita cuma main ke pantai Ciantir yang emang deket dari homestay, sekitar 5 menit jalan kaki dan ga usah pake trekking haha.

Pantai Ciantir /Pantai Pasir Putih

Pas udah agak sore dan udah ga bisa tidur, beberapa dari kita main ke pantai Ciantir. Ini pantai publik yang paling deket sama pemukiman penduduk. Makanya pantainya juga rame banget, kurang lebih kaya ancol lah. Atau pantai kuta pas lagi rame-ramenya. Bedanya di pantai Ciantir ga banyak bule dan masih bisa duduk-duduk di pinggir pantai tanpa harus bayar sewa tiker hahaha. Pantainya sebenernya juga bagus, pasirnya juga putih dan bersih. Ombaknya gede, cocok buat surfing, tapi ga dianjurin buat berenang. Katanya guide kita, baru minggu lalunya ada turis asal Jakarta/ Bandung yang meninggal kebawa arus pas main di pantai itu. Ilang nya minggu tapi baru ketemu jasadnya hari Rabu. Serem yak. Tapi ya namanya orang Indonesia mah susah dibilangin,jadi masih banyak yang main ombak disitu, ada yang belajar body surf juga. Tapi disitu ada lifeguard nya juga sih, jadi pas ombak udah makin gede si lifeguard ini bener-bener menghalau orang-orang dari air.  Kalo kita sih karena males main air lagi kita duduk-duduk aja di pinggir pantai, ngobrol,  minum kelapa (lagi), sambil nunggu sunset. Asik ya hihihi. Tapi sayangnya lagi-lagi mataharinya PHP doank, udah ditungguin sunset, tapi malah ketutupan awan dan ga keliatan sunsetnya huhuhu.

ngobrol sore-sore di pinggir pantai
ngobrol sore-sore di pinggir pantai

Malemnya kita cuma makan malem, ngobrol-ngobrol, main-main, jajan ke Indomaret, makan jagung bakar, kemudian tidur cepet karena masih tepar hahahaa. Ini mah liburan isinya tidur doank yak hahaha.

 

Minggu,11 Mei 2014

Pagi ini kita rencana mau ke pantai Tanjung Layang yang kemarennya batal didatengin karena pada tepar. Setelah tanya guide, ternyata ke pantai Tanjung Layang bisa juga dengan menyusuri pantai Ciantir. Mungkin lebih jauh, tapi ga harus trekking dan bisa lebih lama liat pantainya hihihi *banci pantai. Niatnya sih jam 6 berangkat, tapi dengan ini itu ini itu, kita baru berangkat jam 7 pagi setelah ganjel perut sama teh manis dan pisang goreng hehe.

My morning view that day
My morning view that day

Masih pagi, tapi pantai Ciantir udah rame, walau ga serame kemaren. Seneng banget pagi-pagi bisa jalan nyusurin pantai. Rasanya damai, dan pengen berlama-lama disitu. Tapi herannya disitu angin nya ga gede, mau pagi, siang, sore, selama kita di pantai anginnya ga pernah gede. Well anyway, kita jalan nyusurin pantai Ciantir, lewatin daerah batu karang yang airnya bening banget, ngeliat ada bule yang lagi surfing sendirian, dan sampailah kita di pantai Tanjung Layar.

Morning strolling at the beach
Morning strolling at the beach
airnya jernih banget! banyak ikannya juga
airnya jernih banget! banyak ikannya juga

 

Pantai Tanjung Layar

Pas liat sampai disini, saya jadi inget Tanah Lot Bali. Bukan pantai favorit saya sih yang ini, view nya juga biasa aja kalo menurut saya. Bagus sih, tapi karena rame, jadi ga cantik kalo difoto hehehe. Tapi yang jelas airnya masih jernih banget. Dan kita bisa jalan di karang-karang buat sampai ke batu karang gede yang letaknya agak di tengah. Main view di pantai Tanjung Layar ini 2 batu karang raksasa yang (katanya) bentuknya menyerupai layar kapal. Kalau buat saya, main view nya adalah deburan ombak yang menghempas si batu karang, dan bikin efek semacam air terjun. Keren.

 

Pantai Tanjung Layar
Pantai Tanjung Layar

Disini kita juga cuma foto-foto bentar, terus duduk di bale-bale depan warung sambil ngobrol ngalor ngidul haha. Yah highlight dari jalan-jalan kita ya kebersamaan dan ngobrol-ngobrolnya emang. Semuanya jadi seru karena rame-rame. Kalo cuma berdua kebayang kan boringnya hehehe.

Balik ke homestay, kita sarapan, mandi, beres-beres terus check out. Ohya harusnya sih di hari kedua itu kita mengunjungi goa Langir. Tapi karena dasarnya bukan pecinta goa, kita ga kesana jadinya.

Good bye Desa Sawarna! Hope to see you again
Good bye Desa Sawarna! Hope to see you again

Sebelum balik ke Jakarta, kita mampir dulu di Puncak Habibie. Ini tempat di atas bukit dimana kita bisa liat view pantai pelabuhan ratu dari atas. Ngeliat view kaya gini enaknya sambil.. makan indomie!! hahaha. View dari sini bagus, sayangnya ketutupan kabut, padahal udah tengah hari. Selesai makan kita balik ke Jakarta dan selesailah liburan singkat kita kali ini.

 

View dari puncak Habibie
View dari puncak Habibie

 

*************************

Jadi kesimpulannya, ngeliat pantai bagus yang masih virgin dan ga banyak orang emang harus pake perjuangan. Kalo mau gampang ya ke Bali aja nginep di hotel yang ada private beach nya, tapi tentu aja harganya beda jauhh. Total-total kemaren ke Sawarna seorang abis 750k all in, udah termasuk makan malem di hari terakhir (yang ga include di paket), tip buat guide, supir dan kenek. Worthed! Buat yang lagi hamil, ato punya anak kecil, atau udah berumur, saya ga rekomen buat ke sawarna dalam waktu dekat. Soalnya trip ke sawarna ini trip ala backpacker banget, sama sekali ga ada opsi luxury trip, karena hotel aja ga ada, dan akses ke pantai yang bagus itu ya cuma lewat jalan darat alias trekking. Semoga aja dalam beberapa tahun Sawarna semakin berkembang jadi ada fasilitas akomodasi yang lebih bagus.

Nah, buat temen-temen yang ngakunya masih muda, masih punya banyak energi (terutama buat trekking),  daripada bete nungguin tiket promo ke Bali mending planning ke pantai Sawarna aja. Ga harus cuti kok. Saya juga lebih suka pantai Sawarna daripada trip ke kepulauan seribu, karena personally saya suka pantai dengan ombak gede, kalo di kepulauan seribu kan ombaknya ga gede, jadi ga seru main airnya hehe.

Kalau ada yang tertarik mau ke Sawarna dan mau contact person travel yang kemaren kita pake, just email me ya. Saya juga belum tau contact person travel nya karena kemaren si Vira yang urus semua-muanya. Tapi kalo emang ada yang butuh nanti saya tanyain ke dia. Travel ini juga biasa handle trip ke tempat-tempat lain, salah satunya Green Canyon. Hasil ngobrol-ngobrol kemaren kita jadi tergiur buat plan trip selanjutnya ke Green Canyon. Denger-denger view nya juga bagus, dan trip nya juga bisa kaya Sawarna kemaren, 2 hari 2 malem, jadi ga usah cuti. Moga-moga aja bener bisa kesampean *fingercrossed.

See you on the next holiday story!!

 

UPDATE :

ini contact person travel agent nya :

http://www.raja-wisata.com

02186909548

 

 

 

 

 

 

 

19 thoughts on “Sawarna Trip Getaway

  1. Aku kmrn agustus jg kesana pke jasa tour dan nginep si homestay widi ci🙂
    Kurang lebih jadwalnya sama sih,goa lalay dan tanjung layarnya wajib bngt sepertiny kl kesana.. jd kangen sawarna..hihi

  2. yang paling bagus pantai legoon pari nya ya… bersih dan sepi..🙂

    btw itu desanya walaupun mobil gak bisa masuk tapi bisa ada indomaret ya.. hebat juga😀

  3. Wah, aku udah mupeng emang dr dulu ke sawarna.. cuman belum berhasil brainwash temen 1 geng… wkwkwkwkwk…😀
    Seru banget itu sih pantainya, sama bisa lihat yang ijo” lumayan banget lah, paling gak liburannya gak bandung puncak lagi, klo kep seribu serem sama perahunya… =.= klo overload nanti penumpangnya pd tumpah di lautan.. horor…

  4. waaaaaaaaaa, gw pengennnn poto di sawahhhhhh. kan kalo di pantai udah biasa yaaa, tapi kalo di sawah kan jarang2 hihihihihiii *dasar orang kota norak*
    btw itu jauh dari kota tapi pantainya lumayan rame juga yah

    1. Lo lebih suka sawah drpd pantai ya mel? Kl gt sbnrnya lo cocok kesini karena banyak bgt view sawahnya, tp ya harus trekking jg sih. Makin jauh dr pemukiman penduduk kan makin bagus view nya hehe.
      Pantai yg dkt penginapan sbnrnya rame mel, cm pas ambil foto itu lagi pas dpt yg sepian hehe

  5. Betul Dea, ke green canyon juga brkt jumat malam balik minggu. Wajib bgt deh itu GC.. Cantik, tapi lu harus pastiin kalo dia beneran green. Waktu gw kesana sih green, cuma klo ujan dikit jadi brown..muahahaa :p

    Gile sawarna skrg udah ada indomaret segala yah? Ajib deh.. 2010 awal dulu gw kesana jalan sendiri, jadi ga ke goa2nya..😀 Seruu.. Makin mupeng liat pantai.

    1. Wahh lo udah ke green canyon py? Kynya musti banyak berguru sm lo nih, uda pergi ke banyak tmpt bagus2 hahhaha. Iya indomaretnya ada pas di samping pintu masuk dewa sawarna, samping jembatan hehhe. Kynya si emang baru kalo liat bentuknya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s