indonesia

Jadi pilih siapa? (bukan pesan sponsor)

Pemilu legislatif udah di depan mata, kalo yang di luar negeri malah udah milih duluan. Jadi mau pilih siapa? Atau pertanyaannya, jadi mau milih atau engga?

Sejujur-jujurnya, awal-awalnya saya mau golput aja, yang kemudian diceramahin si suami abis-abisan hahaha. Yah abis gimana, ga ada yang sreg di hati kenapa harus paksain milih? Rasanya udah sakit hati sama pemerintah dan para wakil rakyat yang selalu cuma janji manis di awal dan setelah menjabat bener-bener lupa sama rakyat. Rasanya ga guna juga milih, toh siapapun yang menjabat ujung-ujungnya sama aja, kalau ga mau dibilang semakin hari semakin buruk.

Walau diocehin gimana juga saya tetep fixed golput, sampai suatu hari ada breaking news yang bilang kalau (akhirnya) 1 tokoh politik positif nyapres, setelah sekian lama no comment dan bilang kalau issu itu ga benar. Satu sosok yang pada pemerintahannya bikin saya melihat adanya harapan buat Jakarta, satu sosok yang akhirnya bisa saya akui dan banggakan sebagai pemimpin. Satu sosok yang dengan segala kelemahannya, dan dengan segala hantaman lawan politik bisa tetep tenang dan lebih penting lagi, tetap bekerja. Yah ga usah sebut nama deh ya, kalian juga pasti udah tau siapa tokoh itu hahaha.

Tapi dengan positifnya si tokoh itu nyapres, ga langsung bikin saya berubah pikiran untuk ga golput. Saya sejujurnya ga rela kalau beliau nyapres, lah kalau beliau nyapres apa kabar Jakarta? Rasanya ga rela kalau program-program bagus yang udah setengah jalan itu harus berhenti karena ganti pemimpin. Ga rela kalau Jakarta yang lagi merangkak memperbaiki diri harus terhenti (lagi) karena ga ada pemimpin yang punya kredibilitas. Tentu aja saya juga ngefans sama wakil beliau, dan saya sih optimis si bapak wakil juga bisa jalanin fungsi gubernur dengan baik. Tapi jujur saya pesimis kalau  hal itu bisa kejadian di negara (rasis) ini. Kalaupun beliau bisa otomatis naik jadi gubernur secara aturan, but who knows what will happen next. Kok saya ga yakin ya banyak orang yang rela dipimpin oleh pemimpin bermata sipit dan beragama minoritas seperti beliau.

Kalau ngobrol-ngobrol sama Utin, dia punya teori yang bagus. Menurut dia, bapak gubernur ini justru bagus kalau bisa jadi presiden. Soalnya sekarang ini beliau kaya kurang power, soalnya lawannya pemerintah pusat. Namanya pemerintah pusat kan pasti punya kepentingan, apalagi ini ibukota negara. Dan namanya gubernur pasti kalah ngelawan pemerintah pusat. Contohnya, liat aja tuh kebijakan mobil murah nya pemerintah. Siapa yang bikin peraturan, siapa yang kena imbasnya, siapa yang disalahin. Itu mungkin baru salah satu contoh, dan saya yakin masih banyak kasus-kasus lainnya. Nah kalau beliau naik jadi presiden, beliau punya kekuasaan tertinggi dan pastinya lebih banyak power. Jadi (smoga) dengan demikian beliau bisa melancarkan program-program yang udah jalan di Jakarta, apalagi kalau didukung dengan bapak wakil yang (semoga) tetap jadi pimpinan Jakarta. So why dont  give him a chance to go to a higher level and see what he can do? Tentunya sambil berdoa supaya beliau ga lupa sama Jakarta dan tetap bisa mempertahankan integritasnya.

Argumen kedua Utin, kalo mau milih capres, paling engga ya cari yang track record nya ga buruk. Kalo sebut nama-nama calon lain rata-rata kita bisa sebut masa lalu kelam mereka, apalagi yang ada hubungannya sama kerusuhan 98, buat saya sih anti banget sama yang itu. Sebagai bagian dari kaum minoritas, kasus itu sensitif banget dan kalo ibarat luka, itu bekasnya seumur hidup. FYI saya bukan korban (thanks God for that), tapi saya masih inget rasa takutnya waktu itu. Kita emang harus move on dari masa lalu, tapi ga bijak juga kalo masa lalu dilupain gitu aja, namanya sejarah itu harusnya bisa dijadikan pelajaran buat kita melangkah ke depan kan.

Tadi saya blogwalking dan nemu artikel Om Piring yang ini, pas banget buat saya yang lagi dilema antara milih dan ga milh hahaha. Trus saya juga nemu gambar ini di Path, yang cukup menggelitik hati (haha) dan juga bisa jadi bahan pertimbangan sebelum milih.

Masih ingat mereka?
Masih ingat mereka?

Jadi, apa kabar tanggal 9 April besok? Kalau saya sih sudah membulatkan tekad untuk memilih, walaupun saya masih galau siapa yang mau dipilih haha. Tapi yang jelas, kalau ada yang masih kekeuh golput, please please please, jangan sampe dikosongin surat suaranya. Kalau emang mau golput (menurut saya ya) mending dibikin ga sah aja surat suaranya, entah dengan coblos semua atau mau diapain, pokoknya jangan sampe surat suara bersih/ kosong, apalagi sampe ga dateng ke TPS. Soalnya, seperti yang udah jadi rahasia umum, surat suara yang ga terpakai itu bisa diperjualbelikan dan disalahgunakan. Males kan? Jadi kalo emang setelah melalui perenungan mendalam ada yang tetep ga mau milih alias golput, ya setidaknya tetep dipake aja surat suaranya, toh dengan jari kelingking bertinta biru kita bisa dapet free kopi susu dari Starbuck. Ahey! hahahaha *salahfokus.

Let’s use our voice, and please do choose wisely

Cheers!

(Semua tulisan di atas murni pendapat pribadi, tanpa ada pesan sponsor apalagi kampanye terselubung. Ga ada juga saya promosiin salah satu pihak, orang saya ga dibayar apa-apa hahaha)

 

 

 

22 thoughts on “Jadi pilih siapa? (bukan pesan sponsor)

  1. Setuju Dea..🙂 Walau gua masih bingung milih mana.. Tapi gua gak akan golput. Karena gua gak mau kertas suara yang golput itu disalah gunakan. hehehe.. Lagian gua berfikir juga.. walau yang caleg ini kita gak kenal or ada segelintir orang yang jahat.. tapi bukan berarti kita menyamaratakan org2 yang ngikut caleg ini jahat semua. hehehe.. Paling enggak, bener kata om piring.. Lebih baik kita cegah orang yang “lebih jahat” berkuasa. hehehe

  2. Dan gue…. gue gak kedaftar di TPS manapunnnn!!! Why oh why! Sampe bingung nyari di daftar DPT dan DPT website KPU. Nah, begitu gue ungkapin, ternyata pas temen2 gue cek, mereka juga banyak yang ngga ada loh!! Coba deh mendingan ditambahin juga supaya cek, biar hak kita gak dipakai orang lain.

    1. Le…info katanya tiap TPS udah dijatahin surat suara cadangan buat yang gak terdaftar. Cukup bawa KTP aja dan dateng jam 12 siang. Mungkin lo bisa konfirmasi ke RT/RW. Selamat memilih😀

    2. eh gw juga baru cek ternyata utin punya kaga kedaftar loh. alesannya karena survey pemilu udah duluan sebelom si utin urus KK n KTP. tapi eniwei kata RT gw si bisa tetep milih, ntr suru bawa KTP n dikasih surat pengantar dari RT. coba aja tanya RT lo Le.. bener tuh kata si dina, bisa diurus kok.. semoga ga direse2in lagi ya..

  3. Setujuu.., kalo memang gak tau pilih mana, mending bikin gak sah aja, jgn sampe dibiarin kosong melompong, yg akhirnya bakal disalahgunakan..

  4. kayaknya pilihan kita sama nih hehehehe… biarpun si bapak itu belom menyelesaikan jabatannya tapi uda nyalonin diri jadi capres, tapi gua seneng…berarti ada yang bisa gua pilih hahahaha… kalo dia ga maju, gua bingung sapa yg mo gua pilih, secara semuanya pada ga bener semua…

  5. ci Dea.. aku juga belom dapet surat undangan pemilih.. sekeluarga pisan. dari pilgub yg lalu juga..haduuhh..
    pengen gak golput tapi ga ada surat buat nyoblos T-T

  6. Sama, aku juga ada 2 pemikiran tentang bapak itu, sebaiknya dukung dia untuk maju atau gak rela melepaskan dia menjadi milik seluruh Indonesia. Setelah dipikir” bener teori yang disampaikan sama suami ci”. Selama ini Gubernur sama Wagub selalu kepentok sama DPD, DPR lah buat td tangan anggaran aja lama banget, sama hal” lain dhe, kalau pucuk pimpinannya lurus kan mudah”an yang bawahnya semua mengikuti, kalau gak lurus tinggal ganti sama yang lurus.. Hihihi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s