life · marriage life

What makes you happy?

“Gue itu tipe orang yang berani bayar mahal asal gue bisa hepi”

Itu statement temen saya yang bikin saya pengen bikin postingan ini.

Sounds familiar? Ato mungkin ada yang prinsipnya sama? Kalau saya pribadi sih agak miris dengernya. Ya memang itu hak nya dia, toh itu juga duit nya dia, ga pake minta sama saya hahaha. Tapi saya miris karena saya inget pepatah yang bilang “You cant buy happiness”.Β Dan sayapun setuju setelah ngalamin sendiri.

Apa sih yang dicari-cari orang dalam hidup? Saya rasa ujung-ujungnya setiap orang cari yang namanya kebahagiaan. Kenapa orang pengen punya banyak duit? Karena menurut mereka dengan punya banyak duit mereka bisa penuhin kebutuhannya dan akhirnya bisa hepi. Kenapa orang pengen ini dan itu? Karena menurut mereka dengan punya ini dan itu, pergi ke sini dan kesitu, ngelakuin ini dan itu, mereka bisa hepi. Apapun alesannya, kalo dicari ujungnya pasti karena pengen bahagia.

Jadi ada dimana si itu yang namanya kebahagiaan? Ada masa-masa dalam hidup saya dimana saya udah ga tau lagi gimana supaya bisa hepi. Saya pikir dengan pergi ke tempat tertentu saya bisa hepi, tapi ternyata engga. Hepi sih, tapi hanya di permukaan, setelah itu kembali rasanya kosong. Saya pikir dengan saya punya barang tertentu saya bisa hepi, tapi tentu aja itu ga long lasting. Bahkan saya juga dulu pikir ketika saya merit saya akan lebih merasa content, tapi nyatanya, marriage has its own challenge and struggle.

Jadi ketika temen saya bikin statement itu, saya jadi flashback sama pengalaman-pengalaman saya sendiri dan saya langsung berasa miris, karena berdasarkan pengalaman saya, saya tau kalo ga guna spend more money just for the sake of being happy. No matter how much money you spend, It wont make you happy unless you set your mind to be happy. Yes, happiness is a state of mind.

Ada hal-hal yang dulu bisa bikin saya hepi banget, tapi ketika saya ngelakuin hal yang sama sekarang, saya ga merasa sebahagia dulu. Same thing, same person, same condition, different effect. Apa yang salah? Tentu aja hati saya yang salah. Mungkin dulu saya merasa sesuatu itu sangat amat berharga sehingga ketika saya dapet saya sangat bersyukur yang akhirnya bikin saya hepi. Tapi sekarang karena saya udah merasa ‘punya’, saya udah ga menghargai lagi dan akhirnya ga mensyukuri apa yang didapet. Akhirnya tentu aja saya ga sebahagia dulu.

Makanya setelah beberapa seri pengalaman itu, sekarang saya berusaha, bener-bener berusaha, buat mensyukuri hal-hal kecil yang saya dapet, karena ketika saya bersyukur saya akan bahagia. Dan sebaliknya ketika saya ga pernah merasa puas dan selalu berasa ada yang kurang, saya hanya akan nuntut lebih dan ga bisa mensyukuri apa yang udah didapet. You’ll never know the value of something until it’s gone. Serem ya.

Dan pada akhirnya saya belajar ketika saya mencukupkan diri atas yang saya punya, dan ga menuntut lebih, saya akan lebih bahagia. His grace is always sufficient for usπŸ™‚

Saya bersyukur karena sekarang bisa berangkat dan pulang bareng Utin. Dulu ada masa-masanya saya ngiri sama temen-temen yang walaupun rumahnya sama rumah si pacar dari ujung ke ujung tapi masih setia anter jemput setiap hari. Akhirnya sekarang saya bisa ngerasain tiap hari dianter jemput suami. Apalagi itu berarti kita bisa weekdays date, kapanpun mau dinner bareng atau nonton ya bisa-bisa aja. Sesuatu banget deh ini hihi.

Saya bersyukur karena masih dikasih kerjaan sama Tuhan. Walau kerjaannya gini-gini aja dan kadang-kadang pengen cuti selamanya tapi selalu ada yang bisa disyukuri. Paling ga saya bisa dapet diskon 40% dari brand-brand nya perusahaan hihihi.

Saya bersyukur dikasih rumah tinggal sendiri sama Tuhan. Walau sering stress dan cape karena ngurusin rumah yang banyak masalah nya, ngeri sama lingkungan sekitar yang ga kondusif, tapi paling ga saya punya kesempatan buat belajar bangun keluarga kita sendiri, tanpa nyampur dengan orangtua atau mertua. Saya punya kesempatan buat belajar susahnya ngurus rumah, capenya beresin rumah, keselnya benerin rumah, dan masalah perintilan-perintilan lainnya. I am still far than perfect, masih sering dikomplen juga, tapi ya itu yang namanya hidup bukan? Semoga pada waktunya saya lulus ujian dan bisa naik kelasπŸ™‚

Saya bersyukur masih hidup dikelilingi keluarga besar. Walau kadang suka bikin kesel karena banyak yang kepo dan masalah serta drama yang ga abis-abis, disini saya belajar untuk ga egois dan bukan cuma mikirin hidup saya sendiri aja, tapi mikirin dan bantuin masalah orang lain juga. Blood always thicker than water, ada saatnya kita butuh mereka, dan mereka selalu ada buat kita.

Saya bersyukur hidup di Indonesia khususnya Jakarta. Walau macetnya ampun-ampunan, walaupun pemerintahnya amit-amit berantakan dan ga tau diri, walaupun rakyatnya juga banyak yang bermentalitas peminta-minta, walaupun disini dibilang ‘numpang di negara orang’ sedangkan di China sendiri juga ga dianggep, gimanapun juga saya masih orang Indonesia yang cuma punya 2 pilihan, love it or leave it. Dan berhubung ‘leaving’ bukan opsi pada saat-saat sekarang, ya saya harus belajar untuk terima dan ambil positifnya aja. Paling ga Indonesia masih surganya makanan enak, Jakarta masih rajanya mall, Β disini masih bisa punya ‘asisten’ buat bantu kerjaan rumah (walo saya ga punya huhu), supir kalo males nyetir, dan biaya servis kecantikan bangsa nyalon dan spa masih terbilang murah disini. Jadi ya memang banyak yang bisa disyukuri, hanya perlu rajin-rajin nutup sebelah mata sama hal-hal yang bikin keki aja hehe.

So, how about you? Apa yang bikin kamu bersyukur?πŸ™‚

Be happy people, you are responsible for your own happiness.

Cheers!

 

 

 

49 thoughts on “What makes you happy?

  1. Hi Sis,
    Salam kenal yah, setuju banget sama tulisannya.
    Kebahagian ga karena soal uang, tpi bagaimana mensyukuri apa yang kita punya, bersyukur dan bersyukur itu kuncinya.
    Gw bersyukur bisa kerja dikemacetan jakarta yang kalau pergi dan pulang hrus menghadapi macet2an tapi sesampainya dikntor tinggal duduk manis dengan ruangan ber-AC, tinggal fokus sama kerjaan didepan mata, jauh lebih baik bukan dari pada yang lainnya yg masih bekerja dibawah terik matahari atau bahkan dibawah hujan,
    Gw bersyukur pnya kelrga dan pnya sahabat, gw bersykur pnya pcar, dripada gaπŸ˜€
    gw bersyukur atas apa yg gw miliki.
    Kalau dipikir2 banyak hal yang disyukuri dan ketika bersyukur gw ngerasa bahagia dibanding dengan teman2 yg lainnya blm bisa sperti yg gw miliki.
    Tp kadang suka lupa, ga bisa dipungkiri tapi ketika baca tulisan ini justru ingetin balik dan emang byk hal yg harus gw syukurin. kalau ditulisin smua bukan komentar lgi tpi jadi postinganπŸ˜€
    thats about me.
    hehehehhehe

    1. haiii salam kenal jugaa!
      iya bener ya, bisa sampe kantor dan ‘tinggal’ duduk manis depan komputer juga sesuatu yg perlu disyukuri, karena ga semua orang bisa kaya gitu. thanks for sharing!πŸ˜€

  2. Happiness itu saat gue merasa kalau dengan segala keterbatasan gue, gue masih bisa berbagi dengan orang lain. Bagi materi, bagi ilmu, bagi cerita, bagi bahagia.

  3. kalo aku bersyukur punya temen blogger kamyu!!! HOHOHOHO .. cieee dea!! bijak bener sih!!! istrinya siapa sih?!! haha mulai komen ga penting!!!! terus satu lagi .. happy kalo ntar gw balik jakarta ketemuan ma loe .. gw pulang nih 2 minggu lagi!!! hahah ketemuan yuk!!! ajak si ibu satu itu juga emaknya raka tuh .. ayo sapa lagi sapa lagi hahha .. macam kita selebriti aja yak!!!πŸ˜‰
    ntar ai watsap you yah ;p

  4. Gw juga kadang ngalamin kaya gitu tuh. Hal2 yang dulu bikin gw hepi kok rasanya datar. Dan rasanya kok idup gini2 aja. Tapi di point kaya gitu, gw sadar biasanya itu karena gw lagi jauh dari Tuhan dan lagi terlalu egosentris, kurang berbagi kasih ke Tuhan dan sesama. Terlalu rohani dan rada cheesy ya? Tapi fakta sih buat gw. Emang pada dasarnya manusia itu diciptain supaya gak content kalo terlalu egosentris kayanya. Hehe

  5. Happy ketika orang2 terdekat kita juga happy, itu ada kebahagiaan tersendiri melihat mereka happy jadi hati ikut happy …ketika mereka sedih gw juga ikut sedih so simple yah hehehe
    barangkali itu statementnya bukan happy dalam arti sebenarnya tapi kebahagiaan semu doang padahal hati menangis hahaha *jahat banget yah*

  6. gua setuju kalo happiness it state of mind, kalo kita harus banyak bersyukur untuk bisa happy, kalo money cannot buy happiness.

    tapi… money can buy something to make people happy.πŸ™‚

    yah orang happy kan kadang perlu media (diluar happy karena bersyukur atas apa yang kita udah punya ya). misalnya kita happy kalo pergi makan di restoran. masalah murah atau mahal, itu kan relatif ya. yang murah buat 1 orang, mungkin mahal buat orang lain.

    apalagi orang2 yang suka koleksi tertentu. kayak gua suka koleksi marvin misalnya. tiap kali ngeliat ada marvin dan gua beli itu rasanya happy banget lho. apalagi kalo limited edition. emang sih jatoh2nya lagi ada banyak consideration ya. kalo dulu pas masih single sih gua sikat aja beli dan bikin gua happy. kalo sekarang ya kalo mahal gak beli dah, karena happy nya gak sebanding ama duitnya. huahahaha.πŸ˜›

    level of happiness tiap orang itu beda2 gua bilang. ada yang kudu traveling ke luar negeri baru berasa very happy. tapi kalo orang yang gak suka traveling. dia kalo traveling malah gak happy. lebih happy kalo tidur di rumah. ya sah2 aja sih ya…πŸ™‚

  7. bener banget tuh happiness is a state of mind.
    kayak sekarang ini gw happy kalo bisa tidur pules lebih dari 4 jam straight! haha. pasti meaning nothing buat orang2 biasa. tp buat para new mom pasti jadi hapiness luar biasa *mulai lebay*
    sama kayak anak kecil dikasih permen, happynya pasti melebihi orang gede dikasi permen haha *nih komen apaan sih mel?*

    1. Hahahaha.. walo gw belom mami2 tapi gw ngerti rasanya bisa tidur pules lebih dr 4 jam itu berharga banget, karena dulu waktu kuliah gw juga gitu, tidur itu luxury bangetttt hahaha.

  8. Setujuuuuu! Happiness itu gak selamanya tentang uang.πŸ˜€ dan memang dari pikiran pulalah kita bisa nentuin kita mau happy apa enggak. kalo dirangkum : life is about chosen *tsah, macam bener aja*. Kita mau milih happy atau enggak, karena hal sekecil apapun yang kita alami semuanya bisa kita ambil sisi positifnya..πŸ˜€

  9. Setuju soal happiness is state of mind. Dan definisi kebahagiaan tiap orang itu beda-beda. Bahkan dari kita sendiri pun bisa beda. Dari seperti yang kamu tulis dulu kamu bisa bahagia akan sesuatu hal, tapi sekarang ketika dihadapkan pada kondisi yang sama kamu biasa saja.
    Well, anyway, we can buy happiness. Money can buy happiness. Saya pernah nulis soal ini di sini. Sebenarnya tergantung bagaimana cara kita membelanjakan uang kita. Itu saja.πŸ™‚

  10. hai, Dea… salam kenal. Dapet link blogmu dari May, si calon penganten..πŸ™‚
    bener banget, bahagia itu kita yang tentuin. Kita yang putusin bisa nggak bahagia di antara jalanan bandung yang makin hari makin chaois ini… bisa nggak, bahagia dengan 3 krucils yang ampun2an aktifnya, bisa nggak hidup bahagia dengan gaji yang nggak naik-naik. Hahaha, lama2 curcol…πŸ˜†
    Btw, nice post! suka bacanya!πŸ™‚

  11. Setuju kak dea, happiness is a state of mind, apalagi kalau kita bisa bersyukur dalam segala hal mau hal yang kecil sekalipun pasti seneng rasanya. Karena mau happy2 atau enggak itu kita yang tentuin sendiri, misalkan semua kebutuhan udah bisa terpenuhi dengan baik tapi kitanya sendiri gak terima dan selalu ngerasa kurang ya gak bakal happy2 juga dong..πŸ˜€

  12. Ahhhhh I love this post Dea!πŸ™‚
    Gue jadi malu pas lo bilang lo bersyukur masih hidup dikelilingi keluarga besar meskipun mereka kepo krn gue sering banget misuh2 masalah kekepoan keluarga. kadang saat lagi bener gini kita bisa sadar ya, “dibawa santey aja dan disyukuri aja” tapi kadang yah kalo lg stress yah rasanya pengen ngeluh melulu. I think reading this post is like a reminder for me to be more grateful about family.πŸ™‚
    But however I think I’m pretty happy.πŸ˜€
    Stay happy Dea!!!

  13. halo kakak… hehehe.. sebelumnya salam kenal yak, setelah sekian lama jadi silent reader akhirnya bisa komen juga disiniπŸ˜€
    setuju banget kalo happiness is state of mind, soalnya siapa lagi yang bikin bahagia kalau bukan kita sendiri…
    dan gara gara postingan ini seketika saya jadi lebih ceria, hanya dengan bersyukur… bersyukur banget punya keluarga, teman, sahabat, dan orang orang di sekitar saya…
    selama ini saya selalu ngerasa kurang bahagia dan pikiran selalu mumet serta bawaannya saya jutek terus yaitu karena saya kurang bersyukur… dan kalau gak bersyukur ya kapan bahagianya coba…πŸ™‚

  14. Kak Deaaaa~ umur gua baru 23 tapi gua pernah merasakan yang namanya kekosongan hidup.
    Ga enak banget.. Jadi ga jelas arah dan tujuan hidup gua mau kemana. Malah gua pernah ngerasa ‘jiwa’ gua bertanya2, “kenapa gua harus ada di tubuh ini? Kenapa ga di tubuh orang lain?” dan sebangsanya..
    Dan mencoba mengubah mindset dari yang (-) ke (+) jangka waktunya lumayan panjang. Untung udah balik. And now I can say that I’m happy of my lifeπŸ™‚ Praise the Lord!

  15. Waaah so blessed banget baca postingan mu yg 1 iniπŸ™‚
    Emang yah sifat manusia banget ga pernah puas dgn apa yang ada sekarang.
    Set goal happiness nya makin tinggi kayak karir :p hihihi
    Banyak hal yang bisa bikin kita happy, tapi banyak hal yg bisa bikin kita sedih.
    It’s the matter of our choice.
    Sayang banget kalo happines kita cuma dipengaruhi oleh faktor luar, ya ngga?πŸ™‚

  16. Akuhh akuhhhπŸ˜€ Akuh selalu Happy doong.. Kan tiap hari dipanggil orang, Happy! Jadi meskipun lagi banyak persoalan akan selalu Happy…hihih And yes, selalu ada hal yg bisa disyukuri tiap harinya kalo kita milih bersyukur drpd ngeluh.. Ya kanπŸ˜€

  17. Emang ya De, kalo kita mikirin apa yang ga kita punya ga bakalan bisa seneng rasanya. Pas apa yang kita mauudah dikasih aja kadang senengnya cuma sebentar trus pengen lagi sama yg lain. Heran ya manusia ga pernah puas. Tapi ya kalo diturutin mah ga akan ada habisnya. Emg perlu banget ya kita ngucap syukur, walau kadang suka ngerasa kurang ini kurang itu tapi setidaknya udah banyak banget yang dikasih sama Tuhan ke kita. Ah Dea.. Thanks for the reminder ya :’)

  18. God! I do feel the same. Bahagia memang state of mind mbak. Perlu perjalanan buat menyadarkan saya akan hal ini. Kunci kebahagiaan sederhana memang bersyukur. Untuk apapun, dalam keadaan seburuk apapun. Karena kalau kita set kebahagiaan dengan sebuah syarat, bakal ribet terus hidup kita.
    Anyway, salam kenal yaa (:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s