Uncategorized

Resolusi bertahun-tahun yang ga (belum) kesampean

Saya punya 1 resolusi yang uda bertahun-tahun jadi resolusi tapi ga pernah kesampean. Padahal resolusinya bukan resolusi mengawang-ngawang macam tur keliling Eropa atau keliling dunia. Atau macam bisa liburan ke Maldives sama suami. Atau mau belajar desain di Paris. Bukann! Bukan macam gitu resolusi nya. Simple kok resolusinya : saya pengen bisa nyetir mobil sendiri. Titik.

Apakah resolusi belum berhasil karena ga ada mobilnya? Sayangnya tidak. Saya dibeliin mobil dari saya kuliah semester pertengahan (sekitar tahun 2008), dan sampe mobilnya uda dijual 1 tahun lalu saya belom pernah sekalipun bawa itu mobil sendiri. Keterlaluan ya emang. Saya juga merasa malu sama diri sendiri kok hahaha.

Alesannya cuma 1 :  Takut. Entah kenapa, saya ini takut banget kalo disuru nyetir sendirian di Jakarta. Gila banget itu jalanan di Jakarta, lebih parah dari hutan rimba kali. Orang-orangnya beringas, pada ga sabaran dan short tempered semua. Kita udah ati-ati sekalipun ada aja yang bodoh nabrakin diri ke mobil kita. Makan ati banget deh. Jadi penumpang aja saya suka takut sendiri sama kesel sendiri, gimana jadi yang nyupir?? Rajin-rajin tarik nafas sama ngurut dada deh, emang bener kalo jalanan di Jakarta cuma 1 prinsip, ‘ yang waras ngalah’. Udah pada gila soalnya orang-orang di jalan itu.

Lalu apakah saya uda bisa nyetir? Bisa! Saya yakin kalo sebenernya saya bisa, cuma masalah nyali aja hahaha. Saya uda sering nyetir mobil kalo ada yang nemenin, saya pun uda lulus nyetir dari jakarta bekasi di tengah hujan badai dan ngelewatin jalan semi perkampungan (tapi tentu aja ga sendiri ya). Dan udah ga keitung berapa kali saya nyetir sendiri dari rumah ke kantor, tapi ada ade saya yang nemenin, terus dia bawa lagi mobilnya pulang atau ke tempat lain. Tapi emang progres sampe berani bawa ke bekasi dan nyetir di jakarta (walo ada yang nemenin) ini juga panjannggg.. Baru setahun 2 tahun belakangan saya lumayan lancar nyetirnya.  (Padahal SIM saya uda jadi dari tahun 2009), baru tahun ini saya lulus nyetir ke bekasi, dan baru tahun ini juga saya lulus nyetir macet di jalan tanjakan dengan mobil manual hahaha. Kenapa itu prestasi, ya soalnya karena mobil saya manual, saya tuh ngeri banget sama tanjakan. Bukan apa-apa, takut kalo tiba-tiba macet di tanjakan, terus mobil saya mundur dan nabrak mobil belakang. Intinya sih males urusan sama orang-orang di jalan aja. Untung soal yang satu ini udah lulus diajarin si Utin haha. Jadi udah ga takut-takut amat.

Cuma masih ada 1 masalah lagi yang saya belom lulus : parkir! Yah, kalo macam parkir yang ga aneh-aneh si masih bisa lah walo masih berantakan ancer-ancer dan masih musti diliatin. Tapi saya ga berani kalo medan parkirnya udah aneh-aneh, kaya di gedung-gedung parkir sempit dimana mobil mepet-mepet, ato parkir di tanjakan (again, tanjakan haha), atau parkir paralel. Hadeh. Soalnya jam terbang latian saya belom sampe situ, jadi belom bisa-bisa nih kalo parkir.

Tapi akhirnya setelah bertahun-tahun bikin resolusi yang sama dan ga kesampean, saya berhasil mengalahkan ketakutan saya dan maju satu langkah lagi. Akhirnya saya berani nyetir mobil sendiri ke kantor selama 2 hari pas lagi libur lebaran hahaha. *bangga. Terserah deh kalo yang lain mau bilang saya cemen, tapi buat saya itu big step banget dan sukses bikin saya ga bisa tidur malem sebelumnya. Heran deh, waktu mau nikah aja saya ga gitu-gitu amat ckckckckck.

Jadi gara-garanya, beberapa hari setelah lebaran itu kan angkutan umum belum normal, sementara saya uda harus ngantor lagi. Jadi saya cuma punya 2 pilihan, tetep ngangkot dengan resiko nunggu bis entah sampai kapan, atau ngalahin ketakutan saya dan bawa mobil sendiri. Entah kesambet apa, tiba-tiba aja saya bertekad buat bawa mobil sendiri, padahal ga ada yang nyuruh. Akhirnya setelah ijin pinjem mobil bokap yang kebetulan lagi nganggur, dan setelah meyakinkan nyokap yang sebenernya ga yakin saya uda bisa nyetir mobil sendiri, dan minta diyakinkan sama Utin (padahal saya yang bertekad, tapi ujung-ujungnya minta dia yang yakinin saya hahahaha), akhirnya saya memberanikan diri nyetir mobil sendiri. Semaleman sukses ga bisa tidur, ga pengen makan macam orang stres  dan bawaannya deg-deg an terus. Lebay ya emang, tapi beneran kejadian kaya gitu haha.

Singkat cerita, thanks God pengalaman pertama nyetir mobil sendiri ke kantor sukses dan lancar. Terus parkirnya gimana? Ya kan di kantor ada satpam yang standby parkirin mobil, jadi saya beneran dibantuin satpam gimana parkirnya. Dan tentu aja saya dateng pagian supaya parkiran masih kosong and i can take my time to park, karena pastinya saya butuh waktu lebih lama buat trial error parkirnya. Dan waktu itu jalanan Jakarta masih bersahabat banget.  Thanks God banget deh.

Ada 1 kejadian lagi di hari ke-2 saya bawa mobil ke kantor. Jadi kerjaan saya ini emang kadang-kadang perlu ke luar kantor buat site visit atau store visit. Biasanya si boss bilang sehari atau 2 hari sebelumnya, jadi saya bisa siap-siap. Tapi kemarin itu tiba-tiba out of nowhere dia suru saya ikut dia meeting ke Plaza Atrium. Men, itu plaza atrium parkirannya susyee (buat saya)! Parkir gedungnya sempit, mobil saya kan segede gaban, belom ahli pula bawanya, apa kabar tu mobil kalo saya bawa ke sana? Bisa baret kiri kanan. Langsung seketika saya panas dingin pas denger harus ke Atrium sore itu. Langsung ga denger dia ngomong apa, di otak saya cuma mikirin skenario gimana saya bisa bawa itu mobil dengan selamat. Sempet kepikiran mau nolak ikut meeting, tapi tentu aja ga saya lakukan. Masih butuh kerja soalnya hahaha. Tadinya saya pikir mau tinggal mobil aja di kantor, trus ikut bos ke Atrium dan naik taksi balik ke kantor buat ambil mobil terus pulang. Tapi itu jadi bolak-balik, karena malem itu saya mau ke gereja dan gereja saya itu uda deket kalo dari Atrium. Akhirnya setelah ditimbang-timbang, saya mutusin buat taro mobil di gereja, terus ngangkot ke Atrium, setelah meeting balik lagi ngangkot ke gereja buat ambil mobil. HAHAHAHAHA. Emang silly bener kedengerannya, tapi yah saya lebih milih melakukan hal silly dan ga efektif kaya gitu daripada nekat-nekatin nyoba parkir sendiri di Atrium. Paling ga saya lebih damai sejahtera ngelakuinnya hahaha.

Most of the time, the first time is the hardest part, but there will always be a first time. And i can proudly say that i finally can conquer my fear and take one more step to reach my goal :D  (pas banget nih sama postingan nya May yang ini, never give up until you reach your dream). Hopefully after this it would be easier for me. Saya tau sih ini cuma masalah kebiasaan aja, and practice makes perfect. Cuma tetep aja ya sampe uda jadi habit dan sampe perfect kan perlu perjuangan dan tekad kuat ya haha. Buktinya setelah 2 hari ‘membanggakan’ itu saya belom bawa mobil lagi sampe sekarang huhu.  But despite all my fears, i know that i need to be independent and can bravely drive by myself. I need to and i have to. Amit-amit kalo Utin lagi sakit atau nanti kalo uda punya anak dan butuh urgent kan saya ga bisa bergantung sama yang lain, harus bisa sendiri. Makanya mumpung masih terngiang-ngiang ‘kebanggaan’ 2 hari itu, saya harus membulatkan tekad supaya berani biasain diri bawa mobil sendiri. A little step will do, at least i make progress. Makanya itu mulai minggu depan saya mau pinjem mobilnya 2x seminggu, supaya bisa latian lagi nyetir sendiri. Ngebayanginnya aja uda mulai bikin senewen lagi hahaha. Yah, moga-moga masa penyesuaian ini cepet berlalu jadi saya ga usah deg-degan melulu pas mau nyetir, dan moga-moga ga ada yang aneh-aneh selama saya nyetir sendiri deh.

Saya percaya kalo selama ini saya bolak balik naik bis dan kendaraan umum (yang sebenernya rawan kejahatan dan tindakan kriminalitas) dengan selamat dan ga pernah ketemu yang aneh-aneh itu semua cuma berkat pertolongan Tuhan aja, dan saya percaya kalo Tuhan juga akan tetap ngelindungi saya dari semua yang aneh-aneh di jalan pada saat saya nyetir sendiri. Aminnnn!!!

30 thoughts on “Resolusi bertahun-tahun yang ga (belum) kesampean

  1. dulu gua awal2 nyetir mobil (pas kuliah) juga berasanya gak bisa2 karena takut.
    tapi sebenernya nyetir itu masalah kebiasaan aja ya. kalo kita nyetir tiap hari, pasti lama2 jadi terbiasa dan gak takut lagi.

  2. Ya ampun deee ternyata paniknya lo soal mobil ini kebalikan dari galaknya elo di kehidupan sehari2 yah? Kenapa ga bawa matic aja? Gua, proudly speaking, ga bisa bawa manual di jalan sama sekali. Nyerah gua. Pas belajar sih manual, dan kalo cuma mau bikin mobil itu jalan sih bisa, tapi setress gua mikirin segala kopling gigi itu di tengah belantara motor2 capung yang berseliweran itu. So, matic is my answer. Cuma perlu mikirin rem ama orang2 gila di jalanan ajah, bahkan gas ga perlu dipikirin secara gimanapun dia tetep jalan walo ga diinjek hahaha. Mungkin gua yg skrg kalo nyetir dijalan itu masuk kategori orang yang disumpain ‘cewek gila’ ama mobil2 laen. Habis kalo ngalah ga sampe2 sih hahahah… Ayo de semangat! Gua yakin lo pasti bisa!

    1. hahahaha thank you nya.. gw ga ada mobil matic,jadinya ya harus mebiasakan diri dengan apa yg ada. so far si uda lumayan bisa lah pake manual, cuma tinggal beraniin diri aja bawa sendiri aja.. nyali nya itu yg susah didapat hahahaha.

  3. selamet yaaa *tebar confetti*
    berani nyetir di jakarta tu suatu kebanggaan tersendiri lho.. bayangin, waktu tinggal di singapore temen2 bilang orang singapore kalo soal nyetir mah kalah ama orang2 jakarta… hahaha…
    rollz sndiri juga, pas pertama kali bawa mobil sendiri di jakarta ketakutan sndiri, untungnya adik rollz yang lebih dulu di jakarta dan lebih cewe dari rollz aja berani, masak iya rollz ga berani… jadi akhirnya ya dengan keberanian *lebay* nyupir dah… meskipun sempet misuh2 sendiri gara2 banyak supir angkot yang keliatannya ga ambil tes pas mau dapet sim… swt…
    sekarang mah uda ga pake malu2 lagi kalo nyupir, langsung sikat kanan sikat kiri… apalagi kalo u-turn yang nunggunya panjang, langsung aja serobot dari sisi kirinya… hahahaha… jangan ditiru yak yg ini :p

    1. iyaa bener rollz! gw juga suka kagum sama orang2 (cewe-cewe) yg berani nyetir di jakarta tanpa takut2 haha. gw liatin jalan aja uda mau gila rasanya. emang bener ya rollz, harus nekat dulu baru bisa hehe.

  4. belajar nyupir di jkt yg penting itu satu: NEKAT hahaha..
    kalo ada tekat tapi kurang nekat ya bawaannya takut terus deh. Gw selama hamil ini gak nyupir kan, dan mau naik angkot takut. jadi berasanya ngerepotin orang terus deh.. ayo De semangat, nyupir itu penting terutama kl udah punya anak =D

    1. hehehehe iyaa salah 1 yg bikin gw bertekad pengen bisa nyetir ya karena ga mau repotin orang.. dan kayanya emang jaman skrg itu uda kewajiban yahh..
      bener banget tu mel, modalnya harus nekat. dan selama ini gw ga cukup nekat,makanya ga bisa2 hahaha.
      btw lo kenapa ga nyetir mel sejak hamil? emang ga boleh gitu?

    1. iyeee suka emosi jiwa sama motor. apalagi kalo yg bawa motor di bawah umur, masih pake seragam tapi belagu setengah mati huhuhuhu. harusnya harga motor dinaikin ya biar mengurangi pengendara motor di jakarta haha

  5. Setuju.. modal nekat itu perlu klo mau sukses berani nyetir di Jakarta.
    G jg dulu gitu, bawa mobil paling dr rumah ke kantor yg jaraknya ga sampe 15 menit, trus klo ga dpt parkiran yg gampang, minta tolong supir kntor parkirin. Haha.

    Lama2 nyoba bawa yg agak jauhan.. daerah2 rawan macet..dan akhirnya berani bawa masuk tol.
    Yaa intinya sih lama2 jd biasa.

    Klo soal parkir, tiap org yg bawa mobil pasti paling lama bisa parkirnya. G jg mayan lama sampe akhirnya lancar markir (ga bingung musti muter setir kemana)

    Don’t give up, deaaaa..

    1. thank you ainaa.. wah lo juga kaya gitu ya? makanya nih na, gw rasa gw harus do something at least make progress, supaya lama2 biasa jadi bisa sendiri..
      bener tuh, kalo parkir bingung musti puter setir kemana, padahal kl liatin orang parkir kaya gampang hahaha.

  6. Iya bener yah, kalo di jakarta itu harus nekat dan biasain diri..😀

    Momok ut nyetir itu keknya emang diparkir nya yah😀 Ade gw waktu itu belajarnya agak lama di soal parkir.. Selamat yah udah bisa.. gw malah sampe skrg nyalain mobil aja ga bisa..hahah *ga ada yg nanya yah?* :p

    Btw, gw dah pernah salim belum yah ke blog ini? Keknya dulu daku jadi silent reader deh di blog ini.. Salim aja deh.. :p

    Salam kenal yah ^^,

    1. Halo Py… salam kenal jugaaa..sejujurnya gw juga lupa si uda pernah salim belom, yah anggep aja kita salim lagi lah hihihihi.
      hah masa sih nyalain mobil aja ga bisaa? tapi sebenernya sih ya py, selama bisa mandiri dan oke2 aja naik turun kendaraan umum, ato punya sopir(sopir beneran ato sopir pribadi alias pacar hihi) ya sah-sah aja ga bisa nyetir hiihihi. kalo kata si dina, harusnya emang belajar nyetir sebelom punya cowo, kalo uda punya cowo jadi keenakan disetirin, jadi ga merasa perlu belajar nyetir lagi hahaha.

  7. Hi Dea! Sama donggg aku jg hampir ga pernah nyetir krn takut nanti ada apa2. Padahal di sg lohhh.. Dan dulu pas belajar nyetir di sini kan precise bgt, jd ky parkir paralel or yg sempit2 asal ikutin steps nya dijamin masuk parkiran dlm kurang dr 3x maju mundur (kl lebih dr itu lsg fail ujian soalnya. Hahaha..) Tp dpt sim dr thn 2006 sampe skr nyetir kurang dr 20x kayanya… lebih parah lg ya. hahaha..

    1. ohyaaa? kok di sg juga takut lia? bukannya di sg sangat teratur? hehehe. iya yah sampe ada steps sampe dijamin bisa gitu? enak juga dnk hihi.
      gapapa lah, kalo di singapore mah ga perlu bisa nyetir, kendaraan umumnya uda enak hehehe

      1. Hmmmm… iya sih SG traffic nya lebih teratur dr Jakarta tp refleks org2 nya jg ga sejago di Jkt, jadi kalo salah dikit bisa kecelakaan – ga biasa bereaksi dengan hal2 ga terduga kali yah. hahaha.. Anyway gw nya aja yg takut… dan merasa nyetir itu butuh konsentrasi amat sangat sampe ga bisa mikirin apa2 lagi. Kata nyokap nanti juga biasaaaa… tp sekarang… ada suami yg nyetirin (dan emang kalo ga ada pun, public transport nya jg ok). Jadi yaaa.. ga perlu2 amat utk nyetir. =p

      2. iya makanya temen gw bilang, kalo cewe mau bisa nyetir harus sebelom punya pacar/suami, soalnya kalo uda punya pacar/suami uda keenakan ada yg anter jemput jadi males nyetir haha.
        btw emang ya soal jago nyetir orang jakarta nomor 1, apalagi supir angkot nya hehehe

  8. hajar aja, de!!! tiang listrik di kompleks aja udah gw embat pas hari pertama bawa mobil HAHAHAHA🙂 pokoknya loe yakinin diri loe semua bakal bae2 ajaaa niscaya kau akan jadi supir handal di kota jakartah tercintah .. salam tanjakan!!!😉

    1. hahhahahahaha busett.. gw sih gapapa deh nabrak benda, daripada nabrak orang *amit2. iya nih musti banyak2in positif thinking, supaya bisa nekat terus lancar nyetirnya hihi.
      makasihhh gill!!

  9. ahh sama de, gue jg sebenernya dikit2 uda bisa bawa tinggal lancarin. cuma stress gue liat medan perang nya, motor jaman sekarang kayak kesetanan semua bawa nya trus mobil jg sama aja ga mo ngalah. Biasa duduk disamping si him2 yg bawa gue blg, kl gue yg bawa mungkin ga bakal berani bergerak takut nyerempet lol.

    moga2 makin lancar de, practice make perfect😀

  10. De, gue nggak bisa lho naik mobil manual. Abis sejak gue belajar, mobil di rumah semuanya matic. Nyetir di Jakarta itu cuma butuh modal nekat aja, kalo nggak dinekatin nggak akan berani-berani. Gue dulu juga modal nekat, kalo nyerempet sana sini, ya sudahlah kan ada asuransi ini hehehe… Semangat De!

    1. hahaha kita kebalikan donk gel.. kl gw adanya manual semua, pecinta manual tuh keluarga gw haha. iya bener, yg pentingnekat, tapi justru itu yg susah buat gw hehe.
      kalo baret mah masih gpp gel, cuma takut nyerempet orang, trus urusan sama orang yg rata2 galak2 itu huhuhu.
      thank you yaahhh..

  11. Nggak kok, gue nggak anggep cemen. Gue mengerti nggak semua orang standarisasi ketakutan nya sama. Buat gue mungkin kayak berenang.🙂
    Hebat lo De, berani overcome your fear. Hats off! =)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s