Glimpse of him · Glimpse of me · life · marriage life

Soal Kebiasaan Belanja

Waktu belom ngerasain yang namanya punya pacar, salah satu temen saya pernah bilang kalau pacaran bisa bikin seseorang lebih toleran, dan juga lebih kenal dirinya sendiri. Waktu itu tentu aja saya iya-iya aja (wong belom pernah pacaran) walau sebenernya agak-agak sangsi juga. ‘Masa sih pacaran bikin lebih kenal diri sendiri? Emang harus punya pacar dulu baru bisa kenal diri sendiri? Kasian amat. Kalau ga punya-punya pacar (nunjuk diri sendiri waktu itu) jadi ga bisa kenal diri sendiri donk? Emang kalo temenan biasa ga bisa kenal diri sendiri?‘ – dan sejuta pertanyaan skeptis lainnya.

Dan baru belakangan ini saya mengamini pernyataan tersebut. Salah satunya ya, saya baru sadar tentang kebiasaan dan cara belanja saya yang ternyata bertolak belakang sama Utin. Walau ujung-ujungnya kalau ditotal jumlah belanjaannya sama, tapi cara belanjanya totally different.

Utin

Utin, kalau mau beli barang pasti akan survey dengan detail terlebih dahulu. Jangankan barang elektronik (yang memang perlu survey), tapi bangsa sendal atau sepatu, atau lego, atau kaos pun dia pasti browsing dulu dan bisa muter-muter toko dari berbagai mall dan outlet. Soalnya dia biasa udah punya preferensi brand yang dia suka, jadi kalaupun dia mau beli dia uda tau apa yang harus dicari. Dulu pernah lo, demi sebuah sendal kita sampe datengin tempat futsal di daerah yang lumayan jauh dari rumah kita, demi datengin sebuah kios kecil di tempat futsal tersebut yang jual sendal incerannya Utin. Rempong? Emang hahahaha. Tapi hasilnya ya dia puas banget dapetin sendal itu. Walau ujung-ujungnya sih dia harus ngerelain sendalnya diminta (alm) ayahnya yang kakinya sakit waktu itu dan berakhir hilang gitu aja ga tau diambil siapa.

Prinsipnya Utin, mending beli 1 barang yang quality nya bagus dan bisa dipakenya awet. Walau harganya mahal ya gapapa, mending nabung beli barang yang emang beneran disuka, daripada beli barang yang ga terlalu suka tapi lebih murah. Alhasil, kalo dia beli barang biasanya lumayan nampol (karena rata-rata harganya lumayan mahal) tapi ya dia jarang-jarang belinya, kecuali barangnya uda rusak atau hilang jadi harus beli lagi.

Dea

Nah kalo saya kebiasaan nya beda 180 derajat sama Utin. Mungkin karena barang-barang yang disuka beda juga ya. Kalau saya lebih impulsif, lebih suka beli yang murah dengan medium quality, tapi setiap kali liat yang lucu dan murah saya bisa beli hahaha. Kalau barangnya ga awet ya gapapa, itu artinya saya bisa beli yang baru (dengan harga yang murah tentunya hihi). Buat saya kesenangannya adalah ketika saya menemukan barang lucu dan murah dan saya bisa beli. Makanya frekuensi belanja saya lebih banyak dari Utin, tapi ujung-ujungnya jumlah barangnya ya sama aja karena barang-barang saya biasa lebih ga tahan lama. Dan tentu aja saya ga kelebihan duit sampe bisa beli setiap barang lucu yang saya temuin hahha.

Untuk urusan survey sebelom beli, saya ga suka survey online dalam hal ini. Beda hal nya kalo survey keliling-keliling mal, kalo itu saya suka hehe. Utin suka bilang, kalo emang mau beli  barang ya browsing dulu lah di website nya ada barang apa aja, jadi tau apa yang mau dibeli. Dan saya selalu nolak. Buat saya, kenyataannya barang yang ada di toko belom tentu sama dengan yang di internet. Dan di toko pilihannya ga terbatas dengan berbagai penawaran. Jadi tinggal tunggu barang dengan harga yang pas, yang saya suka, dan sesuai kondisi dompet haha. Buat elektronik juga gitu, karena bukan gadget freak, buat saya asal kamera bagus dan harga bersahabat dengan fitur2 standarpun saya oke. Dan saya pun bukan orang yang punya preferensi brand. Mungkin ada beberapa brand yang saya suka tapi tentu aja kalau ada penawaran lebih bagus dari brand lain kenapa engga?😀

Prinsip saya, price before quality. Mungkin karena saya naik turun kendaraan umum juga ya, jadi saya tau diri juga ga bakal pake barang-barang mahal-mahal supaya ga membahayakan keselamatan diri sendiri. Barang yang tadinya ga suka dan ga perlu bisa tiba-tiba jadi menarik kalo harganya bagus hehe. Buat saya mood juga berperan penting. Kalau lagi ga mood mau sale sebesar apapun saya bisa ga niat belanja, dan kalau lagi mood bisa terus-terusan belanja dalam waktu dekat. (dan tentu aja mood sama kondisi dompet berkaitan erat hihihi).

***

Lucu ya, saya baru sadar kalau orang emang beda-beda sampai cara belanja aja beda. Dan perbedaan kaya gini kalau mood lagi ga bagus bisa memicu pertengkaran-pertengkaran kecil loh. Utin suka gregetan kalau liat saya beli barang-barang murah tapi cepet rusak. Dan saya juga suka gregetan kalau liat dia rempong banget kalo mau beli barang. Makanya ngobrol-ngobrol soal beda karakter ini penting banget buat kita supaya paling ga lebih ngerti prinsip belanja masing-masing dan ga banyak komen-komen berlebihan hehehe.

Jadi, kalo kebiasaan belanja kamu kaya gimana?😀

16 thoughts on “Soal Kebiasaan Belanja

  1. in some cases, gua juga kayak utin. kalo beli mikirnya sejuta kali. kalo akhirnya dapet emang puas banget. tapi kalo pas akhirnya barangnya udah gak ada lagi gara2 kelamaan mikir, akhirnya jadi nyesel banget. hahahaa.

  2. De, kebiasaan gue kayak lo dan bandi kayak so utin. Kayaknya itu karena cewek dan cowok gak sih? Cewek kan tends to beli yang lucu2 dan murah2. Cepet rusak gapapa berarti bisa beli lg –> bener banget itu dea! Hahahaha
    Si bandi sih orangnya pelit kalo buat beli kaos dan sepatu. Kayaknya semua kaos dia hasil belanja gue atau emaknya. Kayaknya seumur hidup dia dia ga pernah beli kaos hahaha. Serius ini. Dua jam tangan dia juga hasil kado dr gue. Satu kado natal, satu kado valentine. Practically dia kaga pernah beli apa2 kecuali butuh, kayak sepatu dia jebol. Yah mati2an harus beli, kalo nggak nyeker. Sampe beli game aja dia nggak maw yg ori, maunya yg bajakan. Sdgkan gue mesti beli yg ori krn males cracking hahaha.
    Mgkn pria pd dasarnya lbh mikirin masa depan, mikir mau nabung gitu.
    Sdgkan kita cewek lebih gak mikir kalo soal shopping. Sejujurnya skrg gua udah sangat ngerem kebiasaan buruk impulse shopping gue krn bandi yang ajarin hahahaha. Dulu bandi pernah marah banget dan nahan kartu kredit gue sebulan. Tiap hari dikasih uang saku $10 hahahaha jahat ya.
    Tapi emang deh de, kayaknya mesti cari pasangan yg seimbang, kalo nggak gawat, bisa bocooorrr tabungannya. T.T

    1. iya sih may, awalnya gw juga mikir jangan2 gara2 kebiasaan cewe sama cowo aja. tapi kalo liat2 bokap gw ga gitu, nyokap gw juga ga. temen2 gw biasa lebih hedon dari gw, maunya yg mahal dan sering belinya :p HAHAHAHA serius lo sampe ditahan kartu kredit dan cuma dikasih uang saku sehari? hahaha lucu banget sih si bandi.. mungkin emang cewe pada dasarnya lebih boros dan cowo lebih irit yaa.. eh tapi utin ga juga sih, dia tuh suka belanja kaos, sepatu, sendal, celana dkk nya, apparel gitu dia suka loh. centil emang dia hahaha

      1. Yaaaa itu mah si utin masih centil itungannya de. Bersyukur deh lo!! Bandi mah gak akan buang kaos meskipun udah bolong2 juga! X(
        Kadang2 masih suka keluar pake kaos bolong. Hahahah
        Kalo pergi ke acara2 yg agak formal mesti gue dandanin. Hahahaha

  3. hai dee… lama gak berkomen disini nih. kangen deh baca blog lo.

    kayaknya itu emang beda jenis dan cara belanja cowok dan cewek deh. soalnya basically barang cewek itu banyak jenisnya, makanya harga bersaing dan super murahhh. kalo barang cowok kan terbatas jenisnya, dan harganya cenderung mahal, jadi gak mungkin mereka bisa seenaknya beli. bangkrutlah mereka kalo belanja kayak kita-kita kaum cewek haha. contohnya, sepatu cowok aja modelnya, mau jalan ke 5 toko sekalipun, paling gitu-gitu doang wujudnya, dan harganya lumayan bikin nafas berhenti. kalo cewek, 1 toko aja modelnya ampun banyaknya, dan harganya bisa seperlima ato lebih harga sepatu cowok. kita bisa beli lima pasang, while mereka cuma dapet satu haha *kasian amat yah cowok*

    gue kalo andri beli kemeja tok doang aja udah rasanya hampir bengek liat harga di kasir kalo belinya lebih dari satu. dapet berapa baju gue tuh hahahha *pelit* makanya wajar sih kalo cowok lebih lama pertimbangannya kalo beli, habis kalo kuantitas dibatasin kan dia cuma bisa rewel di kualitas…

    tapi jadinya sih lama ya bok cowok belanja haha. kata siapa cewek lebih lama *huh*

    1. Vanyaaaa *pelukpeluk. kangen deh ih! apa kabar loo? ko lo uda ga blogging lagi sihhhh…

      iyaa bener tuh! utin kalo belanja juga lama dan bisa lebih sering keluar masuk toko daripada gw hahaha. iya bener sih, barang cewe banyak model dan harganya. kalo rajin nyari bisa dapet model yg bagus dan harga yg murah, makanya musti rajin2 keluar masuk toko ya hihi. kalo cowo emang segituan aja range harga dan modelnya. kesian ya jadi cowo hahaha *evil laugh

  4. Gue lebih tipe kayak suamilu, tapi nggak sampe detail amat kl research. Jadinya kalo beli barang yg mahal, gue biasanya research dulu. Tapi gue jg gak demen beli barang printilan, Kecenderungan gue beli barang yang lebih high quality drpd beli banyak akhirnya gak kepake. Nah yang gawat itu, akhirnya gue beli barang yang berkualitas, tapi juga banyak, dan akhirnya = kantong jebol! Huahahahahaha… Nah kalo sekarang, gue malah udah ga mikirin diri gue lagi, anaaakkkk terus yg dipikirin. Suami on the other hand, dia gak seneng belanja. Bener2 belanja sesuai kebutuhan. Misalnya: sepatu udah rada jebol. Hihi.

    1. hehehe iya ya kalo uda punya anak pasti langsung inget anak teruss ya, uda ga niat lagi shopping2 buat diri sendiri hehehe. btw tipe suami lo itu kayanya mayoritas cowo ya, tipe kaya utin yang masih suka centil2 belanja apparel kayanya jarang .eh ga denk, dengan seiring bertambahnya cowo metroseksual makin banyak cowo dandan ya hehe. tapi utin ga segitunya sih dia lebih sporty2 casual aja gitu..

  5. Wah… persis! Tapi kayanya, emang kaya kata May, itu sebenernya perbedaan mendasar buat cewek & cowok. Bukan artinya ga ada cewek yang kaya Utin atau cowok yang kaya lo. Tapi mayoritas cewek kayanya bakalan punya prinsip mendingan punya banyak. Makanya mangdu penuhnya sama cewek hehehe…
    Gw juga impulsive. Sering juga kemakan gambar, huhu… Berasa kalo pake suatu product bisa secakep song hye kyo atau seseksi JLo.

    1. “Berasa kalo pake suatu product bisa secakep song hye kyo atau seseksi JLo.” –> bener banget! tapi pas akhirnya dicoba product nya harus menerima kenyataan pait hahahahha *timpukcerminsampepecah

  6. kebiasaan belanja gw gimana yaaa.. gw jarang belanja. kalo ada yg gw mau baru dicari, dan gw maunya yg enak dipake / diliat.. jd good quality, tp ga usah the best sih. dan harga reasonable (sesuai kualitas dan pasti hrs affordable lah ya). abis kalo kaya sepatu gw kebetulan ada masalah bunions jd emang hrs beli yg nyaman (i.e. rada2 mahal biasanya.. =/). kalo baju… gw ga tahan kalo liat buatan nya amburadul. di sg itu kalo yg murah2 biasa buatanya jelek, jaitan ga rapi, ga pake inner lining, garis mencong2, dsb. jadi yaaa… kalo beli baju biarpun style nya simple tapi yg buatannya rapi & bagus deh sekalian. tapi gw ga repot research2 di internet sih.. males. enakan browsing langsung di toko2 kaya lo bilang. hehehe…

    kalo suami gw ga pusing soal belanja2 baju/sepatu/dsb. Dia pake aja yg ada (gw yg suka ribut hrs pake sepatu gini utk occasion gitu. hahaha..). Tapi kalo beli ‘maenan’ nya dia ky gadget2 dsb itu pasti dia research2 dulu, baca & nonton reviews, dsb dst. Ga beli pun emang ud gitu. Dasar org IT. hahahaha…

    1. Hi Lia! wah iya ya kalo emang ada masalah di kaki tuh ga bisa pake sembarang sendal/sepatu. nyokap gw juga gitu, katanya gara2 pas masih mudanya sering asal pake sendal/sepatu. makanya dia sering bilangin gw untuk sendal/sepatu mending cari yg beneran nyaman, jangan sekedar murah dan lucu. takut efek jangka panjangnya.

      hehehe iya ya rata2 cowo emang gitu yah, ga peduli penampilan. laki eke aja agak2 kecentilan emang. tanpa perlu diatur2 juga uda peduli musti mix n match hahaha

      1. haha yg lucu sih kalo ada event2 gitu si Robby tiba2 jd peduli penampilan.. pengen matching sama gw… cie cieee.. hahahahaha…

        oyaaa gw lupa 1 consideration lg: tinggal di sg ga banyak tempat storage di rumah! jadi kalo udah lemari serasa udah penuh gw jg males belanja. Nah pas baru selesai sortir barang utk dibuang/recycle/kasih orang… langsung dehhh.. tiba2 semua barang di toko menarik. hahahaha….

  7. Gue kok sama kayak lo ya? Jangan-jangan it’s a girl thing hehehe… Gue sih maunya dapet banyak barang tapi gak mau keluar duit banyak hehehe…

  8. De de…menurut lo…gw sama Benny gimana? Hahahaha *malah nanya balik*
    Gw sama Benny rada-rada setipe sih soal belanja barang. Kita sama-sama prefer yang berkualitas dan agak mahal, tapi bisa dipake lama.
    Kalo dipikir-pikir, dulu gw juga kaya lo sih, demen barang-barang murah toh nanti kalo rusak tinggal ganti. Tapi seiring bertambahnya usia *tsah*, semakin sering pengalaman berbicara, bahwa barang mahal itu emang ada ‘bedanya’. Jadi makin ke sini, gw makin malas beli barang printilan murah-murah yang gak quality. Ya walau kadang beli juga sih tapi jaraaaang.
    Kalo Benny, ya dia demen sih segala sesuatu yang buat penampilan, centil juga dia sekarang. Tapiiii prakteknya tetep aja dia jarang beli. Beli kalo bener-bener udah butuh.
    Cuma overall, tetep Benny lebih boros daripada gw sih kayanya. TAPIIII Benny itu borosnya di makanan dan jajan-jajan. Hwahahaha. Paling males kalo harus belanja pas bareng dia, pasti anggaran belanja gw membengkak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s