life

Cerita Tentang Abang Tahu Gejrot

Hello holla semuanya! Apa kabarnya? Kalau saya sih belakangan lagi sibuk dikejar deadline yang rasa-rasanya belom pernah sebanyak ini dalam sejarah karir saya di perusahaan yang sekarang *hiks; makanya sori sori dulu ya kalau belakangan jarang blogwalking, jarang komen-komen, sama jarang update blog inih, padahal mah pengen banget huhuhu.

Kemaren ini nyokap cerita tentang seorang abang-abang tahu gejrot (tau kan ya tahu gejrot? Kalo ga tau silahkan googling sendiri ya, dan kalo yang belom nyobain, cobain dehh.. enyaakkk😀 ) dan menurut saya cerita singkatnya sangat inspiratif dan perlu diabadikan di sebuah postingan. Jadilah saya menyempatkan diri nulis postingan singkat ini supaya ga keburu lupa hihihi.

Jadi si abang ini, atau tepatnya bapak – karena udah cukup berumur, udah cukup lama jualan tahu gejrot. Rumahnya di tanah abang, dan tiap hari dia jalan kaki dorong gerobaknya ke daerah senen. Jalan kaki bo! Kebayang ga sih? Tiap hari dia keluar dari rumahnya sekitar pk 2 siang, terus mulai jalan kaki ke beberapa tempat dia biasa mangkal. Dia terus jualan sampe jam 12 malem, dan baru sampe rumah lagi jam 2 pagi. Gila ga sih? Saya ngebayanginnya aja cape. Dan nyokap pun cerita penggalan obrolan mereka yang bikin saya tersentuh :

“Terus sehari untungnya bisa berapa Pak?”

 

Alhamdulillah, sehari bisa 70-80 ribu. Orang-orang juga banyak yang bilang, ‘gila lo ya, ngapain jalan jauh-jauh kaya gitu?’ Tapi Alhamdulillah ya Bu saya belom gila.”

Dalam segala kesederhanaannya, si Bapak tetap mengucap syukur buat segala sesuatu yang dia terima. Emang bener kata pepatah, happiness is a choice, happiness is a state of mind. Saya kaya tertampar denger cerita nyokap, tentang gimana seorang penjual tahu gejrot dengan penghasilan ‘hanya’ sekitar 70-80 ribu sehari tapi harus berjuang 12 jam di jalanan, bisa tetap bersyukur menjalanai hari-harinya. Bukannya ngeluh, tapi dia memilih bersyukur. Dan saya percaya karena sikap hatinya itu Tuhan berkati dia, buktinya ketika harga bawang meroket tinggi dia masih bisa bertahan jualan, di saat banyak pedagang tahu gejrot lain yang ga bisa jualan karena ga bisa beli bawang. (ini menurut cerita si bapak,dari sekitar 40 gerobak tahu gejrot cuma sekitar 20 yang masih jualan, karena tingginya harga bawang).

Jadi, saya beryukur di tengah deadline yang menumpuk dan dalam momen menyambut paskah ini Tuhan masih ingetin saya lewat kisah ini. Kalau bapak penjual tahu gejrot aja bisa beryukur, gimana dengan saya? Pantaskah saya ngeluh dengan banyaknya deadline di saat banyak orang struggling untuk dapat kerjaan? Pantaskah saya mengeluh dengan nominal gaji yang saya dapat padahal hanya Tuhanlah yang memberkati dan menghidupi saya? Gimana dengan kamu?🙂

Dan masih dalam rangka menyambut paskah, komisi pemuda gereja saya dalam blog nya- komikmuda, ngadain easter giveaway dengan hadiah utama Ipod Shuffle!! Woohoo! Tentu aja saya harus ikutan donkk hahaha. Buat yang pengen ikutan bisa langsung berkunjung ke sini ya. Mereka ini rajin banget update blog nya, salut deh saya. Kapan ya saya bisa kaya gitu *lirik tumpukan deadline.

Di saat banyak deadline kaya gini bener-bener godaan banget baca postingannya May sama Melissa tentang liburan huhuhuhu. Untung Tuhan sangat amat baik, di saat-saat titik jenuh kaya gini Tiger Airways ngadain promo gede-gedean. And thanks to that, with a flight ticket in my hand, it’s like i have a new energy in catching my deadlines! *wink wink

So, that’s it for now. Wish me luck for my deadlines ya! Hope to catch back with you soon!

Cheers!

 

 

30 thoughts on “Cerita Tentang Abang Tahu Gejrot

    1. hahahha kalo lo mah gapapa mel, gratis kan liburannya? itu namanya refreshing hihihi. anw kalo lagi hectic2 persiapan emang penting banget tuh liburan, biar bisa jinakin kadar bridezilla dalam diri hihihhi

    1. hahaha iya senang, walo sebenernya belom yakin bisa beneran pergi, mengingat kerjaan si utin yg semena-mena huhuhu. tapi moga2 aja jadi. deket sih, cuma ke negeri tetangga, tapi tetep aja seneng bayangin mau liburan😀

  1. Tau nggak sih De, gue baru sadar setelah tinggal di Singapore, kalo orang indo itu sangat sangaaattt gampang bersyukur. Kita kan negara yang sebagian besar masyarakatnya masih hidup di bawah garis kemiskinan, tapi dari kecil selalu diajarin kata2 “Untungnya…” misalnya kita jatuh trus dengkul nya berdarah, nyokap pasti bilang, “untung nya cuma dengkul yang berdarah, kepalanya nggak kenapa2.”
    Kalo kecopetan, “untung yang ilang dompetnya, kamu nggak kenapa2.”
    So I guess it’s our culture untuk terus bersyukur. And I am so proud to be Indonesian yang selalu gampang bersyukur. Kalo mau compare sama orang sini yang hidupnya sejahtera, segala2 gampang dan selalu dibayarin pemerintah, mereka nggak pernah bersyukur, selalu ngeluh kurang kurang dan kurang.
    So yeah, I guess you’re so right about happiness is a state of mind. =)
    Really enjoyed this post, De. Keep inspiring!

    Ps, please please please let it be ticket to Singapore biar bisa ketemuannn! hehehe

    1. eh iya ya bener juga ya May, orang kita banyakan diajarin untuk bilang ‘untungnya..’ dan itu emang ajaran yg bagus sih.. *tiba tiba jadi sedikit bangga jadi orang indonesia hihi. (dikit aja, soalnya masih lebih banyak malunya ). dan bener juga kata lo, ketika orang ga pernah susah malah cenderung lebih susah bersyukur ya. kaya orang2 yg di negara lebih maju gitu.

      PS : gw belom berani bilang2 dulu ni mau kemana, abisnya takut ga jadi pergi, abisnya kerjaannya utin bisa berubah sewaktu waktu huhuhu. doakan aja moga2 jadi😀

  2. Setuju, happiness is your own responsibility. Gue suka sebel sama temen gue yang selalu ngeluh dia nggak happy, pokoknya bawaannya negatif melulu. Padahal kalo gue liat banyak banget yang bisa disyukuri dalam hidupnya dia, cuma dia selalu ngeliat ke orang lain aja, dan kalo udah liat ke orang lain pasti bawaannya ngirian melulu ya, makanya gak happy.

  3. agreee~ happiness is a choice🙂
    kaya cerita tentang dua orang yang sama2 liat gelas air yang terisi separuh, yang satu bilang itu tinggal separuh dan yang satu bilang itu masih separuh… give thanks with a grateful heart for anything God has gifted to us😀
    /berasa serius sekaleee hahahaha/

  4. Gue suka banget, sama tipe orang, yang walaupun penghasilannya dikit, tapi HALAL, dan selalu bersyukur sama Tuhan. Dan sebel banget sama orang yang udah cukup, tapi masih SERAKAH, kadang malah menjalankan hal yang HARAM.

    1. Iya bener banget le, kadang malu hati banget sm org yg penghasilan dikit tp hidup bahagia krn bersyukur. Dan gregetan sama orang yg sbnrnya berkecukupan tp ngeluh melulu kerjaannya

  5. Huaaa klo mau libur tuh emang nyenengin ya😀 emang kadang byk hal2 yg sebenernya disyukuri tp ketutup karena dongak liat org yg diatas hehehe liat mereka yg manou mensyukuri hal2 kecil tiap hari jd reminder juga ya.. Betapa kita sudah di berkati banyak bgt ternyata hihihihi.. Have a happy coming soon holiday ya😀

  6. iya ya kantor2 lg pada kena badai deadline apa ya? soalnya kantor gue juga mendadak kerjaan bertumpuk banyak ga kira2 :)) btw abis baca postingan lo ini gue merasa lebih harus banyak bersyukur lagi nih hahahaha, thanks for sharing🙂 ditunggu cerita jalan2nya yaa

    1. U’re welcome epii.. Iya ni entah kenapa ya, kalo kantor gw si sibuk ngejar target sebelum lebaran huhu. Kalo lo mngkn sibuk ngejar target sebelom musim kawin tiba hahaha

  7. kadang pelajaran hidup kita dapet dari hal yang ga terduga ya. kayak dari si bapak2 penjual tahu gejrot ini. duh gue jadi pengen tahu gejrot deh :p

    happy holiday yaa🙂

    1. iya betul.. bener ya kalo kita mau buka pikiran, setiap orang bisa aja jadi ‘guru’ kita, tergantung aja mau belajar ato ga hehe.
      gih gih beli tahu gejrot nya.. gw juga jadi pengen lagi hahaha

  8. thanks for sharing this dea..
    kita sering buta sama ambisi hidup yaa sampe suka lupa bersyukur.

    btw, betis abangnya pasti jadi banget yaa.. tiap hari jalan segitu jauuhhh *salah fokus* ahahaha

  9. first of all, salam kenal ya sista, rollz baru selesai baca blog sista dari awal sampe yang paling baru ini, dan sekarang rollz sekalian minta ijin mo masukin blog sista ke blog list nya rollz, kalo ada waktu mampir2 ya, sapa tau bisa kasi comment secara rollz lagi siapin wedding ni…🙂

    hm, bner si apapun itu kita musti bersyukur apapun yang kita terima, meskipun sesedikit apapun itu, tetep aja kita musti bersyukur…🙂

    anyway, happy easter dea🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s