life · marriage life

Belajar soal cinta dari game

Sejak punya handphone android, saya jadi rajin main game (lagi). Bolak balik install dan uninstall game udah jadi kerjaan sehari-hari di kala koneksi internet bagus hehe. Beberapa hari yang lalu saya baru install sebuah game yang lagi jadi highlighted game di Playstore, Little Big City by Gameloft, dan ini game sukses bikin saya ketagihan.

Jadi ini di game ini kita ceritanya jadi Mayor sebuah kota, dan kita harus bangun sebuah kota. Mulai dari ngumpulin penduduk dengan bangun berbagai jenis bangunan residensial, nanem hasil bumi buat supply makanan penduduk, bangun pertokoan, sampe support building nya, kaya bank, power supply, post office, museum, dan kawan-kawannya. Yah mungkin biar kebayang ini game kaya versi cupunya Sims City. Seinget saya dulu di Facebook ada game semacem ini juga, cuma saya lupa apa namanya.

Nah bedanya sama game facebook, di game ini kita perlu yang namanya energi buat beraktivitas. Tanpa energi, kita ga bisa nanem, ga bisa ambil hasil panen, ga bisa juga bangun gedung, ga bisa nagih sewa dari gedung, pokoknya ga bisa ngapa-ngapain deh. Intinya dipaksa brenti maen kalo energinya habis. (Mungkin takut pada ga bisa brenti maen ya, jadi dibikin sistem kaya gini hehe). Energi kita ini sebenernya akan bertambah otomatis setiap beberapa menit sekali, tapi buat yang ga sabaran atau lagi kepalang tanggung, kita bisa dapet energi dengan 2 cara, pertama beli pake ‘city cash’ (ini yang susah banget didapetnya, dan diperjual belikan dengan uang beneran) atau cara lain yang lebih gampang, dengan berkunjung ke kota tetangga. Setiap kunjungan akan dihadiahi sebuah energi, atau kalau hubungan sama si tetangga baik, bisa sampe dapet 5 energi sekali kunjung. Lumayan kan buat ngambil hasil panen, daripada keburu expired hehehe.

Ternyata.. ini game bukan cuma menyenangkan dan refreshing tapi ada pelajaran yang bisa diambil juga loh! Dan saya bilang begini bukan sebagai alesan supaya bisa main terus, tapi karena emang saya merasa ‘tertampar” pas main game ini hehehe. Pelajaran apakah ituu?

Jadi, untuk dapet energi tambahan, kita kan harus berkunjung ke kota tetangga. Dan di kota tetangga, kita punya 2 opsi, ‘help’ atau ‘dump’. Kita punya pilihan untuk jadi tetangga yang baik dengan bantu-bantu di kota tetangga atau kita mau jadi tetangga usil yang malah buang-buangin sampah sembarangan di kota tetangga. Apapun pilihan kita, kita akan tetep reward buat kita sendiri, dan kita akan tetep dapet energi di akhir kunjungan itu.

Terus, nanti akan ada saatnya si tetangga akan kunjungan balik, nah di saat tetangga kunjungan balik itu dia juga akan punya opsi yang sama, entah dia mau bantuin kita, atau malah nyampah di kota kita. Kalo ada tetangga yang berkunjung kita akan dapet notification, kita mau terima kunjungan itu atau engga. Kalau terima, kita harus siap dengan konsekuensinya, kalau si tetangga baik ya kita bakal dapet bantuan, tapi kalo dia jahat ya nanti akan ada sampah-sampah baru di kota kita. Tapi kalo kita ga mau ambil resiko, ya simply reject kunjungannya aja, dan kita ga akan dapet apa-apa juga.

Bingung ya? Kalo bingung main aja dulu biar ngerti  hehehehe. Tricky nya, etangga-tetangga yang kita kunjungi itu komputer, jadi bukan temen kita beneran. Jadi kita ga bisa ngatur juga mereka musti gimana. Mau kita baik banget selalu bantuin mereka pada tiap kunjungan, kita ga bisa expect mereka untuk lakuin hal yang sama ke kita. Namanya juga komputer ya, mungkin random aja gitu. Saya udah ngetes tuh, ada tetangga yang sengaja saya baek-baekin, selalu bantuin, ga pernah nge-dump, tapi tetep aja pas kunjungan balik ada aja yang dia buang-buang sampah di kota saya. Dan sebaliknya, mau sejahat apapun saya sama si tetangga, tetep aja ada momen-momen dimana dia tetep bantuin saya.

Nahh.. jadi dimana pelajaran yang bisa diambil? Menurut saya, hubungan kita dengan sesama juga kaya gitu. Kita selalu punya pilihan untuk bantuin orang, atau malah nyusahin hidup orang, dan mereka juga punya opsi yang sama. Sebaik-baiknya kita sama orang, kita ga bisa expect mereka untuk berlaku hal yang sama, karena mereka punya pemikirannya sendiri. Dan sejahat-jahatnya kita sama mereka, mungkin ada saatnya mereka malah bantuin kita dan sukses bikin kita malu hati sendiri.

Yang kedua, menurut saya poin paling pentingnya adalah pelajaran soal ketulusan memberi. Ketika kita ngasih sesuatu ke orang (baik itu barang, waktu, perhatian, dan cinta sekalipun), kita harus kasih dengan tulus tanpa ngarepin imbalan. Karena kalo kita berharap imbalan kita akan kecewa, karena pasti ada aja yang ga sesuai sama harapan kita. Ketika kita ngasih sesuatu ke orang dan orang itu ga ngasih balik ke kita, terus kita jadi stop ga mau ngasih lagi ke mereka, artinya kita jadi orang pendendam yang ngasih karena pamrih. Padahal kan di pelajaran PPKN diajarin kalo memberi itu harus tanpa pamrih hehe.

Jadi kalo kita uda mutusin buat jadi tetangga yang baik dengan bantuin mereka, ya that’s it, ga usah pake embel-embel minta dibantuin balik (lagian sih main game aja pake itungan bener). Kalo mau kasih sesuatu ke orang ya kasih aja tanpa ngarep apapun sebagai imbalannya, kebahagiaan mereka harusnya cukup jadi reward buat kita yang udah ‘berhasil’ bikin mereka happy. Karena seringkali kekecewaan itu berasal dari ekspektasi yang terlalu tinggi, makanya pepatah bilang, expect less, do more.

So, happy valentine’s day for those who celebrate! Yang punya partner trus mau ngedate, selamat nge-date ya; yang punya partner tapi ga ngerayain valentine, ga sempet ngerayain, atau simply partner nya ga peduli sama valentine’s day, ya bersyukur aja paling ga kalian punya partner yang sayang dan disayang, dan itu lebih penting daripada sekedar perayaan valentine’s day; trus buat yang belom punya partner, moga-moga bisa tetep hepi dengan berbagi cinta sama temen dan keluarga, dan moga-moga taon depan udah punya partner dan bisa ngerayain bareng partnernya yah!

Last but not least, buat yang udah repot-repot beliin dan ngasih hadiah valentine ke gebetan bahkan pasangan, tapi ga dikasih apa-apa sebagai imbalannya, jangan sedih ya! You are not alone bwhahahahahahaa. (*curcol).  Mari belajar berbesar hati dengan tulus memberi tanpa mengharap imbalan🙂

Cheers!

22 thoughts on “Belajar soal cinta dari game

  1. “Last but not least, buat yang udah repot-repot beliin dan ngasih hadiah valentine ke gebetan bahkan pasangan, tapi ga dikasih apa-apa sebagai imbalannya, jangan sedih ya!” —> tertampar.

  2. Bener banget, expect less! Tahun ini nggak berharap ada kejutan menye2, ya udah jadinya nggak kecewa. Sekarang malah ditinggal badminton sama suami, apa itu candle light dinner?

    Happy Valentine’s Day, De!

    1. hahhHa toss dlu donk kita.. eke malah ditinggal meeting sampe malem tuh. boro2 candle light dinner, dinner nya aja sndirian hahhaha. happy valentine’s day to u too angela! salam ya buat princess hihi

  3. dea, gue jg lg demen maen game sejenis tp sayang nih di android ga bisa😦 btw… merapat ah sebagai orang yg mengharap imbalan karena uda ngasi hadiah valentine tp ga dapet apa2 LOL

    1. lo mainnya di iphone ya pi? iya ada bbrp game yg di android bs tp di iphone ga bs dan sebaliknya ya. game apa si btw?*jadi penasaran hihi.
      toss dlu ahh sama epi hehehe. menghibur diri sendiri aja ya pi biar ga kecewa2 amat :p

  4. Dea pinter banget deh nangkepin pesan moralnya🙂 Kalo gw main ya tinggal maen aja soalnya. Ga bakalan kepikiran kaya gitu, hehe… Lately gw juga lagi addicted to a game. Mau nulis juga ah… Thanks for the share! Happy valentine’s day yaaa…

  5. expect less, do more. Love it🙂
    bener-bener ngena banget ini kata-katanya.. karena namanya saya manusia biasa, ketika do more, expect nya jadi much more hahahaha

  6. Salut! Dari game aja lo bisa kepikiran ke marriage life lo yah. hehehe.
    Tapi emang bener expectation leads to disappointment. Itu gue setuju. Kalo emang mau beri apa2, nggak boleh berharap dikasih balik. Tapi yah namanya kita manusia, masih suka “kepleset” hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s