Glimpse of me · life

Bujuk Rayu Seorang Telemarketer

Beberapa bulan yang lalu saya pernah ditelpon seorang telemarketer, ngakunya dari Visa-Mastercard. Dia tawarin kartu diskon yang bisa dipake untuk dapet diskon di beberapa hotel, penerbangan, restoran, dsb. Eh tepatnya bukan nawarin, kalo nawarin kan kita belom dapet barangnya ya, kalo ini dia bilangnya kartu diskon itu gratis buat saya, karena ini fasilitas dari Visa-Mastercard, ga dikenai biaya apapun, dan kartu berlaku selama 5 tahun. Dia telpon untuk mengkonfirmasi alamat, supaya kartunya bisa dikirim hari itu juga. Sounds too good to be true, eh?

Hal pertama yang perlu diingat kalo hidup di jaman sekarang, ga ada sesuatu yang bener-bener gratis, dan jangan gampang percaya sama orang. (Jadi inget kasus ‘penipuan’ yang rame di kalangan blogger belakangan ini hehe). Kalo ada promo menarik, jangan lupa liat poin *terms and condition apply. Apalagi sejak kerja di retail, semakin menarik tawarannya biasanya saya semakin curiga dan semakin berusaha cari tanda ** untuk liat terms and condition nya. Skeptis? Mungkin. But it’s what life has taught me so far.

Balik ke cerita sebelumnya, si mbak telemarketer cerita panjang lebar tentang fasilitas kartu diskon dan benefit-benefit lainnya. Bolak balik bilang ga ada biaya apapun, ga ada syarat apapun, dan kartu akan diantar hari itu juga. Tapi setelah lama jelasin dan setelah saya tertarik, baru deh dia bilang kalo itu kartu emang gratis, tapi ada pajak yang harus dibayar, yaitu sebesar 2 juta rupiah. Tapi namanya marketing ya, tetep aja dia ngomong seolah-olah harga 2 juta itu wajar, mengingat jangka waktu berlaku kartu 5 tahun, dan jika ga ada pemakaian uang 2 juta itu akan dikembalikan dalam waktu 2 tahun setelah dibayar.

Entah saya lagi kenapa waktu itu (lagi korslet kayanya) atau saking mautnya bujuk rayu sang telemarketer, sayapun menyetujui menerima kartu itu dan memberikan alamat kantor saya supaya ada orang mereka yang bisa dateng ke kantor hari itu juga untuk kasih kartunya dan gesek kartu kredit saya, untuk biaya ‘pajak’ sebesar 2 juta itu. Telemarketer itupun kemudian menginfokan kalau nanti ada rekan kerjanya yang akan telpon saya lagi untuk mengkonfirmasi.

Setelah tutup telpon, feeling saya ga enak. Dan saya pun minta pendapat ke Utin dan beberapa temen, apa saya salah ya udah terima tawaran itu? Dan semuapun bilang ‘salah’ hahaha. Utin malah bilang, gausah terima tawaran apapun via telemarketer, karena kita ga pernah tau bener ato engga tawaran itu. Bisa aja dia ngaku orang bank dan minta data-data kita, ternyata dia penipu. Karena jaman sekarang kan telemarketer suka pake nomor handphone ya, bukan nomor telpon resmi perusahaan, jadi kita susah ngelacak identitas dia. Jadilah saya galau. Di satu sisi merasa itu tawaran menarik banget, di sisi lain emang feelingnya ga enak (waktu itu kayanya masih belom se-skeptis sekarang, jadi masih gampang percaya-percaya aja hahaha).

Beberapa saat kemudian saya ditelpon lagi, kali ini yang telpon cowo dan dia bilang mau mengkonfirmasi kartu diskon saya. Anehnya, kali ini dia bilang bukan dari Visa Mastercard, tapi dari PT. X (lupa nama PT nya). Untung kali itu akal sehat saya udah balik, dan saya pun langsung curiga. Saya tanya beberapa kali ke dia apa nama PT nya (karena ngomongnya kaya kumur-kumur gitu). Dan begitu dia mau konfirmasi pengiriman, sayapun bilang kalo saya mau pikir-pikir dulu. Pas saya bilang gitu, itu orang terdengar kesel trus malah tanya, “Emang mau piki-pikir soal apa lagi?” –>Yaelah suka-suka gue kali mau mikir apa. Yang saya jawab sekenanya karena udah males hahaha. Dan dengan itu saya sukses bikin itu orang ga telpon-telpon saya lagi dan sukses menghindari pengeluaran tak terduga sebesar 2 juta rupiah. Thanks God.

Penipuan (?)

Beberapa waktu setelah telepon itu, saya terima SMS dari salah satu bank yang isinya kurang lebih bilang kalo bank tersebut ga pernah mengeluarkan fasilitas kartu diskon apapun untuk customer. Jeng jeng jeng. Saya langung donk inget kejadian sebelumnya. Dan saya sangat sangat sangat bersyukur saya ga jadi menyetujui pengiriman kartu diskon itu.

Saya ga tau telepon tawaran kartu diskon yang saya terima itu penipuan atau bukan, saya juga bukan mau menjelek-jelekkan pihak manapun (ngeri dituntut nek!), saya disini cuma berbagi pengalaman aja. Logisnya aja, kalo sampe pihak bank sampe kirim sms ke nasabahnya untuk peringatin soal kartu diskon itu, menurut saya kasus ini perlu diwaspadai karena pasti udah banyak yang kena (atau tanya ke bank soal itu) sampe pihak bank perlu kasih informasi resmi ke semua customernya. Dan setelah saya pikir-pikir lagi, emang ada beberapa hal yang aneh dari telepon itu :

1. Telemarketer ngakunya dari Visa Mastercard, sedangkan bagian konfirmasi menyebut dari PT. X. Kenapa ga dari awal aja biang dari PT. X? Ato kalo emang PT. X itu = Visa Mastercard (which is impossible), kenapa ga bilang aja dari Visa Mastercard, toh telemarketernya udah memperkenalkan diri darisitu. Dan lagi, kalo emang bener dari Visa Mastercard, ngapain juga mereka contact langsung ke nasabah bank buat kasih kartu diskon? Ga ada untungnya juga buat mereka kan. Dan yang terakhir, Visa sama Mastercard itu beda perusahaan bukan? (CMIIW).

2. Kesan yang saya tangkep dari telemarketer, dia membuat seolah-olah kartu itu memang free, dan baru terakhirnya bilang ada pajak. Yah kalo yang ini mungkin emang strategi marketingnya aja ya. Tapi kalau mau fair, dari awal bisa dibilang ada pajak yang harus dibayar sebesar 2 juta. Terus menurut pendapat personal saya nih, dengan background saya yang non ekonomi, gak make sense kalo kartu itu dibilang free tapi pake pajak sebesar 2 juta. 2 juta kan bukan uang yang sedikit. Apalagi dibilang kalo kartu ga dipake uang 2 juta itu bisa direfund. Mana ada pajak bisa di refund? (Tentunya ini hasil pemikiran setelah ‘sadar’ ya, waktu awal-awal mah kaga kepikiran, makanya bisa mau-mau aja hahaha).

Makanya silly banget waktu itu saya sempet mengiyakan tawaran itu, mengingat banyak keanehan yang saya tulis di atas. Untung banget saya masih dilindungi Tuhan, terlepas dari beneran bisa dipake ato engga itu kartu diskonnya ya, tapi kan pada dasarnya saya ga perlu juga kartu diskon seharga 2 juta itu. Mending uang 2 juta nya dipake buat nambah-nambahin beli handphone baru  #eh.

Tawaran pun berlanjut

Saya pikir udah lewat jaman nawarin kartu diskon itu, karena kejadian yang saya cerita di atas itu kurang lebih kejadiannya pas deket-deket lebaran. Eh ga taunya masih donk. Sekitar seminggu atau 2 minggu yang lalu saya juga ditelpon dengan modus yang sama, dan hari inipun saya ditelpon lagi, yang akhirnya bikin saya gregetan dan nulis ini di blog.

Setelah ditelpon untuk yang ke 2 dan ke-3 kalinya, saya bisa menyimpulkan satu hal : Mereka memang selalu mengatasnamakan dirinya dari Visa Mastercard. Yang terakhir malah mengatasnamakan dirinya dari kartu kredit Mandiri Visa Mastercard. Kok tau itu bukan dari Mandiri? Karena dia tanya begini, “Kartu kredit Mandiri dengan kartu diskon nya sudah diterima, Bu?” Denger kartu diskon alarm saya langsung bunyi, dan begitu saya bilang kalo saya ga pernah terima kartu kredit mandiri, diapun bilang gini, “Untuk kartu mandirinya akan dikirimkan kembali dalam waktu kurang lebih seminggu, tapi untuk kartu diskonnya akan kami kirimkan hari ini”. Pret. Males bener deh ah.

Tapi saya perlu donk ya konfirmasi bener ato engga ini dari si kartu diskon PT. x itu, jadilah saya langsung tembak,

Saya : “Ini kartu diskon apa ya?”
TM (telemarketer) : Ini bukan kartu kredit Bu, ini kartu diskon untuk dipakai di hotel, airlines, dsb (mulai jelasin panjang lebar)
Saya : *potong omongan dia*  “jadi ini kartu yang musti bayar itu kan?”
TM : ” Engga Bu, ini free kartunya. ….(mulai ngejelasin lagi) “
Saya : *potong lagi* “iya, ada bayar pajaknya kan?”
TM : “Iya biaya pajaknya aja Bu. Ibu uda pernah ditelpon ya?”
Saya: “Oh kalo gitu gausah deh. Makasih” *matiin telpon*

Sigh. Cape bener deh kalo ditelpon telemarketer gitu. Udah selalu telpon pas jam kerja (dimana mood biasanya tidak baik, karena banyak kerjaan -LOL) udah gitu suka ngeyel lagi. Pas ditelpon yang ke-2 kali juga ga beda jauh, begitu denger dari kartu diskon kan langsung ngeles ya bilang sibuk, eh malah ditanya donk bisa ditelpon kapan. Pengennya sih bilang ‘ga usah telpon-telpon lagi bisa?’ hahaha tapi ga tega. Akhirnya sih ujung-ujungnya saya matiin sepihak juga, daripada tambah darah tinggi nanggepin omongannya hehehe. Maaf yah mbak, abisnya saya suka emosi kalo diganggu di jam kantor dengan telepon bertele-tele dan ga guna.

Saya juga pernah iseng cerita sama temen, dan ternyata dia juga pernah ditelpon untuk modus yang sama loh. Dan untungnya sih dia juga nolak dari awal, karena curiga juga sama tawarannya.

So, teman temin semua, sekali lagi saya ga bilang ini penipuan, karena saya juga ga pernah pake kartu diskonnya kan. Tapi jujur saya ga suka karena mereka ngaku-ngaku dari Visa Mastercard padahal sebenernya dari PT. X, hal ini yang bikin saya merasa dibohongi. Pengalaman ini bikin saya lebih ati-ati aja kalo ada tawaran lain khususnya via telemarketer, karena seorang telemarketer bisa ngaku dari perusahaan mana aja dan kita ga tau dia boong atau engga. Dan satu lagi, prinsip yang saya pelajari dari kasus ini, semakin menarik tawarannya semakin perlu kita waspada sama *terms and condition apply nya hehehe. Be wise, people!

25 thoughts on “Bujuk Rayu Seorang Telemarketer

  1. haduuhh jaman sekarang kalo ditawarin apa2 harus extraaa hati2 deh.
    Gw juga pernah tuh di telp tapi nawarin voucher diskon hotel. Katanya pake kartu itu bisa diskon 50% hotel di bandung/puncak (lupa), tapi ya itu nama PT nya gak jelas. Terus masa sih ada org ujuk2 nawarin kartu diskon? kan anehh..
    Pernah denger juga nih, gak tau bener apa ngga, yg kasus lo bisa2 dia gesek cc lo di mesin, dan mesin itu bisa menduplikat cc. Jadi nanti tau2 cc lo udah dipake aja gitu (kayaknya ini fwd-an bbm deh) So beware! hehehe

    1. iya ya mel, gw juga sempet denger tuh ada mesin penduplikat cc itu. makanya gw bersyukur banget nih ga sampe kejebak tawaran itu.. makin lama makin serem ya, mending ga usah ladenin sekalian deh semuanya.

  2. Ituuu penipuan bgt. Dulu cust aku beberapa kali ngalamin. Dia udh ngasih no kartu pula dan udh terdebet di bank. Trx itu gak bs di cancel or dianggap dispute karena cust menyetujuinya

  3. Iya Dea. Jaman sekarang banyak banget penawaran yang begitu2. Hampir tiap hari gue dapet telpon dari kartu kredit ini lah, itu lah…males banget dengernya. Kadang malah ada yang maksa. Tapi belajar dari Boss, jawabnya ga boleh judes2 dan harus tetep ladeni dengan sopan. Katanya kita ga tau siapa tau suatu hari roda berputar, dan dia jadi boss. Wakakakakak..

    1. iya sih idealnya gitu hehehehe. gw juga suka ngerasa bersalah kalo jutek2 sama telemarketer, tapi kadang2 suka emosi duluan dengerin tawaran via telp, abis kayanya mereka telp di saat yg selalu ga tepat sih.. :p

  4. Gue untuk telpon yg nawarin kartu diskon sih rasanya blm ada, tp yg tiap hari rajin nawarin ini itu telemarketer nya bank yg logonya kuning tuh. Minta ampun deh, mana nelpon jam kerja trus ngeyel kadang uda blg ga mau tp masih aja maksa, Gue jg sama kek lo de, kl lg jam kerja di ganggu telp ga penting gt lgs emosi jiwa hahaha. Awalnya sih masi sabar tp akhirnya gue bentak juga gue blg “waktu itu temen mas yg sebelom nya dan sebelom sebelom nya uda perna nawarin jg dan saya blg GAK MAU, heran deh ga di data apa nama customer yg uda nolak. Ganggu banget tau nelpon terus”😀 abis tu diomelin suami hahahah katanya nama nya jg orang usaha nyari duit…

    untung lo ada share di blog jadi gue bisa waspada jg kalo ada yg nawar2in diskonan gini

    1. tau ga pi, gw sampe skarang masih nebak2 itu bank berlogo kuning itu apa hahaha. *abaikan.
      iya tuh ya pi, heran deh itu telemarketer, bisa telp utk hal yg sama berulang2. kan ngeselin ya. dari sabar juga lama2 ga sabar huhuhu.
      tapi ya emang ga bisa disalahin sih, namanya juga usaha ya dia cari duit.. daripada dia ngerampok kan ya…

  5. Intinya sih klo ditawarin apa2 GRATIS dari instansi2 keuangan jangan terima deh. G sih males dengerin telemarketer nawarin produk apapun bentuknya. Sebelom dia ngmong pjg lebar dah gue potong duluan ‘ga minat mba/mas’.
    G pernah ada kasus org nelpon2 tujuannya buat ngorek data,ngebohongnya itu canggih banget loh,dia tau banyak nama dan fakta yg entah udah dikumpulin dari mana aja buat yakinin kita dan coba korek lebih jauh lagi. Dan ga ada yg tau data itu nantinya bisa dipake buat apa. Bisa jadi buat dibikin cc ama dia ato bahkan apply KTA. Mengerikan.

    Trus jgn skali2 apply cc di tempat umum kaya yg biasa ditawarin di depan carrefour gitu. Lu apply 1 cc di 1 bank, ktp dan data lu bisa difotocopy n disebar ke semua perwakilan bank yg ada disono.

    Jaman sekarang kadang skeptis itu perlu. Нёнёнё☺☺. Udah trlalu banyak org jahat.

    1. waduh, gw pernah tuh na apply cc yg di tempat umum gitu. mungkin dia dapet data gw dari situ yah? *langsung parno. iya sih, itu yg gw takut juga, dia ngemeng2 doank minta data2, padahal penipu, dan mau salahgunain data2 kita. serem banget deh.

  6. Emang tipu2 itu sekarang banyak banget ya macemnya. Dan telemarketer itu yah aduh bener2 deh malesin. Walopun kalo dipikir2 sih kasian juga, sehari2 mengalami penolakan berkali2.

  7. gw pernah kena tuh ditelponin marketing macem begitu. Awalnya dibilang free eh buntut2nya kudu bayar juga. asli buang-buang waktu dengerin penjelasan dia yg gak jelas ampe hape panas. untungnya gak tertarik samsek.

    yang herannya marketing2 itu pada tebel kupingnya ya, udah ditolak masih aja tetep maksa buat jelasin. bikin emosi!

  8. Halo Ce Dea ^^
    Blognya bagus banget, postingan wed prep nya juga ngebantu banget loh buat aku yg lagi nyiapin nikahan😀
    Lam kenal yaah..
    Btw aku pernah kena tipu kayak gini, 6 jeti lebih bo’.. huhuhuhuuuu T_T

    1. hai hai windina.. salam kenal jugaa..tengkiu ya uda mampir2.. good luck buat persiapan wedding nya…
      hah sampe 6 juta?? huhuhu. banyak banget..emang bener2 musti ati2 yah sama kaya yang gini2an…

    2. Maaf mau tanya, itu emang bisa dipake ga kartu diskon nya? Ato emang ga bisa dipake sama sekali?
      Temen kantor saya kemarin kena thu didebet 2jt, trus ada tmn saya satu lg yg ditawarin pula

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s