life · others

Pelajaran di awal tahun 2013 : Hati-hati kalau beli voucher!

Hello 2013! Happy new year to you!

Niatnya sih mau nulis resolusi dan catatan akhir tahun, tapi berhubung itu perlu banyak persiapan dan usaha (at least for me – maklum agak perfeksionis kalo nulis kaya gituan hihi), jadi itu di skip dulu yah. Saya mau cerita pengalaman saya yang moga-moga bisa berguna buat orang lain hehehe.

Beberapa bulan yang lalu, saya beli voucher restoran Waraku de Gohan di website LS (i bet you can guess what it is). Saya lupa kapan tepatnya saya beli, tapi yang jelas itu voucher baru bisa dipake mulai tanggal 14 Desember 2012. Akhir tahun kemarin, mungkin sekitar tgl 28 Desember, saya pun pergi ke TA dengan niat pake voucher itu. Karena dadakan, saya emang belum telpon ke restonya untuk reservasi. Saya pikir, yaudah gambling aja deh, siapa tau resto nya sepi jadi tetep bisa langsung dine in disitu.

Nah, pas sampe lokasi resto, saya dan Utin pun bingung, pintu masuk resto nya dimana ya? Saat itu logo restoran masih nyala, tapi emang bagian dalam restoran gelap. Dan setelah (dengan bodohnya) muter-muter nyari pintu masuk resto, kitapun sadar kalo itu restoran udah tutup. Wah, piye atuh ini voucher? Tadinya saya masih positif thinking, mikir itu resto lagi direnov, karena ga ada tulisan kalo itu resto udah tutup, cuma ada hording di bagian tengah resto (yang tadinya merupakan pintu masuknya) tapi ya aneh sih, ga mungkin dia renovasi tapi ga ada info kalo itu direnovasi. Setau saya, berdasarkan kerja di bidang retail, namanya renovasi pasti dikasih info kalo toko tersebut lagi renovasi, supaya customer juga ga nyari-nyari dan ga ngira kalo itu toko tutup. Tapi ini mah ga ada info apa-apa, jadi ya kesimpulannya itu restoran tutup. Lalu gimana donk nasib voucher saya? *garukgarukhording.

*Intermezzo, buat yang ga tau, hording itu semacem partisi/sekat sementara yang dibikin sama pihak mall untuk nutup bagian muka toko yang lagi direnovasi, biasanya dilengkapi tulisan (opening soon ).

Karena masih penasaran, abis itu saya pun googling soal kasus resto waraku de gohan ini. Bener ga sih itu resto tutup? *masih ngarep. Dan pas googling pun saya terhubung dengan bagian forum diskusi di website LS yang isinya adalah komplenan semua, tanpa ada jawaban 1 pun dari pihak LS. Yang paling hits tentunya ya kasus waraku de gohan ini. Banyak banget yang komplain minta refund, tapi sejauh saya baca sih ga ada tanggepan sama sekali dari pihak LS. Customer pun pada makin emosi, malah ada yang mau lapor polisi segala. Ckckckck.

Ternyata saya resmi merugi saudara-saudara!! Dengan kejadian ini saya resmi menyatakan kalo saya akan mikir berkali-kali lipat sebelom beli voucher di internet, terutama di website LS. Beli voucher barang si definitely no setelah baca pengalaman orang-orang yang beli barang terus barangnya ga dateng-dateng. Beli voucher resto pun saya bakal mikir-mikir beribu-ribu kali, terutama kalo restorannya ga terkenal. Ngeri kena pengalaman kaya gini lagi. Rugi bener deh ah!

Jadi teman temin semua, ini sih saya cuma sekedar berbagi pengalaman aja tanpa bermaksud menjelek-jelekan siapapun. Saya juga pernah beli voucher resto di website ini dan bisa dipake tanpa ada masalah. Jadi mungkin emang lagi sial aja. Tapi namanya ati-ati kan ga ada salahnya toh?πŸ™‚

Kalo website tetangganya, GD, saya juga beberapa kali beli, dan so far ga masalah. Waktu googling soal waraku de gohan ini juga saya ketemu link ke website GD, dimana ada orang komplen soal hal yang sama, dan ditanggapi dengan baik oleh pihak GD, dijelaskan proses refund nya langsung.

Yah, pokoknya ati-ati aja deh yah kalo beli voucher di internet. Kalo ga suka-suka amat sama barangnya, ato ga ngiler-ngiler amat sama promonya, mending beli langsung aja deh, gausah pake voucher segala. Promo kartu kredit juga banyak kan sekarang (tapi ya ini juga musti ati-ati baca terms and condition nya hahaha). Apalagi kalo niatannya mau beli voucher buat kasih orang, kalau menurut saya sih mendingan ga usah ya. Bukan apa-apa, amit-amit aja kalo sampe itu voucher bermasalah, bukannya kita sebagai pemberi voucher yang malu?

Jadi… pelajaran di awal tahun 2013 ini adalahhh… jangan suka laper mata kalo lagi browsing kakakk…. LOL

22 thoughts on “Pelajaran di awal tahun 2013 : Hati-hati kalau beli voucher!

  1. gua juga pernah tuh beli voucher di LS dan tiba2 restorannya uda tutup aja hahaha… tapi langsung telp ke LS dan dia bilang bakal direfund, ampe sekarang ga balik2 tuh duit… ya udahlah hahaha…

    waraku ini satu grup sama pasta de waraku ga ya? itu kan grupnya ismaya, masa secepat itu tutup ya…

    1. Iya mel, gw juga inget lo pernah mention di blog lo kalo pernah beli voucher trus tiba2 restonya tutup, cuma lo ga mention belinya dimana. Kalo ternyata sama2 beli di LS kan jadi bikin image negatif nya bertambah ya hahaha.

      gw si belom nelponin LS nya, malas. daripada gw emosi haha. soalnya kalo dari forum itu orang2 pada komplen kalo CS nya ga pernah angkat kalo ditelpon. Jadi ya gw ralakan aja lah. cukup tau aja.

      iya itu justru, gw ga yakin sih mel itu 1 grup ato ga, harusnya sih iya, soalnya dia di depan restonya kan ada display2 dummy kaya pasta de waraku. dan dlu jg gw pikir gitu, harus nya oke, karena 1 grup sama si pasta de waraku. tapi ternyata… haduhhh..

      1. Biasanya sih LS ada tulisan tuh, kalau restonya tutup akan direfund full. Tapi mungkin karena banyak banget yang komplain, dia jadi bingung kali ya mau ngerefund semuanya :p

        btw, waraku de gohan itu bukan grupnya Ismaya loh. Dia grupnya laen, emang resto yang satu lantai di TA sana itu satu grup semua. Kalau ga salah sama sebrangnya juga kan ada dessert gitu deh..

        waraku de gohan cuma ada di TA ya? ga punya cabang laen? kalo ada, komplain langsung aja ke situnya.. bisa jadi si LS juga ketipu sama si waraku de gohan

      2. haha iya mungkin juga, karena kebanyakan yg komplen mereka bingung refund nya. ato mungkin masih dirapatin internal gimana refund nya hehe.

        oh gitu? gw pikir itu 1 grup sm pasta de waraku, karena ada nama waraku dan gara2 display depannya mirip gitu, yg ada dummy makanannya hihi.

        btw thanks yah infonya..πŸ˜€

  2. dulu jamannya gue masih kerja kantoran, tiap hari pasti bukain itu 2 website jualan voucher..hahaha
    dari awal gue lebih suka beli ama GD loh..
    klo di LS, dari namanya masih DK itu udah rada2 gimanaaa gitu, terkesan sembarangan dan berantakan.

    1. iya bener sih.. emang gw juga lebih sreg beli di GD, karena berasa lebih profesional dan meyakinkan aja haha.tapi dulu gw pernah beli di LS juga ga masalah, makanya gw pikir ya oke2 aja. tapi ternyata emang beda ya.. huhuhu

  3. Wah belum pernah beli voucher-voucheran, tapi berencana mau cari voucher hotel murah di Bandung. Baiklah… Thanks for sharing.

    Happy New Year, Dea & Utin!

    1. voucher sih gapapa gel, asal yg jual vouchernya terpercaya dan punya reputasi oke. hehe. yah ati2 aja deh pokoknya. hoki2an jg kadang2 sih..

      Happy new year to you too angela, hubby and your litle princess hihhi.

  4. ke websitenya LS aja trus kontek langsung either pake email/phone.
    kok payah ya LS indo… LS disini sih customer service nya ok tuh. gua pernah soalnya kejadian dulu beli voucher florist dari LS. dan hasilnya gak sesuai yang gua mau. jadi gua komplein dan minta refund. direfund kok full.

    1. Iya man, gw liat orang2 komplen di website nya tuh, tapi ga ada balesan 1 pun dari pihak LS nya. Trus ada yang komen juga, bilang di tweet aja, tapi tetep ga ada respon.

      Yah, namanya beda negara beda manajemen kali hahaha. kalo disana kan (kayanya) gampang buat refund yah.. disini mah boro2 huhuhu.

  5. hahh, itu tutup for good ya?? gw juga pas tgl 1 jan kesana mau pake n tutup, gw kira cuma tutup krn New Year doang. ckckck.. rugi deh kitaaaaaa >_<
    resto gede gt kok bs tutup ya, dan bukan 1 resto doang tapi semuanya di daerah situ. Padahal saya termasuk yg sering makan disana loh, makanya seneng banget pas tau ada diskon.. eh ternyata.. oh ternyata… T_T

  6. Waaahhhh ini dia yang suami gue bilang, scheme yang bakalan dipake sama web web kayak gitu buat jualan voucher sebelum restonya tutup. Makanya gue suka rada ngeri deh untuk beli voucher. Tapi ya emang keuntungannya juga banyak sih. Waraku de Gohan itu kata suami juga ga enak, pantesan aja tutup.

  7. aq juga punya pengalaman ga enak sama LS ini.. Beli macam bag in bag dengan sistem kirim barang k alamat rumah.. beli dr bln oktober, Waktu pengiriman dan pengambilan produk di mulai pada November – Desember tp baru nyampe tuh barang bln februari.. harga sih ga seberapa tp pelayanannya itu loh… “Produk yang tidak diambil pada periode yang sudah ditentukan dianggap hangus” pas ditny via email eh tetep aja ga ngejawab.. begitu dah dipasrahin rugi eh barangnya baru nongol.. =))

    1. hai harum! salam kenal juga yah neng!πŸ™‚
      iya ya, ternyata emang banyak yang ga puas sama LS. moga2 aja ini bisa jadi pelajaran buat mereka buat berbenah yah. Abisnya emang ga worth banget, dengan selisih harga yang ga seberapa, dibanding dengan cape ati nya ngurusin ginian, dan apalagi kalo ujung2nya barangnya tetep ga didapet. ato mungkin bener kaya elo, musti direlain dulu baru dapet barangnya hehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s