Uncategorized

Merry Rainy Christmas!!

 …but hopefully it was not gloomy.

Sekarang udah tanggal 26 Desember dan saya udah kembali terdampar di kantor ngejar deadline *yeah, how sweet it is, deadline a day right after christmas. So, how was your christmas everyone? Walaupun sesorean kemaren hujan deras dan banjir dimana-mana, semoga tetep berkesan dan bermakna ya natalannya. Dan semoga bayi Yesus bener-bener lahir di hati kita semua ya.

Natalan saya sendiri penuh sama acara keluarga, dan ke gereja tentu aja. Ga ada yang terlalu berkesan untuk natalan tahun ini, selain ini natal pertama saya ngikut gereja suami dan natalan bareng suami. Tapi karena dia tugas di gerejanya, alhasil saya kebaktiannya duduk sendirian hahaha. Agak aneh aja rasanya, biasa natalan kebaktian bareng keluarga lengkap, tahun ini (semoga tahun depan engga) duduk sendirian dan ga kenal siapa-siapa. Tapi ya disyukuri aja, toh paling ga saya jadi  bisa lebih banyak merenung dan meresapi makna natalnya🙂

Waktu malam natal, saya nemu film di salah satu saluran TV cable yang judulnya ‘Four Christmases’ – kalo ga salah. Kayanya sih menarik, soalnya cerita tentang pasangan yang mau ‘escape from (their) christmas tradition which is spending time with family’ tapi akhirnya ke gap dan malah harus ngunjungin keluarganya satu-satu. Saya pengen bener nonton benernya, tapi sayang itu udah tengah malem dan besoknya harus ke gereja pagi,  jadi ga jadi deh huhuhu. Tapi saya sempet liat ada hal yang menarik, di salah 1 adegannya ada percakapan mereka tentang how they gonna spend their christmas, dan most of them malah ngeluh karena harus ketemu keluarga besar mereka, dan tersirat kalo mereka malah stress karena acara keluarga itu. Tapi mereka terpaksa jalaninnya karena itu natal, dan itu kaya udah kewajiban aja karena natal itu berarti spending time with family.

Saya jadi mikir, kok ironis ya, spending time with family harusnya hal yang menyenangkan dan ditunggu-tunggu, tapi ternyata buat sebagian orang acara itu malah jadi beban. Padahal kalo di barat sana kan mereka juga jarang-jarang ketemu keluarga ya, paling cuma ketemu pas natal dan thanksgiving aja. Gimana mereka hidup di Asia kaya kita, yang acara keluarga dan kumpul-kumpul keluarga ampir tiap minggu? hahaha. Tapi setelah dipikir-pikir lagi emang bisa dimengerti juga sih, kalo hubungan keluarganya baik-baik aja pasti menyenangkan ketemuannya, tapi kalo ga baik? Yang ada mungkin malah berantem atau ngeributin yang ga perlu. Terus namanya ketemu keluarga (terutama keluarga di asia?) kan pasti ada aja yang kepo ya tanya-tanya hal pribadi yang mungkin kita hindari Misal, kapan merit? kapan punya anak? kapan lulus? dst dst dan kebayang kan malesnya musti ngejawabin pertanyaan-pertanyaan yang sebenernya pengen dihindari. Been there done that hihi.  Well, however they are still our family and a family (should) stick together. Right?🙂

Anyhow, before it’s (too) late, i want to say ‘ Merry  Christmas!’ (to all who celebrate) and ‘Happy holiday!’ (for those who are lucky to have a real holiday escape) and ‘Happy working!’ (for those who are not so lucky – like me – who already are working now, right a day after christmas LOL)

image
christmas eve with santa

17 thoughts on “Merry Rainy Christmas!!

  1. “tahun ini (semoga tahun depan engga) duduk sendirian dan ga kenal siapa-siapa” —> entah kenapa, yang pertama gue tangkep adalah kalo tahun depan bakalan udah ada Dea/Utin Jr. yang menemani? hwahahahahaha *my bad*. Tapi kalo pun udah ada, lo ga bakal ke gereja lah,yang ada rempong ngurusin newborn di rumah :p

    1. Ohya btw maap ya gw jarang komen2 di blog lo, kalo di kantor ga bs reply komen yg blogspot, n kalo dr hp kadang suka dodol ga bs jg. Jd suka gregetan kadang, pgn komen tp ga bs haha

  2. Merry Christmas Dea🙂 Gue juga tiap taon ga pernah duduk bareng Lung di kebaktian. Dia selalu sibuk setiap ada acara. Dari awalnya duduk sendiri, sampe akhirnya duduk berdua Chris. taon depan, nyusul Kay, jadi bisa duduk bertiga. Hahahaa

  3. selamat nataaaal dea😀
    wah di sini ga ada libur sebelom natal, masih pada begawe. untungnya entar long weekend sampe abis taon baru😆

  4. Mewwwiii Kwismachhh (dari dedek Abby). Wah De, gak usah di Amrik, di Indo juga banyak keluarga yang menghindar kalo lagi acara kumpul2 seperti Natalan or Sincia. Seperti kejadian di extended family gue, ada 3 orang yg selalu gak pernah dateng, dengan alesan sakit, sibuk, dll… Padahal alesan utamanya, yang lu sebutin tadi, mereka tuh ga mau dtg, soalnya udah berumur n blm merit, takut ditanya2. Ada juga kejadian lain, yang anaknya doang diutus buat ambil kado, dan ortunya gak dtg krn gak mau kasih kado. Riweh lah…Tapi ya emang bener ada. Hihi… emang manusia membingungkan.

    1. haiii dedek Abby.. *emaknya ga disapa LOL. Iya ya manusia emang membingungkan. di satu sisi ada orang yg pengen banget punya keluarga yg sering ketemu dan kumpul2, di sisi lain ada juga yg sibuk menghindar dari acara keluarga.. tsk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s