Inpiration · life · marriage life

’til death do us part

“…….Sampai maut memisahkan kita”

Penggalan terakhir dari janji pernikahan (pada umumnya?) ini emang terderngar romantis ya.. Kalo saya sih pas awal-awal denger ini langsung kebayang cerita drama romantis klasik ala romeo n juliet haha. Tapi saya ga pernah kebayang betapa dalemnya makna kalimat itu, sampai saya ngeliat sendiri bukti nyata dari penghayatan dan perwujudan janji nikah itu.

Ayah (papanya Utin) udah kena sakit ginjal sejak kurang lebih 10 tahun yang lalu. Awalnya beliau ngobatin sakitnya dengan berbagai macam pengobatan alternatif (herbal) dan juga pola makan dengan jadi vegetarian. Lima tahun yang lalu beliau sempat koma karena penyakitnya, tapi dengan mujizat dan bonus hidup dari Tuhan beliau pun bisa pulih, walaupun masih bergelut dengan penyakit yang sama. Karena herbal udah ga berhasil, beralihlah ke sistem CAPD untuk masalah ginjal. (Singkatnya sih CAPD ini dia harus rutin mengganti cairan dalam badannya, untuk ngeluarin racun-racun dalam badan – jadi tiap beberapa jam dia harus ngeluarin cairan dan masukin cairan baru. Setiap hari. – kalo masih bingung bisa googling sendiri yah hehe). Selama kurang lebih 5 tahun beliau bertahan dengan CAPD, malah sempet jalan-jalan ke Israel, Hongkong, China, Singapore – dengan bawa-bawa cairan itu tentunya.

Sampai pada akhir bulan April kemarin, kondisinya drop, sesak nafas. Sesak nafas ini sebenernya bukan hal yang baru, karena penyakit jantungnya juga, dia emang sering sesak nafas dan beberapa kali masuk RS karena itu. Tapi pada akhir kemaren ada yang beda. Kondisinya bener-bener drop, dan walo uda susah nafas, dia masih ga mau masuk rumah sakit. Akhirnya ambulans pun dipanggil dengan diam-diam, dan hasil berbagai bujukan dan rayuan suster, dia pun mau ke rumah sakit.

Sejak itu, masa-masa kelam pun dimulai. Selama hampir 4 bulan, ayah bolak-balik masuk rumah sakit, bolak balik melewati masa kritis, sampai akhirnya menutup usia pada tanggal 29 Agustus 2012 kemarin. Selama 4 bulan itu, roller coaster emosi pun dilewati, tangis, tawa, panik,cemas, lega, lelah seakan tak pernah berhenti. Yang paling merasakan tekanan dan dampaknya tentu aja mamah.

Selama 4 bulan, mamah hampir ga pernah kemana-mana selain di rumah dan rumah sakit. Gerejapun ga sempat, apalagi jalan-jalan ke mal. Selama 4 bulan tidurnya pun rasanya tak tenang, ayah bisa sewaktu-waktu manggil dan minta bantuannya, bahkan pada tengah malam sekalipun. Ayahpun bukan seorang pribadi yang mudah, terutama ketika dia berjuang melawan segala sakit penyakitnya.

Orang bilang, orang terdekatlah yang paling mudah menyakiti, dan itulah yang terjadi (sepenglihatan saya) kepada mamah. Mamah, sebagai orang terdekat ayah yang hampir ga pernah ninggalin sisi ayah, justru malah jadi orang pertama yang kena omelan, dampratan emosi ayah yang (mungkin) susah ia kontrol karena tekanan penyakitnya. Walau ada masa-masa dimana mamah cape, kesal, letih, tapi toh dia tetep sabar dan setia nemenin ayah sampai akhir hidup ayah. Di saat-saat terakhir ayah pun mamah yang ada di sampingnya.

Pengorbanan, serta kesabaran mamah yang luar biasa ini yang bikin saya merinding. Selama 3 tahun kenal sama Utin dan selama beberapa bulan jadi istrinya Utin, saya kurang lebih tau sifat ayah. Ayah memang orang yang sangat baik, tapi dia juga orang yang keras dan teguh pendiriannya. Bukan suatu hal yang gampang menghadapi dia, apalagi saat dia lagi sakit. Jujur aja, ada masa-masa dimana saya gregetan liat kerasnya ayah dalam meminta suatu hal. Makanya saya salut luar biasa sama mamah, dia bener-bener sabar dan telaten.

Secape-capenya dia, sekesel-keselnya mamah, toh tetep aja dia setia dan hampir ga pernah ninggalin sisi ayah – literally. Bahkan kalau dia sakit sekalipun, mamah musti dibujuk-bujuk dulu supaya dia mau pulang dan istirahat, dan gantian jaga ayah. Kalaupun dia akhirnya mau, itu pun cuma malem aja, dan pagi-pagi harus udah di rumah sakit lagi buat ganti cairan ayah. Itulah mamah, walau dia sakit sekalipun toh masih aja utamain ayah dan kesehatan ayah daripada dirinya sendiri. Ada masa-masa juga dimana ayah ga mau makan, dan cuma mau masakan mamah. Jadilah dia harus khusus pulang untuk masak, dan buru-buru ke rumah sakit lagi buat jagain ayah lagi. Jadi bisa dibayangin gimana cape dan lelahnya mamah waktu itu.

Pada satu titik, ngeliat mamah dan ayah bikin saya sadar tentang arti dari “til death do us part”, “sampai maut memisahkan kita” dan tentang janji “akan tetap melayani dan mengasihi dalam sehat maupun sakit”. Beneran deh, saya merinding. Jujur saya ga tau apa saya bisa sekuat mamah kalau dalam posisi dia. Tentu aja secara hati saya pengen, siapa sih yang ga pengen jadi istri yang setia, yang selalu melayani suami? Tetapi sebagai manusia, rasanya ga segampang itu ya.

Terus saya jadi inget-inget marriage life saya sendiri. Dan rasanya jadi tertampar dan tertohok kalo inget gimana saya sering ngeributin hal-hal kecil. Kalo dibandingin apa yang dihadapin mamah sama ayah, apa yang dihadapin saya dan Utin dengan umur pernikahan yang baru seumur jagung ini bener-bener ga ada apa-apanya.

Yah, kalo mau dipikirin terus-terusan sih ga akan ada abisnya, yang ada malah nanti ketakutan sendiri hehe. Saya sih percaya kalo segala sesuatunya itu cuma atas kasih karunia dan berkat dari Tuhan. Tuhan yang udah kasih kekuatan sama mamah dan ayah, karena mereka adalah orang yang bener-bener cinta Tuhan dan mengandalkan Tuhan.

Dan itu juga pelajaran terpenting yang saya pelajari sampai akhir hidup ayah; iman dan keyakinannya sama Tuhan tak tergoyahkan sampai akhir hidupnya.Ā  Ngeliat hidup mamah dan ayah saya juga jadi belajar kalo dalam Tuhan ga ada yang mustahil. Jangan takut bermimpi, karena kita punya Tuhan. Ayah, dengan segala penyakitnya, masih sempet jalan-jalan ke beberapa negara, walapun dia harus bawa cairan CAPD nya kemana-mana. Secara manusia mungkin itu mustahil, tapi di dalam Tuhan ga ada yang ga mungkin.

Mamah, dengan segala keterbatasannya, toh bisa menjadi berkat bagi banyak orang yang ngeliat kehidupan mamah, ngeliat pengorbananya, ngeliat kesetiaan dan kesabaran mamah sebagai ibu, sebagai istri.

Dan pada akhirnya, saya sungguh bersyukur sama Tuhan buat semua pengalaman dan pelajaran ini. Bikin saya kembali diingatkan akan hal-hal terpenting dalam hidup, yaitu Tuhan dan keluarga. Saya juga berterimakasih buat mamah dan ayah, yang udah ngajarin saya banyak hal melalui kehidupan mereka. Terutama buat ayah, yang sampai pada akhir hidupnya pun saya bisa ngeliat besarnya dampak hidup ayah buat orang-orang di sekitarnya. Ngeliat banyaknya karangan bunga yang dikirim, ngeliat besarnya perhatian dan dukungan dari teman-teman dan koleganya.

Dan dari semuanya itu saya belajar bahwa hidup orang yang mengasihi Tuhan tak pernah sia-sia, karena Tuhan selalu memberi lebih daripada yang bisa kita bayangkan.

“…Because to live is Christ and to die is gain..”

In Memoriam,
Haris Herawan Karna
16 September 1949 – 29 Agustus 2012

 

 

8 thoughts on “’til death do us part

  1. Bener banget, kesetiaan itu bukan diukur saat semuanya ada, semuanya senang, semuanya cukup, tapi justru saat di MALANG, bukan di untung, saat di SAKIT bukan di sehat. Kalau hepi terus, semua juga pasti mau. Salut buat mama mertua. Ayo ayo, mari kita yang muda-muda ini, meniru hal-hal baik yang bisa kita pelajari.

  2. itu buktinya true love ya…
    sekarang gimana mama mertua lu? pasti sedih nya bukan main ya… moga2 mama mertua lu bisa kuat dan tabah ya.. dan sehat selalu…

    1. Iya i think it is true love. Mamah si pasti sedih banget, tapi ya karena sakitnya udah lama ya pelan2 dia udah lebih siap sih, lebih terima juga..šŸ™‚ anw thanks yah man..

  3. lam kenal dea…kunjungan perdana…wahhh…kok pengalamannya mirip banget sama mama saya yah? Persissss samaa….dan emang bener2 pengorbanan seorang istri bener2 total banget yahh…( gak tau kalo istri yang sakit…suami bisa kemana mana kali ya?). Yahh…yang penting kita selalu bersyukur deh..bisa menerima pasangan kita dalam sehat dan sakit …till death do us part.

    1. Hai yance.. Salam kenal jgšŸ™‚ ohyaa pengalamannya sama? Berarti anggep aja kt beruntung dikasih pelajaran berharga sm yg di atas hehe. Iya sih ya, gw jarang denger kl dlm posisi kebalikannya…tp ya who knows ya…

  4. Hi Dea, salam kenal ya, selama ini silent reader.
    Pengalaman yang sama dengan mama saya pas merawat papa yang sakit jantung hampir 10 tahun. Dari nemenin operasi bypass sampai perawatan setelah operasinya. Mama gak pernah ngeluh walau emang kalo orang sakit itu emang jadinya sensitif dan susah di handle-nya. Sampai terakhir masuk ICCU juga tetap kuat. Itulah wujud janji suci itu ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s