life

Care atau kepo?

Belakangan saya lagi suka baca blog nya miund, salah satu entertainer dan penyiar radio Indonesia dan barusan saya nemu artikel ini yang menginspirasi saya buat bikin posting ini: “Jadi kapan?

Ini nih salah satu kebiasaan orang Indonesia (atau budaya timur?) yang cukup annoying buat saya. Mungkin ini efek samping dari sifat bangsa yang (katanya) ramah ya? Suka bersosialisasi, alias suka basa basi, dan akhirnya sering melontarkan pertanyaan-pertanyaan klise, standard, dan annoying ini. Pertanyaan ini bukan cuma soal kapan kawin, tapi rasanya setiap fase kehidupan kita, kapanpun itu, pasti adaaa aja pertanyaan – pertanyaan serupa. Kalo single ditanya kenapa belum punya pacar, kalau udah punya pacar ditanya kapan kawin, kalau udah merit ditanya udah isi ato belum, kalau udah punya anak ditanya kapan program buat anak kedua dan seterusnya. Such a neverending annoying questions.

Dan pertanyaan-pertanyaan itu bukan cuma menyangkut cinta-cintaan, tapi dalam hal-hal lain juga. Ini kesimpulan saya aja sih, menurut saya kita itu (yes kita, termasuk saya juga) sering melontarkan pertanyaan basa-basi yang mungkin sebenernya mau mencoba bersimpati atau care, tapi seringkali kita nya ga peka dan malah bikin orang itu merasa ga nyaman. Contohnya ya, waktu lagi ke rumah duka, yang sering ditanyakan kepada keluarga yang ditinggalkan adalah, “Jadi meninggalnya kenapa?” dengan berbagai macam versi. Yah kalo sekali dua kali orang tanya dan itu orang terdekatnya mungkin gapapa, orang yg ditanya mungkin merasa senang karena diperhatiin. tapi kalo itu pertanyaan ditanya berulang-ulang-ulang kali sama hampir setiap tamu, what do you think you would feel if you were them? Ditambah saat itu sedang berduka, mungkin pertanyaan-pertanyaan itu malah nambah bikin sedih. Sekali lagi ini hanya opini pribadi ya, tentu aja ini bergantung sama pribadi orang masing-masing. Contoh lain, masih soal berduka, setelah prosesi pemakaman selesai dan keluarga yang ditinggalkan mulai kembali ke aktivitas normal, apa yang seringkali terjadi pada mereka di lingkungan sosialnya? Orang-orang di sekitarnya kadang kurang peka dan malah nanya-nanya soal kehidupan setelah ditinggalkan orang yg disayang. Salah satu sahabat saya pernah ngalamin ini, dia cerita kalau mamanya sempat malas pergi ke gereja karena malas ditanya-tanya orang-orang selepas kepergian papanya. Maybe it’s true that silence is golden.

Well my point is,be careful with your question and your act of care. Kalo ekstrimnya, mungkin kita perlu ngurangin pertanyaan basa-basi yang sebenernya ga kasih keuntungan apa-apa juga kalau kita tau, cuma sekedar memuaskan hasrat kekepoan kita, tapi malah bikin orang yang ditanya berasa ga nyaman. Dan kalaupun kita bertanya karena kita emang care, mungkin kita perlu lebih peka dan lebih kenalin karakter dia, dia itu tipe yang suka ditanya-tanya atau emang lebih suka ditemenin aja tanpa ditanya-tanya dan diocehin.

Balik lagi ke soal kehidupan cinta-cintaan, saya tau sih basa-basi itu bagian dari budaya kita, but in some cases, people, please do mind your own business. Setiap orang punya free will dan berhak menentukan style hidupnya sendiri kan. Jadi boleh-boleh aja donk kalau ada orang yang ga mau pacaran dulu karena ngejar karir, atau ada orang yang pengen travelling around world sebelum punya anak atau bahkan sama sekali memilih ga punya anak, atau ada orang yang emang memilih untuk ga menikah karena alasan pribadi mereka? Kalau mereka punya prinsip dan pendapat yang berbeda sama kita, why not? Toh itu juga hidup mereka sendiri yang ga mengganggu hidup kita kan *eh kok jadi sewot ya?hahaha.

Saya jadi kepikiran, untuk hal ini mungkin kita bisa belajar dari budaya barat yang ga terlalu kepo urusin kehidupan orang lain. Yang tekanan sosial nya ga sebesar disini untuk orang-orang yang memilih jalan hidup yang mungkin berbeda dari orang-orang pada umumnya. You know, kadang tekanan sosial bisa membuat orang mengambil keputusan yang bertentangan dengan kata hatinya, tekanan sosial bisa membentuk cara pikir seseorang tentang konsep kebahagiaan; siapa bilang orang baru bisa hepi kalau punya pasangan, menikah, dan punya anak? Tekanan sosial bisa menjadikan seseorang pribadi yang bukan dirinya. Cape kan berusaha jadi orang lain untuk memenuhi ‘standard’ masyarakat?

Eh kok jadi melebar gini ya hahaha. Maafkan ketidakfokusan saya dalam menulis hihihi. Sooo.. intinya sih saya cuma mau ngajak temen-temen mikir dua kali sebelum kepo-kepo tanya-tanya orang, apalagi pertanyaannya sensitif, dan kita ga terlalu deket sama orang itu. Try to be in their shoes. Apa kita akan seneng kalo ditanya kaya gitu juga? Belajar buat ga berbasa basi kalo cuma bikin ga nyaman, dan mungkin cari cara ice breaking yang lain dalam bersosialisasi selain nanya -nanya basa basi. Dan kedua, buat temen-temen yang lagi ngalamin tekanan sosial ditanya macem-macem pertanyaan sensitif yang cuma bikin ga nyaman, well, ga tau juga solusinnya sih selain bilang be tough, what doesnt kill you only makes you stronger haha. Those too will pass:)

10 thoughts on “Care atau kepo?

  1. menurut gua, itu sebenernya masalah persepsi aja.
    kadang orang yang ditanya tuh udah bawaannya negative thinking duluan jadi merasa orang yang nanya itu kepo.

    so far ya, selama gua tinggal disini, kalo gua nanya2 begitu ke orang sini, mereka justru appreciate lho ditanya. dan setelah mereka jawab pasti mereka bilang thanks for asking. karena emang kalo kita nanya itu kan tandanya kita perhatian ama mereka. kalo kita gak peduli ya kita gak bakal tanya kan.

    1. iya sih emang tergantung persepsi man.. tergantung konteks juga..
      tapi kalo disana, beda culture ga sih? soalnya kl disini gw merasa sebagian besar orang tny ya buat basa basi aja gituh, (ato gw aja yg negatif thinking ya..)

  2. klo soal gini2, g sekarang udah 60-40 sih.

    60 masih ke sisi yang ngerasa emang tuh orang2 pada kepo nanya2 masalah gue, wong deket aja kaga (kadang orang yg deket aja klo nanya2 trus suka bikin bete kan, apalagi yg ga deket dan tiba2 kepo nanya2).

    40 udah ke sisi yang…ya sudahlah, gue ga mungkin juga bisa ngerubah semua orang untuk ngertiin gue atau ngajarin orang2 biar jangan kepo, booo ga bakal bisa juga…dan sadar ato ngga, kadang kita juga masih suka kok nanya2 masalah orang.
    Jadinya gue sendiri aja deh yg coba nrimo dan belajar masang poker face + senyum palsu klo dikasih pertanyaan2 pamungkas. sekali2 kasih jawaban sarkastis sihhh biar berasa dikiitt gitu yg nanya.. hahahaha.

    tapi semuanya tergantung sama orang yg diajak ngomong sih. musti pinter2 liat ekspresi dan bahasa tubuh dia, klo ditanya sekali udah kliatan dia ga pengen ditanya gitu yaudah gausah diperpanjang.
    kadang ada orang yg udah liat yg ditanya ga nyaman, tapi masih aja bahas topik yg sama.

    eettt dah jadi panjang gini komen gue..

    1. hahahahaha gapapaaa saya senang baca komen hihihi.

      iyaaa betul banget tuh aina!! gesture badan itu perlu banget diperhatiin. sayangnya kdang2 orang suka lupa perhatiin ato ga peka (termasuk gw hiks). pdhl kl emang tujuannya care dan baik, hrsnya bs lebih peka yah…

      btw kynya hrs mulai latian pasang poker face nih hehehe

  3. Hmm….. gw suka sebel juga sih kalo ditanya, “Kapan mau punya anak?”. Tapi kayanya belom mengalahkan kesebelan gw waktu ditanya, “Persiapan weddingnya udah sampe mana??” hehehehe^^…. I think, karena waktu itu gw juga lagi kepikiran, pertanyaan2 itu jadi mengingatkan gw akan problem gw.

    Ga bisa bilang bener apa salah sih ya kayanya. Masa orang care salah? Ya kan?

    1. hahahahahahha untung yg itu udah lewat ya dian? kynya emang hrs nyari jawaban singkat tapi nancep ya kl lain kali ketemu orang2 kepo hihihi.
      iya sih, i guess kalo bergaul sm banyak orang musti sering2 tutup kuping aja kali ya, biar ga terlalu peduli omongan mereka (yg annoying)

  4. hihi emang deh pertanyaan orang ga ada abisnya. pacaran ditanya kapan merit, dah merit ditanya kpn mau pny anak, dah pny anak ditanya lagi kapan yg kedua? wkwkwk tapi sebenernya rata2 itu basabasi mereka doank sih, klo uda mati gaya.. Gw pribadi berusaha menghindari tanya2 seperti itu, karena gw ga yakin org yg ditanya ini ‘suka diperhatiin’ ataw mala anggep gw ‘kepo’. Nanya basabasinya yang laen aja deh, biar amanšŸ˜€

    1. haaiii.. salam kenal yahh… trims udah mampiršŸ˜€ (eh bener kan ya ini baru kenalan? ato jangan2 udah kenal tp gw ga kenalin username nya yahh?)
      iyaaa memangg.. ternyata susah ya berbasa basi ituuhehehe

  5. Ditanya? Jawab aja asal-asalan… yang penting, kitanya gak perlu bales nanya dan punya tingkat keingintahuan yang sama. Jawab dikit aja, tapi kalau sudah nembus privasi, tinggal bilang: Maaf, sepertinya itu gak pantas ditanyakan. Titik. Kalau kita gak jawab, malah kita jadi berkesan arogan juga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s