Glimpse of him · Glimpse of me · marriage life

What marriage feels like..

Di tengah-tengah sesi blogwalking di sela-sela jam kantor, saya nemu blog ini dan postingan ini :

Tentang menjadi hopelessly romantic”  by Miund : http://miund.com/?p=1151

(entah kenapa kalau posting dari kantor saya ga bisa insert link, jadi link nya saya copy langsung aja ya)

Sebelum merit, saya sering bertanya-tanya apa rasanya kalau udah merit. Penasaran sekaligus takut. Takut, karena orang bilang pernikahan itu ga gampang, dan ga semanis pacaran. Takut, karena kenyataannya banyak orang yang gagal di pernikahan (walau dalam konteks pernikahan kristen, ga ada pernikahan gagal yang berlanjut perceraian. Kalau udah disatukan Tuhan ga boleh diceraikan manusia).Takut, karena basically saya ga tau apa yang akan terjadi di depan saya.

Dalam tahap sekarang yang baru 18 hari menikah (lirik counter di sebelah kiri), saya emang belom bisa dan belom berhak menyimpulkan apa-apa. Tapi boleh donk cerita apa yang dirasain sejauh ini? *ehniatcurhat hehe.

Jadi, sejauh ini yang saya rasain itu cape tapi seneng. Cape, karena musti ‘kerja’ jauh lebih banyak dibanding dulu. Kalau dulu kerja berarti selama 9 jam di kantor dan setelah itu bisa santai-santai dirumah, kalau sekarang kerja berarti selain bangun lebih pagi, musti beres-beres rumah, siapin sarapan, kerja 9 jam yang ga berubah, pulang juga beres-beres rumah lagi, siapin makanan, baru kalo masih ada sisa tenaga santai-santai (yang sejauh ini ga berhasil dilakukan, karena setiap malem udah tepar aja bawaannya.) Belom lagi karena rumah ‘warisan’ jadi ada ada aja masalahnya (tapi saya tetap bener-bener bersyukur ada rumah sendiri, beneran deh), barang-barang belom bener-bener siap, masih ada aja peralatan yang kurang. Jadi setiap dirumah kerjaannya bolak balik naik turun tangga, beres beres ini itu, belom lagi tangganya juga tinggi-tinggi step nya. Kalau kaya gini saya udah ga perlu gym untuk bisa kurus hihi. Dan ini terulang setiap hari, bahkan di hari sabtu dan minggu pun kegiatannya banyak, dan tetep, harus bangun pagi hahaha. Lelah. Entah kenapa berasanya setelah married malah berasa diburu-buru terus, sampe-sampe ga ada waktu untuk istirahat. Well, mungkin karena masih masa penyesuaian ya.

Selaen cape, saya juga seneng. Seneng, karena bisa ketemu utin tiap hari (masih berasa lucu aja ada dia terus), seneng karena bisa ngurus rumah sendiri, seneng karena bisa beli barang-barang lucu di ace hardware dan informa hihihi. Seneng karena rasanya saya bisa menata kehidupan yang baru, in my way. Seneng karena bisa ngerasain sesuatu yang baru, yang bikin hidup jadi ga boring.

Postingan yang saya temuin itu emang pas buat saya sekarang ini. Ga ada yang sempurna di dunia ini, dan ga ada yang mulus-mulus aja jalannya. Tapi gimana kita ngeliat hidup kita aja yang bikin kita hepi atau ga, yang nentuin kita enjoy atau ga. And i know i choose to be happy, to enjoy this new stage of life. Anyway i have Him and His abundant blessings, love and strength to support me. So, what to fear?🙂

*Jadi pengen cepet-cepet pulang buat beres-beres rumah hihi.

2 thoughts on “What marriage feels like..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s