Glimpse of him · Glimpse of me · Pre Wedding

Another PreWedding Story (Video)

Haaiii! Sorry for not updating in a kinda long time. Biasa deh, alasan klasik nan klise : sibuk. Hahahha. Buat obat kangen, sekaligus pamer, nih saya pajang foto prewed kita kemaren, kali ini outdoor. Again, what do you think?😀

Captured by : RAS de Portrait
Make up by : Marceline Carlos

Jadiii.. sekarang saya mau cerita soal shoot video prewed kemaren. Eh kok video tapi yang dipajang foto? Iya, sebenernya tujuannya mau shoot video prewed sama AncaLeksmana, tapii.. kita ga mau rugi, soalnya udah bayar make up mahal-mahal , plus gaji dipotong karena belom dapet cuti (ini mah curcol saya doank hahaha), ijin lokasi pula, jadi deh kita ajak si Mr. Photographer alias si August Prawira buat ikutan sesi video kita, jadi dia bisa sekalian foto-foto juga. Lumanjen, kita jadi ada stock foto outdoor juga. Asik kannn…

Karena utamanya video, si Agus sih disitu banyakan candid aja, soalnya sebenernya kan kita udah foto prewed juga sama dia (buat yang mau liat fotonya disini). Tapi ya tetep aja ada juga beberapa shot yang diambil dengan sengaja hahaha. Asik lah pokoknya, jadi sambil menyelam sekalian minum air hehehe

.Okee mari mulai ceritaa.. Btw buat yang pengen tau cerita kenapa kita akhirnya pake ada acara video prewed segala, ada disini.

Rencana buat shoot video prewed ini sebenernya udah dari sekitar bulan September. Waktu itu kita udah ketemuan sama si Anca buat ngobrol-ngobrol, intinya sih dia pengen tau kita orang yg kaya gimana supaya dia bisa mikirin konsep buat video kita. Kalau dari kita sih cuma kasih pesan sponsor, shoot videonya di tempat yang gratis-gratis aja ya, maklum budget tipis hahahaha. Waktu itu rencananya shoot video di bulan Oktober. Tapi berhubung lagi banyak wedding dan si Anca banyak job, jadi dia request ke bulan November. Kita sih oke-oke aja, selama videonya bisa kelar diedit sesuai yang kita minta, which is desember, dan dia menyanggupi. Di pertemuan itu dia juga bilang kalo dia bakal kirim script nya ke kita, beserta dengan lokasi dan wardrobe nya, jadi bisa kita siapin semuanya. Berasa jadi artis ya, pake wardrobe segala hahaha.

Beberapa minggu sebelum shoot video, Anca ngirimin kita script nya. Yang dimaksud dengan script itu cuma garis besar scene yang bakal diambil, beserta jenis baju yang harus dipake, beserta lokasi shooting dan waktu. Tapi yang bikin kepikiran, kok lokasi shootingnya sebagian besar itu perlu ijin lokasi ya? Dan setelah ditanya sama dia kenapa gajadi di tempat gratisan (baca : tempat sejuta umat yang bisa nyolong-nyolong shoot video dengan resiko dikejar petugas hahaha), anca bilang sayang soalnya konsep kita bagus.

Yah, jujur si awalnya saya sempet agak kecewa karena lokasi yang dipilih itu lokasi yang berbayar dan berijin, soalnya kan kita uda mention di awal kalo kita ga ada budget buat itu. Walo sebagai sesama orang yang bergerak di bidang seni saya ngerti kalo dia punya konsep, dan paling ga harus usaha untuk mewujudkan konsepnya. Tapi kan ya tetep aja ya *masih ga mau ngalah ahhahaha. Eh, tapi ternyata abis tanya-tanya ke dia, si anca malah bilang kalo dia bersedia bayarin salah satu lokasi dengan biaya ijin terbesar ( kalo ga salah di rencana awal ada sekitar 5 tempat yg perlu ijin/bayar), soalnya dia sayang konsepnya, dan tempat itu emang cocok buat konsep utama dia. Lah dia ngomong gitu kan kita jadi ga enak hahaha. Jadi deh saya dan utin berunding gimana enaknya. Akhirnya kita mutusin bahwa semua biaya ijin lokasi bakal kita bayar, tapi kita ga mau sebanyak itu lokasinya. Dari 5 lokasi kita cut jadi 3 lokasi, dan hanya 2 yang bayar hahaha. Soalnya kita mikir kan kita masih harus bayarin mereka makan dll ya, belom bayar make up dll, jadi emang harus ketat di budget. Dan untung si Anca ngerti. Jadilah kita deal shoot di 3 tempat : Pacuan Kuda Pulomas, The U coffee Tanjung Duren, dan mini studio di daerah Tebet.

Permasalahan selanjutnya, mau make up dimana? Eh pertamanya si Anca malah bilang sama saya kalo sebenernya ga perlu sampe bawa orang make up, soalnya dia maunya yang natural-natural aja, jadi dia suru saya make up sendiri aja. Yahh tapi apa daya saya uda terlanjur janji sama make up artist yang juga temennya sepupu saya. Dan lagian, saya mendingan bayar buat dia make up-in saya daripada suru saya make up sendiri, ga pede soalnya ihihihi. Lagipula, itu rambut gimana caranya kalo ga ada yang aturin? Kan scene nya beda-beda, baju beda-beda. Masa rambutnya sama semua? hahaha. Jadilah saya tetap stick to the plan, pake make up artist hehe. Dan karena di lokasi ga bisa make up, dan ci Marceline juga bilang dia prefer make up dulu di rumah atau di tempat yang memadai baru ke lokasi, jadilah kita janjian ketemu di MC D buat make up ahaha. Bisa bayangin ga sih, orang-orang kesana buat sarapan, saya malah ada disana buat didandanin. Gimana ga diliatin semua orang yang dateng coba hahaha. Tapi untung saya agak-agak kebal diliatin kalo untuk hal-hal gitu, jadi ya cuek-cuek aja. Dan berhubung kita rencana mulai shoot jam 8 pagi, ci Marceline minta ketemuanjam 6 disitu buat mulai make up, biar ga ketelatan. Buset dah, ini mau shoot video aja udah kaya mau married, jam 6 uda harus make up hahaha. (Eh kalo married mah lebih pagi lagi ya? haha). Dan berhubung waktu itu saya berangkat beserta segerombolan cowo-cowo (Utin, Agus, sama temennya Agus), jadilah kita baru jalan jam 6 dari Bekasi dan sampe di Mc D jam 7 hahahahahaahhaa. Emang dasar tukang ngaret. Untung ci Marceline udah jago, jadi keburu aja tuh make up + hair do sampe jam 8 kurang, trus langsung cabut ke lokasi, yang untungnya ga jauh dari situ hehehe.

Sampe di lokasi, si Anca udah bbm saya kalo dia udah masuk ke dalem, nanti kita nyusul kesana ditemenin sama temennya. Waktu itu saya bener-bener no clue lokasinya bakal kaya gimana, jadilah saya masuk ke lokasi dengan pakai heels. Yang di bayangan saya, ah paling rumput- taman biasa gitu, eh gataunya di pacuan kudanya! Lengkap dengan pasir-pasir tempat si kuda-kuda itu berlari. Lumanjen nyiksa yaa…. Sepatu barunya si utin juga langsung kotor seketika hahahahahaa. Kayanya rada saltum nih.

Awal-awal shoot, masih kaku gitu, masih canggung, ga tau musti ngapain. Trus kalo saya sih takut ketangkep satpam trus diusir, kan malu udah dandan cantik cantik trus diusir hahaha. Tapi si Anca berusaha bikin kita relaks dan ngarahin kita supaya lebih santai. Yaa lama-lama biasa juga sih. Kayanya kalo fotografer dan videografer emang harus setengah jadi badut, harus bisa bikin orang ketawa hahahaha. Jadi makin salut sama profesi mereka. Bukan cuma harus jaga kualitas dan jaga mood (soalnya kan mood bisa pengaruh ke kualitas kerja), tapi harus jaga mood klien juga. Gile, berat juga ya. Apalagi kalo kliennya moody kaya saya hahahaha.

Jadi kalo kalian liat foto-foto saya di atas, 2 foto pertama itu lokasinya di pacuan kuda itu. Ga nyangka ya? Saya sih ga nyangka banget pas liat hasil fotonya, kok keren banget ya jadinya hahaha. *norak. Trus kuda yang ikut mejeng bareng kita itu sebenernya di luar rencana. Itu properti tambahan hahaha. Jadi pas kita lagi shoot video di pager-pager putih itu (yang sebenernya itu pager pembatas lintasan pacuan), ada kuda yang lewatin kita, muterin lintasan. Dan spontan si Anca langsung ngajak ngobrol Jokinya buat minjem si kuda buat difoto-foto. Long story short, si kuda sebenernya buat disewain buat pacuan, tapi karena kita buat foto-foto doank jadi dinego-nego aja sama si Anca. Dan setelah selesai shoot sama si kuda, si anca langsung ngeluarin duit buat bayar ke jokinya. Well, disitu saya cukup impressed sama dia. Soalnya pas ditanya soal sewa kuda itu, dia ga mau kasih tau dan emang ga expect kita buat bayar. Ya emang kita ga minta si dari awal, but i think he showed us some good manner. Dan kembali dari sisi anak desain , saya cukup terkesan dengan willingness dia untuk keluar duit pribadi demi mewujudkan konsep. Itu yang namanya totalitas dan perfeksionis bung! Like this! hahahaha.

Tentang lokasi pertama ini, saya puas loh shoot disana. Menurut saya asal bisa ambil angle yang bagus, tempat itu bisa dijadiin lokasi untuk beberapa konsep. Dan setau saya sih masih belum sepasaran PIK atau Ancol ya. (CMIIW). Bisa jadi pertimbangan nih buat yang lagi nyari lokasi foto prewed. Tapi ya itu, siap-siap kalo ada petugas aja hehe (Untungnya pas kemaren kita ga ketemu petugas sih).

Setelah shoot beberapa adegan lagi disitu, kita pindah ke cafe di tanjung duren. Pas juga cuaca disitu uda mulai panas. Utin, si manusia AC, uda keringetan dari detik pertama dia sampe di pacuan kuda itu. Dan semakin keringetan semakin mood nya tidak baik, jadi ya bagus lah kita akan pindah ke ruangan berAC hahahaha.

Kita sampe di cafe sekitar jam 11an, thanks to Jakarta’s traffic as usual. Pas nih, pas makan siang. Dan untungnya ijin lokasi disana itu sistemnya ‘minimum payment’ on beverages and food, jadi bisa makan sepuasnya deh hahaha *walo tetep kita yang bayar si ujung2nya hiks. Pas lagi makan, saya sempat dikunjungi salah satu sahabat yang kantornya deket situ. Jadilah kita makan bareng hihihi. Lucu deh. Senang dikunjungi hehe.

Foto dengan roll rambut masih menempel LOL

Setelah istirahat dan touch up, kita mulai shoot lagi. Anca milih cafe disini karena dia termasuk tematik cafe, ada semacem library di dalem cafe ini, spot yang jadi main conceptnya si Anca hehe. Berhubung kita uda bayar utk video disini, jadilah disini kita paling banyak ambil scene. Dan sebagian besar scene yang diambil itu beda sama script yang dibuat Anca sebelumnya. Saya rasa sih dia menyesuaikan lokasi aja. Tiba-tiba ide bermunculan, jadi banyak adegan yang di luar script. Saya sih seneng-seneng aja, toh jadi banyak bahan buat dia edit kan. asal ga disuru ekspresi macem-macem aja hehe. Tempatnya si cukup ok, kayanya kalo di kamera bakal tambah bagus deh. Makanan minumannya juga ok, walo ga sampe spesial. Tapi ya menurut saya si tempat ini juga cukup worth buat dijadiin lokasi prewed. Enak lagi, indoor, ga panas. Ditambah tempat ini juga (setau saya) ga pasaran hehe. Eh tapi sebenernya panas juga sih disana. Entah AC nya lagi bermasalah ato emang kaya gitu, soalnya di tempat yang ada library nya itu cukup panas. Dan si manusia AC kembali bercucuran keringat haahhahaa.

Setelah puas ambil adegan disitu, sekitar jam 4an kita cabut ke lokasi selanjutnya : Tebet. Tapi ada kejadian seru disini, pas kita mau bayar ke cafe nya, eh ternyata si Anca udah bayarin duluan loh. Kita sampe bingung plus ga enak. Ga tau sih kenapa dia mau bayarin, tapi ya apapun alesannya si kita tetep ga enak, kan kita uda setuju utk bayar semua ijin lokasinya. Jadi akhirnya kita mutusin buat transfer balik ke dia. Biar ga berasa utang gituuu hehe. Tapi apapun alasan dia, i guess he has succeeded in leaving a good impression for us. Ditambah lagi cara kerja dia yang perfeksionis (menurut saya), so, he’s doing it because he loves his job, not (only) because of the money. Balik lagi, saya salut sama orang yang berani perjuangin konsep, karena emang pada dasarnya itu karakter yang harus dipertahanin sama desainer atau orang pekerja seni. Tambahan lagi, si Anca ini orangnya gokil juga, dan entah kenapa, dia, Utin, sama Agus itu setipe gitu becandaannya. Becanda gajelas yang cuma mereka sendiri yang ngerti hahaha. Jadi selama shoot video itu bener-bener fun jadinya. Banyakan ketawa dan haha hihi nya.Well, that’s a good thing.

Dari tanjung duren, kita ke salah satu mini market daerah tebet. Yang ini harus disensor namanya karena kita ketangkep satpam disini hahahha. Lagian emang nekat si benernya, padahal uda jelas-jelas ada plang dilarang foto-foto disitu, eh dia malah shoot video, dah gitu heboh heboh pula hahaha. Tapi akhirnya lolos kok, si Anca berhasil ngeles ini itu dan alhasil kita dibiarinin aja lolos, tanpa diapus data-data di kameranya juga hahaha. Buat saya yang taat aturan, jelas hal kaya gini lumayan bikin deg-degan hahaha.

Jadi setelah short trip di mini market, dan belanja pop corn buat properti, berangkatlah kita ke lokasi terakhir yang letaknya ga jauh dari situ, mini studio. Jadi di situ itu tempat orang bisa sewa film (dvd) dan nonton di 1 ruangan private. Jadi itungannya sewa ruangan sebenernya. Dan karena sewa ruangan, kita bisa nonton rame-rame, yah semacem nobar gitu dehh. Dan disini kita tenang buat shoot videonya, kenapa? soalnya yang punya itu kenalannya Anca hahaha. Bagus deh, eke ga tenang kalo shoot video di tempat ilegal sebenernya hehehe.

Awalnya kita mau disuru nonton film lucu, tapi ternyata dvd nya ga bisa diputer. Jadilah si Anca milih film lain, yang ga lain ga bukan adalah film horror saudara-saudara hahaha. Saya ini paling anti disuru nonton horor, dibayarin juga ga mau, eh sekarang malah disuru nonton horor. Giling hahaha. Eh tapi ini bukan horor juga si benernya, lebih ke thriller gitu, dan saya udah pernah nonton ini juga sebelumnya. Soalnya ini film pertama yang utin dan saya nonton bareng pas sebelom jadian hehe. Ohya judul filmnya Blood. Nah, disini nih kita jadi mikir kalo si Anca ini emang jam terbangnya cukup tinggi, kenapa? Soalnya kan awalnya dia uda setting konsep untuk film komedi, tapi berhubung film ga bisa diputer dia langsung harus rubah konsep kan, jadi film horor, which is 180 derajat bedanya. Salut sih. Kalau saya jadi dia sih mungkin akan cari film komedi yang lain, supaya ga repot-repot mikir konsep lagi hahaha.Dan belajar dari pengalaman, disini Utin berhasil ngeduluin Anca buat bayar sewa ruangannya, daripada keduluan lagi hehe *eh jangan-jangan kita aja yang geer ya, padahal dia ga niat mau bayari juga benernya hehehehe.

Dan seiring dengan berakhirnya film Blood, berakhir pula acara shooting video (+foto) saya hari itu. Finally that’s a wrap! hahaha. Dan ga sah kalo ga diakhiri dengan foto session donk.

See, cuma saya yang masih ‘waras’ di tengah-tengah orang gokil hahaha.

UPDATED : baru sadar ternyata kemaren yg saya upload fotonya gelap bener, gara-gara monitor rumah rusak, saya kira emang gambar aslinya terang, tapi komputer rumah aja yang rusak *silly. Ini saya posting ulang yang foto-foto narsis, setelah diterangin manual *amatiran maksudnya, soalnya saya yang edit hahaha. Enjoy!

Well, this video shoot made me realize one thing, Im really sucks in acting! Bwahahahaha. Bener deh, saya jadi semakin sadar kalo saya ga bisa acting, sama sekali. Kalo cuma suru ketawa-tawa sih bisa, tapi kalo misalnya suruh pura-oura kesel, pura-pura takut, pura-pura sedih, pura-pura kaget, de el el itu, saya bener-bener ga bisa. Yaoloh. Ada kali satu scene diulang berkali-kali cuma karena saya ga bisa ekspresinya hahahaha. Misalnya si Utin uda bener ekspresinya, tapi ekspresi saya salah atau telat atau apalah, jadi scene nya diulang lagi, dan itu terulang berkali-kali. And i felt bad. Maklum ya, saya ga suka terlihat bodoh atau ga bisa, dalam hampir segala hal hahaha *songong. Tapi ya okelah, i still had a great time doing that prewedding video hehe.

So far sih we have a really good impression with Anca, semoga aja nanti videonya juga oke dan kelar tepat waktu, jadi saya bisa nambah muji-muji dia di review selanjutnya bwahahaha. *moga-moga Anca baca trus buru-buru kelarin editan video kita LOL.

20 thoughts on “Another PreWedding Story (Video)

    1. oh deket rumah lo? hahaha. cobain aja mel, lucu interiornya. yaa boleh la sekali2 kesana. harganya si sekitar 30an ya makanannya. ga murah, tapi ga sampe mahal banget juga.. so so aja sih..hehe

  1. foto outdoor nya bagus! yang pertama itu kayak kesannya dimanaaa gitu ya, bener kata lu, gak nyangka di pacuan kuda. color tone nya juga bagus.
    cuma kok kurang tajem ya? atau emang yang ditaruh di blog ini resolusi nya kecil ya?

    1. iyaa soalnya ini dia kirim ke gw lewat bbm jadinya resolusinya kecil hehehe. thanks mannn.. serasa di manaaa gituu.. *lumayan irit jadi ga usah ke luar negeri buat foto hahaha

  2. eh ini lucu banget ceritanyaaa… btw, i just realize it! lo piara rambut ya demi kawinan?!? hahahahaha selama gue kenal lo sih kaga pernah liat rambut lo ampe segondrong ituu!

  3. haha mao liad.. mao liad.. ini si kl di plajaran bahasa indonesia, apa @vanya? namanya? yang iklan/promosi terselubung..

    anyway good story dear! muach*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s