Glimpse of him · Glimpse of me

Triple Jackpot

What i want to write about is not a happy story, those were what some people called ‘dark moments’ before wedding day. Well, i tried not to think that way, because i still believe that those dark shade colors also take part in making a picture beautiful, right?🙂

First Jackpot – Robbery

Waktu bulan puasa kemarin, Utin dirampok. Waktu itu dia baru aja pulang dari luar kota, dalam perjalanan dari airport ke kantornya. Di tengah jalan, dia turun, karena emang rumahnya udah deket dari situ. Dia turun di pinggir tol daerah cawang (saya lupa persis dimananya) untuk nyambung naik taksi, dan disitu memang tempat ‘ilegal’ orang-orang turun dari bis. Yang saya maksud ‘ilegal’ adalah tempat itu bukan tempat berenti yang memadai, lokasinya agak gelap dan sepi. Tapi emang orang-orang sering turun disitu buat nyambung ke angkutan lain. Utin sendiri sering turun disitu kalau dia naik bis tertentu (tapi seringnya pas SMA sih).

Salahnya, dia lupa kalau dia baru dari luar kota dan bawa barang-barang, dan itu lagi bulan puasa, dimana kejahatan meningkat. (Wondering why, bukannya itu saat orang menyucikan diri dan hati?). Waktu itu masih sore, tapi udah gelap, sekitar maghrib. Begitu turun, langsung ada yang panggil-panggil dia. Disitu emang gelap dan terpencil, jadi sangat memudahkan buat terjadi kejahatan. Dia langsung cepet-cepet jalan, tapi orang-orang itu lebih cepet, langsung ngerumunin dia (ada sekitar 5-6 orang).Singkat cerita, dia ditanya-tanya darimana bla bla bla, dan dipaksa nyerahin dompet dan handphone. Mereka buka-buka tas nya dan semua barang berharga yang mereka temuin diambil, termasuk blackberry, dan PSP.

Tapi anehnya, mereka balikin semua kartu identitas sampe foto-foto yang ada di dompet, jadi cuma ambil uangnya aja. Blackberry pun mereka balikin sim card dan memory card. Lebih amazed lagi, mereka liat ada laptop, udah sempet mau diambil, dan udah sempet minta nomor pin ATM (dan udah dikasih), tapi tiba-tiba mereka ga jadi ambil itu semua. Amazing, isnt it? Tiba-tiba aja gitu mereka ga jadi ambil laptop dan kartu ATM nya dibalikin. Bahkan sempet-sempetnya Utin ditanya ada ongkos pulang atau ga, dan dikasih duit untuk pulang naik taksi. Wow. Saya percaya banget ini adalah campur tangan Tuhan dan bukti kalau Tuhan masih sayang sama Utin.

Even more amazing, Utin bener-bener ga diapa-apain. Padahal kalau liat kondisi tempat kejadian, sangat memungkinkan buat mereka melakukan hal yang lebih dari itu. Kasarnya, mereka bunuh orang juga ga ketauan, karena tempatnya sepi dan gelap. Sangat sangat sangat bersyukur kalau Utin bisa lolos dari kejadian itu dengan selamat, tanpa luka, dan tanpa kehilangan benda-benda yang berarti. Iya dompet, BB, hp CDMA, PSP ilang, tapi banyak yang lebih penting dari itu yang diselamatkan. Truly amazing.

Shocked? Banget. Ga cuma Utin yang shocked, saya juga ikutan shocked dan parno. Rasanya saya lemes banget pas denger cerita dia. Tapi setelah beberapa saat, kita malah sangat terberkati lewat kejadian ini. Rasanya melalui kejadian ini Tuhan mau ingetin Utin dan saya kalau Dia bener-bener sayang sama kita, dan mungkin juga Dia mau ngajarin tentang hal-hal terpenting dalam hidup, yaitu hidup itu sendiri. Mau ngajarin kita supaya ga terikat hal-hal duniawi.  So at the end, we feel nothing but gratitude. Sama lebih ati-ati aja lain kali hehe.

Second Jackpot – Car Crashed

Beberapa hari setelah kejadian kerampokan itu, ketika mood kami berangsur mulai membaik, mobil (kantor bokapnya) Utin ditabrak yang bikin mobilnya nabrak tembok. Jadi begini ceritanya, saat itu kita lagi di lapangan parkir gereja saya, karena si utin mau main futsal. Tumben-tumbenan saat itu parkiran penuh, jadi pilihannya kita parkir paralel atau pindah cari parkir di tempat lain. Tadinya Utin uda mau parkir tempat lain aja, tapi somehow si tukang parkir agak maksa supaya kita parkir disitu (ya mungkin supaya dia dapet duit aja paling), dan ditambah disitu juga udah ada mobil temen yang parkir paralel, jadinya kita parkir paralel di depan mobil teman saya itu.

Baru aja kelar parkir dan keluar dari mobil, tiba-tiba mobil temen saya yang diparkir pas di belakang mobil Utin menggerung2 (eh bener ga sih menggerung? haha). Pas diliat, ada cewenya pemilik mobil di kursi pengemudi (yang juga teman saya), lagi majuin mobilnya pelan-pelan. Saya ngeliatinnya bingung, kenapa mobilnya dimaju-majuin segala, padahal jarak antara mobil dia dan mobil Utin ga begitu jauh. Tadinya saya pikir dia lagi becanda mau pura-pura tabrak mobil Utin, tapi lama-lama kok jaraknya makin deket, ampir nabrak, tapi ga direm. Sampe akhirnya setelah jaraknya kira-kira 10 cm lagi, itu mobil tiba-tiba digas dan nabrak mobil utin. Tubrukannya ga kenceng, tapi cukup kuat untuk bikin mobil Utin yang ga direm tangan bergerak maju (namanya juga paralel, jadi ga direm tangan). Sialnya lagi, pas depannya itu ada turunan langsung ke jalanan, jadilah itu mobil meluncur turun ke jalanan, dan nabrak tembok di depannya. Bempernya pun penyok cukup parah karena benturan. Untung bener-bener untung, saat mobil meluncur turun ke jalanan lagi ga ada mobil ataupun motor yang melintas, padahal itu jalan biasanya cukup ramai sama kendaraan. Bener-bener masih dilindungi Tuhan.

Jadi ternyata, teman saya itu niatannya mau majuin mobil cowonya, sekalian latian mobil (maju mundurin mobil). Tapi tiba2 pas maju dia panik trus keinjek gas, jadilah nabrak mobil Utin yang di depannya. Dia ini sendirian di mobil, jadi ga ada yang bisa bantu tarik rem tangan juga. Yah, walo kesel setengah mati, saya ga bisa ngomong apa-apa juga, yah namanya juga ‘kecelakaan’, she never intended to do that on the first place. Plus, they (she and her boyfriend) 100% willing to pay the repairment  cost. Dan ketika bilang ke si ayah (bokapnya Utin), orangnya juga tenang-tenang aja asal mereka mau ganti rugi. So, sebenernya urusannya udah beres, Tapi saya dan Utin jadi ga tenang. Why were these things happened? Kenapa dua ‘musibah’ terjadi berturut-turut dalam waktu deket?

Third Jackpot – Another ‘accident’

Jackpot ketiga ini baru aja didapet hari Minggu kemaren, lagi-lagi di tempat futsal di gereja saya. Seperti biasa Utin main futsal disana, lagi ada liga makanya sering main. Seperti biasa juga saya nemenin, sekalian aja sih biar ga bolak balik anter saya pulang dulu.

Belum 5 menit main, tiba-tiba ada yang tackle si Utin, dan jatohlah dia. Namanya futsal, jatoh mah udah biasa ya, ga heran dia main futsal sampe lecet-lecet luka-luka. Apalagi disitu bukan lapangan futsal beneran yang bawahnya rumput buatan, tapi lapangan parkir aspal yang dijadiin tempat main futsal. Jadi kalo jatoh ya maknyus dah, bisa bonyok tuh kaki haha.

Abis jatoh, ga lama si Utin keluar lapangan trus duduk dipinggir. Kok tumben ya? Biasanya jatoh dikit mah masih lanjut maen. Saat itu si utin duduk di pinggir lapangan sisi 1 lagi, jadi saya ga jelas juga dia ngapain. Eh, kok lepas sepatu? Wah kayanya angkle nih.Eh kok temen-temen 1 timnya mulai pada ngerumunin dia? Waduh, kayanya ada yang salah nih. Langsung deh saya deg-degan.

Bener aja, ga lama salah satu temen satu tim nya datengin saya trus bilang, “De, si Utin jari kakinya patah.” Reaksi saya cuma, “Hah? Bohong lo.” Soalnya temen saya itu ngomongnya sambil cengar cengir. Dan saya pun tanya berulang-ulang, shock, ga percaya. Temen saya cuma bilang, “Yaelah masa gw boong soal ginian. Tuh lo liat sendiri aja kalo ga percaya. Tapi kalo ga kuat mending jangan liat ya.” Gila, tambah stres ga sih?

Setelah itu langsung semua orang panik, apalagi saya. Mau bawa ke RS, RS mana? RS terdekat dari gereja saya itu ada Cikini, Carolus, RSPAD, tapi saya ga tau mana yang mendingan. Tapi karena si Utin bilang mau dibawa ke Husada, karena dia pernah patah tulang juga dan dirawat disana, jadi ya sok kita bawa ke Husada. Haduhh.. saya ga bisa gambarin perasaan saya waktu itu. Dibilang panik sih engga berasa panik, blank juga engga, masih bisa mikir, tapi ya ngambang gitu rasanya, kaya berasa itu semua ga real. Saya malah masih sempet mikir, ‘Yah ga jadi kondangan donk,’ padahal ada temen saya dan dia yang merit malem itu, dan kita uda rencana dateng. Untung juga saya masih tahan liat darah, walo ga tau sekuat apa (belom pernah ditest sih), tapi paling ga saya masih tahan kalo cuma liat jari kaki yang berdarah-darah dan bentuknya udah pendek sebelah karena patah.(Buat yang ga tahan ga usah dibayangkan ya haha).

Jadilah saya dan dua orang teman saya bawa si Utin ke Husada, pake mobil Utin. Sepanjang jalan, saya baru bisa liat reaksinya si Utin, dia kesakitan sih, meringis-ringis, tapi reaksi dia masih cukup tenang, masih bisa ngobrol, masih bisa bilangin temen saya yang bawa mobil kalo pedal gas mobilnya bermasalah jadi harus ati-ati, somehow itu juga bikin saya lebih tenang. Jadilah di jalan itu saya telpon si mamah buat tanya nama dokter yang waktu itu nanganin Utin waktu dia patah tulang, dan telpon si mama, buat ngabarin kalo saya mau ke RS.

Pas perjalanan ke RS temen saya ini sengaja bablas rambu-rambu supaya cepet nyampe, padahal jelas-jelas depan mata ada polisi. Gile, bikin jantungan! Untung aja itu polisi ngerti pas kita bilang ada yang patah tulang dan harus buru-buru ke rumah sakit. Ckckck. Ya akhirnya disuruh jalan lagi sih, tapi lumayan tuh bikin saya tambah senewen hahaha. Saya tuh ga pernah berurusan sama RS selain jadi pasien, jadi saya ga tau gimana prosedur pas pertama kali dateng, apa yang harus dilakukan, bla bla bla. Dan untungnya dua teman saya yang nemenin waktu itu sangat bisa saya andalkan, jadi cukup bikin saya tenang. At least ada mereka yang bisa bantuin saya.

Begitu sampe di Husada, dia langsung dibawa ke UGD. Untungnya saat itu UGD lagi kosong, tapi herannya penanganannya ko serasa agak lelet ya? Dateng-dateng dia kan langsung dikasih tempat tidur, tapi terus didiemin aja, sambil sesekali ada dokter atau suster yang tanya kenapa. Tapi perlu beberapa saat setelah bolak balik sampe lukanya dibersihin dan disuntik (kayanya suntik supaya ga infeksi + painkiller ya). Setelah itu tiba-tiba dateng rombongan polisi bawa korban kecelakaan tabrak lari, dan langsunglah UGD jadi ramai. Jadi sekeluarga, Bapak, Ibu dan Anaknya ini naik motor, trus entah gimana jadi korban tabrak lari. Semuanya dalam kondisi sadar pas dibawa ke UGD, cuma luka-luka cukup parah aja (sepanjang yang saya liat, tapi ga berani liat detail juga, serem..). Dan mulailah siksaan ala UGD dimulai.

Buat yang pernah ada di UGD pasti ngerti yang saya maksud. Di UGD, jari kakinya Utin yang patah dan berbentuk aneh serta berdarah-darah itu jadi terkesan ‘luka kecil’ dibanding orang-orang lain yang masuk UGD. Darah, luka, kepanikan orang-orang, teriakan kesakitan, tangisan anak-anak, semua itu nyampur jadi satu dan cukup bikin kaki saya lemes (dan disitu ga ada bangku buat duduk). Saya udah pernah denger tentang stressful nya kondisi di UGD, tapi selama ini walo saya beberapa kali ada disana, saya ga pernah ketemu yang aneh-aneh, baru kali ini saya ngeliat the real UGD, tangisan, jeritan, dan darah dimana-mana itu. Bener-bener bikin merinding. Tapi untung juga semua korban yang masuk UGD itu luka-lukanya masih saya tolerir secara visual, dan untung saya ga ketemu korban tertabrak bus transJ yang kejadiannya hari itu juga dan dibawa ke Husada juga. Hiii.. kalo kaya gitu kan kondisinya pasti lebih mengenaskan lagi.

Singkatnya, setelah di rontgen ketauan kalo emang bener jari kakinya Utin patah, geser gitu di ruas paling atasnya. Tapi menurut dokter jaga UGD nya, posisi itu sih ga perlu operasi, cuma perlu di reposisi aja, tapi tetep dia ga tau karena dia bukan dokter tulang, jadi tunggu dokter tulangnya aja. Jadi untuk sementara jarinya bakal dijait dan ditahan pake stik, sampe dokternya dateng untuk ambil tindakan lebih lanjut. Nah pertanyaan selanjutnya, Utin mau diapain sambil nunggu dokter? Mau opname semalem aja sambil nunggu dokter atau pulang terus besok kesana lagi? Hari itu hari Minggu, jadi biasanya dokternya ga ada. Dan bener aja, dokter yang tadinya Utin mau, sebut aja dokter A, itu prakteknya Senin, Rabu, Jumat. Senin malam pula. Di tengah bingung-bingung itu, tiba-tiba mama saya telpon buat kabarin kalau menurut temannya yang orang Husada juga, si dokter A ini ga direkomen, karena walaupun bagus, dia mata duitan banget, dan dia merekomen ke dokter B. Wah, good info in a perfect timing. Setelah tanya ke Utin dan orangnya mau, jadilah kita minta sama dokter B aja, dan untungnya jadwal si dokter B itu Sabtu, Minggu, Senin, dan menurut suster, dia bisa dateng malam itu buat ngecek kondisi Utin. Wah, thanks God banget deh.

Jadi karena mau sekalian nunggu dokter malem itu, dan karena repot juga kalau pake pulang dulu ke rumahnya Utin, jadilah si Utin di opname semalem. Dan karena mau opname, berarti saya harus ngurusin kamar. Haduh, seumur-umur saya ga pernah ngurusin kamar kaya gini, untung ada temen saya yang bisa nemenin dan tau harus ngapain. Jadi setelah urus kamar, termasuk survey ke kamarnya dulu buat liat kondisi kamarnya, ambil uang buat deposit ( untung tabungan saya masih cukup, dan ada ATM bank yang saya punya disitu), dan urus de el el nya, akhirnya sekitar jam 7an si Utin bisa masuk kamar. Tapi dari UGD dipesenin kalo dia ga boleh makan, ga boleh minum, karena belom ketemu dokternya, jadi jaga-jaga aja. Trus tambahan lagi, tiba-tiba dia udah diinfus donk, katanya supaya lebih gampang kalo mau masukin obat atau antibiotik. What?? CMIIW, kenapa sampe diinfus, dan harus puasa ya padahal yang patah jari kaki? Orangnya aja sehat-sehat aja selain kakinya, ngapain pake infus-infus segala? Tapi ya mau diapain juga, si Utin juga mau jalaninnya. Tapi aneh aja buat saya.

Dokternya baru dateng malem, sekitar jam 10an, dan selama itu si Utin ga makan ataupun minum. Makanan dia jadi saya yang makan hahaha. Kesian juga sih, tapi ya disuruh makan ga mau, yasudah.. Dokter yang direkomen ini namanya dokter Gede. Sesuai namanya, orangnya juga ‘gede’. Bertubuh tinggi tegap dan bersuara besar. Dateng-dateng langsung ngeliat kondisi kaki utin sambil ngeledek-ledekin, ‘Yah cuma gini doank’ hahaha. Preman abis ni dokter. Gokil. Udah gitu, pas kita tanya perlu dioperasi ato ga, dia bilang ga perlu, saya langsung benerin di tempat. Dan abis itu dia suruh kita semua keluar kamar, jadi tinggal dia, Utin dan satu suster. Begitu sampe luar, ga lama si Utin teriak kenceng bener. Ternyata si dokter gokil ini langsung benerin posisi tulangnya tanpa bilang-bilang, he caught him off guard hehehe. Kalo inget ini saya jadi mau ketawa. Kasian sih liat si Utin kesakitan, tapi dokternya itu kocak bener, dia ngerjainnya sambil ketawa-tawa sambil ledek-ledekin si Utin. Si utin akhirnya jadi ikutan ketawa-tawa pahit sambil kesakitan hahaha lucu aja liatnya. Jadi penantian berjam-jam itu selesai dalam waktu sekitar 10 menit. Dan berkat dokter Gede ini, kami terselamatkan dari biaya operasi (yang katanya) 12 juta. Fiuhh.. Thanks God, i believe He had made us chose that doctor to save us from bigger cost.

Setelah ‘reposisi’ itu, Utin sebenernya udah boleh pulang. Tapi ya kan udah malem juga, udah terlanjur bayar kamar juga, sayang donk kalo ga dipake. Jadilah dia keluar besoknya. Sekarang ini sih dia udah kerja lagi, walo dia belom bisa jalan, jadi musti pake tongkat, dan harus pake supir karena belom bisa nyetir. Yah, bersyukur aja deh, walo kena musibah aneh kaya gini, masih banyak hal positif yang bisa diambil. Masih banyak ‘untung’ yang membuat kita ga susah lebih jauh lagi. Seperti ‘untung’ cuma jari kaki yang patah – relatif sembuh lebih cepat, ‘untung’ pas main di gereja – banyak temen yang nolongin dan tempat strategis deket kemana-mana, ‘untung’ dapet dokter Gede – jadi ga harus bayar operasi 12 juta, ‘untung’ si mama punya kenalan orang Husada – jadi ada yang merekomendasi si dokter Gede instead of si dokter A, ‘untung’ masih ada asuransi – jadi biaya pengobatan bisa dicover, dan masih banyak ‘untung’ yang lainnya🙂

………

Banyak orang yang bilang ini cobaan sebelum married, makanya harus ati-ati dan harus banyak-banyak doa, terus jangan lakuin yang aneh-aneh yang bisa ngebahayain dulu deh. Well, saya terus terang juga sempet kepikir kaya gitu. Tapi setelah ngobrol sama Utin lebih jauh, kita sepakat kalo ini bukan ‘cobaan sebelum married’, ya ini kebetulan aja kejadiannya sebelum married, karena namanya musibah kan bisa dateng kapan aja. (Thanks juga buat Dina yang udah ngingetin saya soal hal ini. You’re the best).

Yah mungkin Tuhan lagi mau ngomong dan ngajarin kita sesuatu, makanya ‘disentil’. Mungkin ini peringatan buat kita juga supaya lebih rajin doa dan mendekatkan diri sama Dia, mungkin ini peringatan supaya kita jangan sampe ter-distract sama urusan wedding dan jadi nomor duain Dia. Dan masih banyak mungkin mungkin yang lain. Satu hal, yang selalu konsisten dari tiga ‘musibah’ ini, kasihNya tetap nyata dalam hidup kita. It could be something worse, right? But somehow, it miraculously happened with an instant solution. He still provide the strength we need. And we’ve survived🙂

Satu hal lagi yang sangat kita syukuri, kejadian-kejadian itu terjadi di luar hubungan kita, and somehow it makes our bonds stronger. Selama persiapan merit ini terntu aja ada friksi-friksi dan kerikil, but thanks God once again, nothing major has affected our relationship. And we keep praying that He would protect and bless our relationship always, so we could survive until the wedding day, survive our marriage life and til death do us part.

……

Three jackpots, three ‘gifts’ from above. Though they are not something fancy nor sweet from the outside, we believe that He still has something good and sweet on His hands.

…….

12 thoughts on “Triple Jackpot

  1. Sori tadi ngetes bisa masuk gak komennya. Hehe. Bisa ya ternyata
    Gw mau menjawab soal puasa dan infus2an itu…
    Setau gw tuh gini… kalo mau menjalankan prosedur oprasi, walaupun yang cuma perlu bius lokal, tetep diwajibkan puasa. Soalnya kan namanya juga bedah ya, mereka jaga2 supaya kalo ternyata *amit2* perlu langsung ditindak lebih jauh yang harus bius total, bisa langsung dilakukan saat itu juga. (jadi gak perlu 2 kali tindakan gitu lah. ngerti ga? hehe bingung jelasinnya).
    Demikian juga berlaku dengan infus… kalo bius total kan gimana masukin obatnya kalo bukan lewat infus? ini mencegah tindakan suntik berkali-kali. Kan kasian pasiennya. jadi nanti obatnya bisa dimasukin lewat selang infus.
    Nah kondisinya kan utin tadinya ditakutkan bakal di oprasi (karena belum ketemu dokter jadi belum pasti kan mau diapain nanti tindakannya), jadi pihak RS sepertinya melakukan itu buat jaga2 kalo harus di oprasi jadi bisa langsung tindakan.

    Itu yang sepengetahuan gw sih dari pengalaman ngurusin para sepuh2 yang ditindak di RS. Hihi

  2. 1. gua setuju ama komen nya di tentang kenapa harus puasa dan diinfus.

    2. gua setuju ama lu, kalo itu bukan karena mau married. shit does happen sometimes. dan itu bisa aja terjadi kapan aja dan dimana aja.

    3. pelajarannya mungkin ya emang harus lebih hati2 aja lain kali. tentang yang di rampok itu, lain kali dari airport langsung naik taxi blue bird/silver bird aja. lebih mahal emang tapi lebih aman. daripada hp ilang kan jatohnya murahan naik taxi. hehehe. tentang mobil parkir paralel kesundul jadi turun itu, next time jangan lupa, kalo parkir paralel dan jalannya menurun, karena gak bisa direm tangan, ban nya harus diganjel batu! biasa tukang parkir udah tau lho dan selalu otomatis ngeganjel batu. kalo gak pas parkir arahin ban nya ke trotoar (jadi jangan lurus), supaya kalo sampe meluncur turun, dia nyangkut di trotoar, gak ke tengah jalan yang bisa bahaya kalo ada orang lagi jalan atau nabrak mobil lain. kalo kecelakaan pas futsal.. ya mau gimana ya.. namanya olahraga kadang bisa aja terjadi ya. mau ati2 ya ati2… tapi balik lagi namanya juga lagi main ya..

    moga2 setelah ini gak ada kecelakaan2 lagi ya!!🙂

    1. Eh jadi lupa nambahain, yang soal batu itu, tukang parkirnya udah taro batu loh. Tapi mungkin karena batunya ga cukup besar dan karena tubrukannya (ternyata) cukup kuat jadinya batunya ga mempan deh, mobil tetap meluncur.. Yah namanya juga musibah ehhe.

      But will keep that in mind. Thank you yah Man! Aminn, moga2 ga ada yg aneh2 lagi

  3. Bener, musibah bisa datang kapan aja. Namanya juga musibah, yang penting adalah bagaimana kita bereaksi untuk mengatasi musibah itu *sok wise*.

    Yang tabah ya De! Everything happens for a reason.

  4. Hi Dea! baru baca blog lo lagi..telat =p oh pantes y lo ga dateng ke kondangan Villia waktu itu…gmn Utin sekarang? get well soon y…
    Yup klo puasa & infus,, setuju ama dina =p
    btw info gak penting… dr.Gede bokapnya tmen gw lo..=D haha
    ok d..that’s all! numpang lewat aja… semoga semuanya lancar & ga ada kejadian yg aneh2 lg deh! \(^o^)/

    1. hai De! iya waktu itu pas2an sama kondangan omi, jadinya ga bisa dateng. Too bad. Padahal udah niat banget mau dateng.
      Hhaha ohya dokter Gede itu bokapnya temen lo? Tell your friend that his/her dad is truly a nice guy hehe.
      Aminnn.. makasih ya de!😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s