Glimpse of him · Glimpse of me

Ambitious-less me

Belakangan ini saya baru menyadari satu hal, rasa-rasanya kepercayaan diri saya semakin menurun. Sifat ambisius dan dominan saya pun menurun drastis dibanding ketika masih kuliah 2 tahun yang lalu. 

Ini diawali ketika saya iseng-iseng tes kepribadian pake alat ukurnya temen saya yang seorang psikolog. Sejauh ini yang saya dan teman-teman tau, saya adalah seorang sanguin melankolis dengan sifat dominan yang cukup kuat. Tapi ternyata hasil tes nya bilang kalo saya adalah seorang sanguin plegmatis, dengan sifat dominan yang rendah. Tentu aja si teman saya ini kaget, saya pun kaget haha. Saya jadi baru ngeh kalo emang belakangan saya udah ga minat untuk dominan, ga terlalu peduli ketika ada orang yang ga setuju sama pendapat saya (dulu saya biasanya debat sampe saya puas dengan jawaban dia). Ibaratnya, kalo dulu masa-masa kuliah saya cukup ambisius, sekarang saya orang yang pasif dan terima nasib. 

Memang hal ini bisa dilihat secara positif maupun negatif, tapi buat saya, saya jadi merasa kalau saya ga berkembang, jadi stuck dengan keadaan yang sekarang tanpa benar-benar berusaha buat merubah keadaan untuk menjadi lebih baik. Terlalu lama di comfort zone yang bikin saya malas untuk berjuang. Oh man, this is not good.

Ga lama setelahnya, saya juga menemui suatu masalah di kantor yang bikin saya sadar kalo makin kesini saya makin ga pede dengan desain saya; bukannya berkembang, saya malah stuck atau bahkan mundur. Ditambah si pacar juga bilang, “iya, kamu belakangan jadi kaya ga pedean deh. Kenapa sih?” Uh oh, this is a real problem. Statement si pacar bikin saya juga sadar kalo ternyata rasa ga pede itu bukan cuma di kerjaan, tapi merambat ke hidup saya sehari-hari, contoh : mengambil keputusan. Saya yang pada dasarnya sulit ambil keputusan karena kebanyakan pertimbangan, makin kesini makin sulit mutusin karena ga yakin sama keputusan yang diambil. Karena ga pede. 

Padahal, dulu saya termasuk orang dengan tingkat percaya diri yang cukup tinggi (at least it was what i thought). Saya bisa bertindak dengan yakin, dan melakukan segala sesuatu dengan yakin. Walau ga pernah 100% yakin dengan keputusan saya, at least saya punya cukup confidence kalo saya bisa handle apapun konsekuensinya. Jadi, ada apa dengan saya?

Dan setelah dipikir-pikir, itu ada hubungannya dengan hubungan saya dengan si pacar. Ada hubungannya dengan karakter si pacar itu sendiri. Punya pacar yang dominan ternyata sedikit banyak bikin saya kaya gini. Punya pacar secara ga sadar bikin saya jadi bergantung sama dia, yang berakibat saya jadi “labil” ketika harus ambil keputusan sendiri, bikin ga pede dengan keputusan saya sendiri. Too bad.

Dont get me wrong, saya sangat bersyukur punya pacar, dan saya ga menyesali apa-apa. Tapi saya menyesali tindakan saya yang jadi terlalu bergantung sama pacar. Ketergantungan saya ini yang bikin saya ga terlatih untuk mengambil keputusan sendiri, kebiasaan “dibilangin” sama pacar, dikasih tau harus kaya gimana, dan kebiasaan dia yang nentuin maunya kaya gimana. Akhirnya, saya ga terlatih untuk berpikir apa yang saya mau, ga terlatih untuk berpikir sendiri apa yang harus saya lakukan ketika ada masalah di kantor, saya jadi ga pede, karena saya takut keputusan saya salah. 

Dan kesalahan saya selanjutnya adalah, saya seringkali merasa si pacar emang “lebih wise”, jadi seringkali sayapun nurut-nurut aja kalo dia bilang apa, toh saya jadi ga harus mikir lagi kan haha. Padahal, sebijak apapun dia, tetap aja dia manusia yang bisa salah, dan gimanapun juga saya yang lebih ngerti masalahnya, saya yang lebih bisa menilai dalam kondisi tersebut bagaimana seharusnya sikap saya. Bukan malah membiarkan si pacar yang nentuin sikap saya. Harusnya saran si pacar tetaplah menjadi saran, dan saya yang seharusnya jadi penentu akhir. Bukan kebalikannya, saran saya mennjadi saran dan saran si pacar menjadi keputusan akhir, bahkan untuk masalah saya sendiri. Ah, saya jadi sangat merasa bodoh.

Saya tau si pacar ga bermaksud bikin saya kaya gini, niat dia ya cuma mau bantu saya aja. Saya nya aja yang menyalahartikan kebaikan dia, dan saya sendiri yang bertanggung jawab karena ngebiarinin dia terlalu mendominasi hidup saya. Gimanapun domninannya seseorang, kalau kita ga ijinin dia mendominasi, efeknya ga akan sebesar itu juga kan? 

Salah satu hal lain yang jadi penyebab adalah pekerjaan saya sekarang. Dimana saya adalah karyawan tunggal untuk bos saya yang seorang freelancer. Gara-gara ini saya jadi ga punya saingan; bos saya terlalu ‘tinggi’ untuk saya jadikan saingan. Sedangkan adanya ‘saingan’ somehow akan bikin saya terpacu dan bikin saya lebih berambisi untuk ‘menang’ (hahaha dasarnya emang saya ga mau kalah). Lingkungan yang kurang kompetitif ini juga yang bikin saya santai dan ga berusaha untuk mengembangkan diri. Iya, saya tau harusnya pengembangan diri ga boleh terpengaruh lingkungan; tapi saya ini adalah seorang yang sangat dipengaruhi lingkungan, dan lingkunganlah yang memacu saya untuk berkembang. Jadi, yah beginilah saya di kerjaan yang sekarang, terlalu santai dengan hidup, akhirnya malah stuck.

Ah, saya jadi punya banyak peer buat berbenah diri.Thanks God saya dapet kerjaan baru, dan proses apply ke kerjaan baru ini somehow bikin saya menemukan sifat ambisius saya lagi, and it feels good. It feels good to fight for something that you want. And i began to feel the excitement. I began to feel alive. 

Saya ga tau gimana cewe-cewe lain, tapi saya tau beberapa orang memang jadi “malas” ketika udah punya cowo. Ga harus berjuang mati-matian lagi, karena udah ada si cowo yang jadi tameng. Well, sekali lagi itu positif negatif, jadi cewe yang terlalu mandiri juga ga bagus, karena nantinya si cowo jadi berasa ga dibutuhkan. Tapi kalau jadi “keenakan” kaya saya juga ga bagus, karena bikin saya secara pribadi jadi kurang berkembang dan terlalu bergantung sama orang lain. 

So, here i am taking a new commitment for myself. Im going to be more independent, not clinging myself to anyone except God. Not letting anyone taking fully control of my life and makes me ‘limp’. I will respect all their inputs, and i will always ask for their opinion, because i love them. But i know i am the one who is responsible for my own life and for my own decission.

2 thoughts on “Ambitious-less me

  1. Eke juga less ambitious tapi in a good way, secara dulu eke gawat banget ngotot nya. *you know laaa*. Tapi eke dan pacar sama2 tambah bawel, absurd, dan sanguine. Ya kan? hahahahahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s