Wedding Plan

wedding vendor reviews – part two

Sorry for late update, been lazy to write recently. So, ini dia lanjutan review yang kemaren. Kali ini saya bakal bahas 3 vendor lagi yang sudah berhasil saya DP, groom suit, dekor, sama entertainment. Hope it’ll be useful for you🙂

Third vendor, Entertainment

Ini vendor ketiga yang kita deal dan DP di pameran, tepatnya di hari terakhir pameran. Waktu datang ke pameran di hari ke-3 ini sebenernya saya dan partner cuma berencana buat DP jas, kue, sama dekor. Ga mau lama-lama, karena kita udah jenuh aja, pengen refreshing. Eh malah ga disangka-sangka bisa dapet entertatinment. Ini bener-bener di luar planning, selaen karena awalnya kita ga berencana deal vendor entertainment hari itu,  saya belum survey untuk entertainment apa aja yang oke. Jadi sebenernya agak gambling juga nih.

Jadi ceritanya kita lagi lewatin stand nya si Bapindo untuk ke sekian kalinya. Bapindo/Citiwalk ini standnya join sama beberapa vendor laen, seperti Chez Ingrid, Evlin decoration, sama The Dayz Entertainment. Nah, tadinya kita kesana buat datengin Evlin decoration, tapi karena penuh, bahkan orang-orang pada antri buat ngobrol sama orang dekornya, kita iseng duduk di bagiannya The Dayz, karena kebetulan mereka lagi kosong. Niat awalnya sih kita cuma mau nanya-nanya range harganya aja, tapi entah kenapa ujung-ujungnya bisa deal sama mereka.

The Dayz ini sebenernya WO dan entertainment, tapi karena kita udah punya kenalan WO, kita cuma tanya-tanya soal entertainment aja. Kita ngobrol sama Intan, yang rupanya owner sekaligus salah satu MC The Dayz. Orangnya cukup asik, helpful dan ramah. Mereka punya 2 jenis entertainment, yang 1 chamber orchestra, yang 1 lagi akustik. Tadinya mau yang chamber, tapi setelah dipikir-pikir kalo akustik mungkin bakal bagus juga (i love accoustic btw), ditambah model chamber udah pasaran, dan harganya tim akustik lebih murah, jadinya kami prefer akustik. Padahal yah, sample performance mereka itu ga ada yang akustik, cuma ada yang chamber, jadi kita gambling sebenernya dengan milih akustik. Cuma si Intan bisa meyakinkan kita (saya tepatnya) kalo akustik juga bagus, bahkan dia lebih rekomen akustik dibanding chamber. Jadinya kita deal dengan mereka, untuk paket entertainmentnya (MC, accoustic team, singer, and additional sound system). Totally gambling actually, saya sampai sekarang masih heran ko bisa cepet banget bisa deal sama mereka.

Udah gitu, dapet MC nya cewe (Intan) dan wedding singer nya cowo. Well, saya bukan bilang MC cewe itu ga oke, cuma seinget saya kalo resepsi wedding itu biasanya cowo, dan saya ga kebayang gimana kalo wedding singer cowo nyanyiin akustik. Karena saya langsung kebayang lagunya Sabrina buat akustik, dan ga tau gimana kalo cowo yang nyanyi haha. Sebenernya sih untuk vendor entertainment ini saya dan partner sama-sama ga ‘rewel’, dalam arti kita ga nuntut macem-macem, tapi of course kita juga ga mau sampe jelek dan malu-maluin kan. Yah, semoga aja kita ga salah pilih deh, minimal mereka perform baik dan enak buat komunikasi ke depannya. Soalnya vendor yang susah diajak komunikasi dan rese itu yang paling nyebelin. Hush hush jauh-jauh deh vendor kaya gitu hahaha.

Ohya sekedar tambahan, The Dayz entertainment ini pernah handle weddingnya Julia Rahman dan Damien, ada juga beberapa artis laen cuma saya lupa. Buat yang butuh info mengenai mereka, bisa langsung diliat di website mereka yang ini. Kemaren ini pas googling soal review The Dayz ini sih saya ga nemu ya, even di weddingku. Makanya agak deg-degan sebenernya, tapi well, hope and pray for the best aja deh.

Fourth, Decoration

Buat saya yang notabene juga seorang interior designer, dekor itu penting. Karena itu represent my self, as an interior designer. Tapi seperti yang saya udah bilang sbelumnya juga, karena keterbatasan budget saya akan memilih gedung bagus dengan dekor standard atau gedung standard dengan dekor bagus. Dan saya prefer yang pertama, and thanks God i have the first one too, interior citywalk yang udah cantik ga perlu banyak permak buat bikin tambah impresif. So, i’ll go with a standard decoration to minimize budget.
Untuk vendor dekor, sebelumnya saya udah telponin 1-1 semua vendor yang ada di list citywalk untuk tanya minimum budget mereka, dan dari sekian banyak vendor yang masuk budget cuma Lili Vicky, Angela, Evlin, dan untuk level lebih ‘lower’ ada Martin Rose dan Tata decor. Kalau baca di forum Weddingku saya cuma tertarik dengan Lili Vicky, karena reviewnya bagus semua, hampir ga ada komplain, kecuali komplain karena harganya yang agak tinggi. Tapi, karena banyak orang yang bilang mahal, jadi agak goyah juga, apalagi pas tanya rekomendasi dari orang gedungnya untuk vendor dekor low budget dia ga sebut Lili Vicky.
Pas dateng ke pameran hari pertama, kita sempet tanya-tanya sama Evlin decor, karena mejanya sebelah-sebelahan sama Citywalk. Dan pas mau tanya eh ketemu temen, jadi mulai tertarik pertimbangin Evlin decoration ini. Ditambah, orang gedungnya suggest untuk ke Evlin decoration ini. Well, hasil dari ngobrol2 sama ownernya sih mereka bisa sesuain budget kita, dan ownernya orangnya baik, fair gitu, tapi pas di hari pertama kita belum decide, karena masih mau tanya yang lain-lain.
Tadinya kita mau tanya vendor lain, tapi penuh semua, dan kita salahnya ga fokus, jadi menclak menclok vendor, asal ada yang kosong aja kita datengin. Kalo urut 1-1 bisa tambah lama, karena banyak yang penuh. Dan pas hari pertama ini malemnya kita ketemu temen lain juga, yang setelah cerita-cerita ternyata dia pake di gedung Bapindo, berarti kita 1 management dan bisa sharing info mengenai vendor-vendor oke. Asik hehe. Dan menurut mereka, vendor dekor yang oke dan mereka pake itu Evlin dekor. Dan mereka kasih beberapa tips buat kita. Jadilah kita decide buat pake Evlin decor aja, karena emang dapet banyak rekomendasi dan harganya masih masuk budget.
Pas hari terakhir dateng ke pameran, dan ngobrol ulang sama owner nya, well, kita dikasih harga standard aja, ga banyak bonus, tapi kita ga harus nambah banyak untuk bisa dapet semua item yang kita pengen. Well, oke lah, saya ga perlu dekor pelaminan mahal-mahal yang full stereofoam ato bunga seger ko, asal look nice, warna bagus, kualitas pengerjaan bagus, harga oke, saya bisa terima. Dan surprisingly, dengan semua item yang saya mau, saya bisa dapet harga di bawah harga budget saya. Senang🙂
Last vendor for this exhibition, groom suit
Nah, kalo untuk vendor yang ini sih si partner yang bawel. Saya sih terserah-terserah aja. Awalnya pilihannya cuma 2, Grisvian Hewis ato Harry’s Palmer. Tadinya mau HP, karena sepertinya lebih ber’gengsi’, tapi begitu datengin stand nya 1-1 dan liat penawaran mereka, di GH kita bisa dapet best deal. Untuk kualitas si mungkin sama-sama aja ya, mungkin beda di jenis bahan yang dipilih dan model aja. Kita pada akhirnya milih GH, karena di GH dengan beli  paket groom suite nya mereka, kita bisa beli stelan jas tambahan (untuk bokap, ade, koko, dkk) dengan harga IDR 900 ribu saja, itu udah include kemeja dan dasi. Emang sih untuk bahan jas dan celana ga bisa milih, tapi masih oke ko bahannya. Ditambah kita bisa dapet free jas ready stock + celana ukur badan. Good deal sih menurut kita. Ohya, 1 lagi, yang paling penting, untuk model kita bisa dapet free design from Grisvian Hewis sendiri. Biasanya untuk design dari beliau kita kena charge IDR 1 juta, tapi untuk paket tertentu, design fee nya jadi gratis. So, supposedly dia bisa dapet model yang paling oke dengan bentuk badan dia. Oke lah.
Done, semua vendor yang udah di deal dan di DP udah di’laporin’. Next, kita bakal deal untuk catering dan foto liputan, beserta embel-embel lainnya di next pameran, di Bapindo sekitar bulan maret. Ditunggu saja yah progressnya haha.
Ohya sedikit tambahan tips buat nego sama vendor, kalo bisa nego sama bos nya langsung bisa lebih enak, karena dia bisa kasih bonus lebih banyak, dan dia bisa kasih better offer untuk case-case khusus. Tapi yang paling penting sih, banyak-banyakin baca review dan cari rekomendasi orang-orang, paling ga kita jadi tau trik-trik nya dimana.
Well, good luck!

2 thoughts on “wedding vendor reviews – part two

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s