Wedding Plan

Wedding vendor reviews -part one

On last weekend, Feb 18-20th 2011, there was a grand wedding event at JHCC,Senayan. Me and my partner went there, and here is the result. I’m gonna write the result and review in Indonesian, just to make it easier to read for some people (who might need those review) and easier to write (for me as the writer haha).

Target pertama, GEDUNG

Seperti yang saya sudah sebutkan sebelumnya ( yang ini loh ) kami sudah memilih gedung idaman, Citywalk Sudirman. Idaman? Iya emang idaman, apalagi buat saya. Seneng banget karena akhirnya bisa beneran pake gedung itu buat wedding reception, karena saya emang suka interior dan gedungnya dari awal. Jadi begitu datang, kami langsung nyari stand nya Bapindo (Fyi, Citywalk 1 management dengan gedung Bapindo). Minggu sebelumnya kami juga udah ke Citywalk dan ketemu marketing disana yang namanya Nina. Orangnya helpful dan ramah, tapi untuk soal nego, dia ga bisa bantu banyak, karena dia bukan decission maker, jadi harus urusan ke manager marketingnya langsung, Ibu Veronica. Nah si ibu vero ini kantornya bukan di citywalk, tapi di Bapindo, jadi kalo mau ketemu dia harus janjian dulu. Jadilah saya bikin janji sama ibu Vero untuk ketemu di pameran. Sampai di pameran ternyata Bu Vero nya belum dateng, jadi ngobrol sama marketing lain, Mbak Yuni. Satu hal tentang Bapindo/Citywalk yang saya tau hasil dari baca-baca forum Weddingku, mereka itu pelit bonus. Well,  ada bagusnya sih, minimal saya tau kalo harga mereka emang uda standard dan bonus nya juga uda standard. Saya malah dikasih liat sama Mbak Yuni soal keputusan managemen tentang bonus selama pameran, dan memang, cuma bonus itu aja yang bisa dikasih haha. Tapi yang namanya usaha ya, tetep aja coba minta bonus-bonus laen, dan tetep ga dikasih haha. Akhirnya setelah bosen nawar yang ga berhasil, jadilah kami DP juga di Citywalk. Yeay. Tapi satu yang agak mengecewakan, mereka ga punya mesin debit, jadi kalo mau DP harus bayar cash. Dp selama pameran 1 juta sih, tapi tetep ya, masa ga ada mesin debit? Terus parahnya, di tempat pameran itu juga ATM nya ga lengkap, dan ga ada BCA. Sempet sebel sih, jadi harus keluar lagi buat ambil cash dan kena charge lebih karena ambil cash nya dari ATM bersama. Disayangkan banget sih, ga praktis dan merugikan, kalo menurut saya. Tapi di luar itu si pelayanannya baik-baik aja, marketingnya ramah-ramah dan asik orangnya, lama-lama disitu saya jadi tau siapa aja marketing-marketingnya Bapindo/Citywalk, dan emang semuanya ramah-ramah. Yah okelah, walo pelit bonus paling ga kami dikasih pelayanan yang baik dan tau kalo ga diboongin, emang standardnya segitu.

Next, Bridal

Buat bridal, kriteria saya hanya good price with tolerable service. Ralat, service mereka harus bagus (marekting ramah, helpful) tapi untuk kualitas gaun, make up, dll, selama masih standard saya masih terima. Well, menurut saya, gaun apapun akan bagus kalo punya badan bagus. jadi mending saya nanti diet dan olahraga buat bentuk badan, daripada buang duit banyak buat cari bridal mahal. Kalo soal make up, yah kalo udah cantik sih diapain juga cantik hahaha. Dan 1 lagi, saya mentingin yang namanya rekomendasi orang yang saya kenal. Rekomendasi forum oke, tapi saya lebih percaya kalo ada teman/sodara yang merekomen secara langsung, apalagi kalo mereka bener-bener user nya. Dan berhubung sepupu saya ada yang usaha coklat, baik utk suvenir ato choc fondue (namanya chocolique, very recommended! coklatnya uenak banget! ini coklat hampir-hampir menggagalkan usaha diet saya hahaha), dia punya kenalan beberapa vendor wedding. Dan saya cukup mengandalkan rekomendasi dari dia. Minimal kalo dia kenal owner nya, saya bisa dapet service (+bonus) lebih baik dari vendor, ga diboongin lah minimal hehe.  Dan sepupu saya ini rekomen Ido Bridal.  Sebelum tanya-tanya ke vendor ini, saya udah sempet tanya-tanya ke beberapa vendor lain, seperti Yohanes, JJ bridal (tadinya saya mau di JJ karena lokasinya strategis), sophia, jadi udah sempet tau kisaran harga mereka berapa.

Jadi begini, sistem di Citywalk (atau Bapindo juga sama) itu  walaupun mereka punya harga paket all in, yang kita bayar ke gedung hanya sewa gedungnya saja, dan sisanya kita dikasih MINIMAL budget untuk setiap vendor (catering, dekor, bridal, entertainment, photo/video liputan). Jadi misalnya di Citywalk untuk tahun 2012 paketnya adalah senilai IDR 136.000.000 yang di break down menjadi

sewa gedung 26 juta, catering 70 juta, bridal 11 juta, dekorasi 16 juta, entertainment 7 juta, photo/video 6 juta

jadi minimal kita harus ngeluarin total 136 juta untuk di citywalk dengan perincian budget seperti di atas untuk masing-masing vendor rekanan (kalo vendornya non rekanan budgetnya bisa dikeluarin dari budget total, tapi akan ditambah extra charge buat vendor non rekanan. kalo menurut saya sih mending pilih rekanan aja, rugi kalo ga). Jadi untuk bridal, saya harus spend minimal 11 juta. Kurang dari itu, saya kena charge juga. hahaha. repot ya, dikit-dikit di charge. Tapi ‘tenang’ aja, pada kenyataannya yang kita bayar pasti lebih dari itu sih. Mana mau rugi vendor-vendor itu haha.

Saya uda cek di bridal laen seperti yang saya sebut di atas, mereka punya sih paket khusus nya citywalk yang sesuai budget, tapi yang ditawarin bener-bener standard, ga bisa minta bonus apalagi diskon, dan kalau mau nambah item harus nambah lagi. Sedangkan paket lengkap mereka rata-rata di atas 18 jutaan.

Ohya, 1 lagi, rata-rata paket bridal udah include sama foto prewed, ada juga yang include foto/video liputan, makanya paketnya mahal. Sedangkan saya ga mau ambil yang ada fotonya, karena saya udah punya orang sendiri untuk foto prewed🙂

Kalo di I do Bridal, enaknya yang punya orangnya baik, ga itungan , trus yang paling penting saya bisa dapet harga standard dengan banyak bonuss ( berdasarkan pengalaman sebelumnya, ga semua bridal mau kasih banyak bonus dengan gampang). Dan walo cuma mau ambil paket standard marketingnya tetep ramah dan mau ngeladenin. Waktu itu saya ngobrol sama Mbak Dian. Saya waktu itu ga langsung deal, sempet muter-muter lagi buat mikir-mikir, dan setelah dipikir-pikir memang itu best deal banget, jadi akhirnya kita balik lagi. Pas balik, nego nego bonus tambahan, eh dikasih loh, senangnya haha (kirain udah ga bakal dikasih bonus lagi). Trus gaun-gaunnya juga bagus-bagus, bukan model heboh, tapi tetep nice dan elegant. Suka deh🙂 So far deal yang paling menyenangkan buat saya di I do, karena saya merasa dengan biaya yang saya keluarkan saya bisa dapet banyak, dan saya senang sekali haha.

tambahan opini pribadi, saya jadi mikir emang enakan cari bridal baru kalo belum punya bridal pilihan (I do bridal ini masih tergolong baru), karena bridal baru lebih royal bonus, gaun-gaunnya masih baru (blom banyak dipake) dan harganya bersaing. Kalo bridal yang udah punya nama, well, mungkin emang jam terbang lebih tinggi jadi lebih bagus untuk make up/foto, tapi di sisi lain gaunnya lebih banyak second nya, second nya itu pun bisa second yang udah berkali-kali dipake, dan ada kecenderungan beberapa bridal gede itu jadi lebih belagu, service nya jadi terkesan seadanya, apalagi kalo dalam sehari ada beberapa penganten. Well semua ada plus minus nya si emang, just choose well🙂

Pegel juga yah ngetik haha. Sampe sini dulu ya reviewnya, besok-besok lanjut lagi

Coming up :  decoration, entertainment, groom suit reviews

One thought on “Wedding vendor reviews -part one

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s